Wednesday, November 14, 2018

Jejamuran, Surganya Kuliner Olahan Jamur di Yogyakarta


Halo! Selamat pagi Yogyakarta.

Pagi itu, aku, Ayu sama Anya (Pradnya Paramitha Dwisiwi Prabesti), susah kan ngeja namanya? Bukan kamu doang kok, dosen-dosen aja sering belibet lidahnya. Kami bertiga tancap gas menuju Solo untuk mengikuti pelatihan hiperkes.

Tapi sebelum sampe Solo kita mampir dulu ke Yogyakarta.

Wanita yang dipanggil anya ini emang magic banget deh, perjalanan Purwokerto-Yogyakarta yang biasanya menempuh waktu 4-5 jam, dikebut dalam waktu tiga jam doang! Tapi kerennya, gak bikin mual dijalan, smooth aja gitu bawa mobilnya.

Dalem mobil nge-gosip dari aceh sampai merauke, sampe gak kerasa tau-tau udah di Yogya. Iya aku sama ayu sih gak berasa capek dan pegel, wong gak nyupirin. Si anya yang bawa mobil mah kalo ditanya, asli pegel tuh kakinya.

Emang dasar kita itu cewek-cewek mudah laper. Baru tiga jam perjalanan langsung perutnya manggil-manggil buat diisi. Nah...Anya ini nih, alias (Pradnya Paramitha Dwisiwi Prabesti) yang punya ide buat makan di salah satu resto gaul dan hits di Yogyakarta.

Jejamuran namanya, Terletak di Jl. Magelang KM.11 RT 01 RW 20 Desa Niron, Pandowoharjo, Tridadi Kecamatan Sleman. Aksesnya mudah banget kok di jangkau, di gugel maps juga ada, nanti kamu akan melewati RS UGM, terus tinggal ikuti jalan aja, pasti ketemu deh. Jaraknya paling cuma 500m dari alun-alun Sleman.

Oh ya, bukan karena kita bertiga vegan jadi makan di resto ini. Bukan banget, kami dilahirkan sebagai omnivora asli, makan daging dan sayur. Tapi kalo boleh milih, aku lebih doyan daging. HAHAHA....

Murni ini karena tempatnya hits aja dan dari kita berdua (aku dan ayu) gak tau tempat makan yang enak di kawasan Yogya, nah yang tau cuman Anya, akhirnya kita sambangin juga resto ini.

Tempatnya guedeee bangeet, instragamable dan bener-bener kids and family friendly. Cocok buat keluarga, bawa anak nenek kakek dan cucu, asal jangan bawa simpanan aja.

Kami memesan nasi goreng jamur dua porsi dan sate jamur satu porsi. Inginnya makan seabrek, tapi akhirnya mesen yang sesuai kantong. Minumnya es teh dan dua minuman lagi lupa banget namanya apaan, pokoknya yang ayu pesen itu wedang jahe yang ada sirihnya. Terus anya pesan minuman yang ada jamurnya, nggak sempet ngapalin namanya keburu di srupuuuuut. *sluuurp*




Pertama datang, sebenernya aku agak pesimis sama rasanya, secara ya semua menu dasarnya cuman dari jamur. Aelah, jamur doang ya rasanya gitu-gitu aja kan ya. Seenak-enaknya jamur gak akan bisa nyaingin kambing guling, gak akan terlalu jauh lah. Mentok rasa jamur.

Eh ternyata, semua yang kami pesan di telen-telen aja tuh, enak pisaaan sampe pengen nambah lagi tapi gak mampu, karena budget terbatas Hahaha....

Sate jamurnya beneran gak kerasa jamur, malah mirip rasa sate ayam, sumpah gak bohong. Bumbu sambal dari kacang tanah, rempah-rempah, cabai, yang pedasnya pas banget, gak terlalu manis, gurih, sedap dan nancap. Yang jelas dateng sempoyongan kelaperan dan pulang sempoyongan kekenyangan.



Tuh liat diatas, yang putih-putih dalem gelas, minumannya beneran ada jamurnya. Jadi bukan hanya makanan yang jejamuran, tapi sampe minuman pun pake jamur buat salah satu ingredient-nya. Nah, biar bisa dimakan tuh jamurnya, kita dikasih sumpit buat menikmati jamur in the cup. Dimana lagi coba bisa minum tapi pake sumpit? kecuali disini. Makanya mampir yuk!

Harga makanan berkisar 20 - 50 ribu, dan minuman dari 5 - 30 ribu. Duh sebenernya aku juga rada lupa sama harga minumannya, cmiiw yaaaa.

Yang jelas buat kantong mahasiswa fresh graduate kaya aku, agaknya ini kemahalan. Apalagi kita-kita yang biasa makan di warteg dan lamongan menu nasi ayam lalapan + es teh limabelasrebu horeee!!!

Tapi kalo untuk budget keluarga, ini pas banget, gak terlalu mahal dan gak kemurahan. Dengan tempat yang nyaman dan luas, lumayan banget lah buat menghabiskan weekend bareng orang tersayang.


Tempatnya juga cozy banget, toiletnya bersih, lahannya luas, ada kolam ikan yang bisa kita kasih makan hanya dengan duit goceng yang ditukar dengan pakan ikan. Anak-anak dijamin bakalan heppy banget, sibuk ngasih makan buat ikan-ikan, pegawai rumah makan juga terbantu, and that's you can call it simbiosis mutualisme. #preeet...

Ini sih usaha cerdas dari pemilik resto aja. muehehehe...


Yang paling menarik perhatian adalah adanya iktioterapi atau terapi ikan yang tersedia GRATIS buat pengunjung. Garis bawahi tuh kata gratis, sampe aku capslock. Udah gitu gratisnya tanpa dibatasi waktu lagi. Biasanya kan kalian nemuin terapi ikan di tempat wisata dan itu harus bayar, heloooow disini bisa dinikmati secara gratis tes tos.

Sebagai pecinta gretongan, aku ya manatahaaan? Udah diniatin selesai makan bakalan langsung celup-celup. Ini salah satu celup-celupan yang gak usah dijilat atau diputerin dulu, langsung aja 'clup'.

Etdaaaaah emang dasar si revi, baru nyoba 10 detik doang langsung merem melek gemeter kegelian, gak tahan lama-lama, kaya digelitikin sama seribu orang. Aku angkat kaki langsung daaah. Cemeen banget emang.


Di Jejamuran ini juga banyak spot-spot untuk foto, salah satunya dibawah ini nih. Pojok jejamuran yang menampilkan beragam jenis jamur yang tumbuh dan bisa dimakan disini. Kereen banget yah alam Indonesia ini, beneran tongkat kayu dan batu jadi tanaman, enak dimakan pula. Bilang apa?

Alhamdulillah...





Ditemani dengan semilir angin, gemericik air dan ikan yang berenang disekeliling, kami menikmati hidangan jejamuran, nelen sambil merem melek. Diiringi musik gamelan jawa yang semakin membuat suasana semakin syahdu, romantis dan sangat kearifan lokal sekali.

Romantisan sambil ketawa geli pas nyelupin kaki di terapi ikan sama anya dan ayu. Yihaaaa...

Bukan di Yogyakarta, 11 Oktober Sangat hareudang mode on 2018

Ini bukan sponsored post, aku gak dibayar sama sekali apalagi dipaksa sama pihak resto. Ini asli pengen posting karena kemarin bahagia banget bisa mampir dan makan disini.

JEJAMURAN

Alamat: 
Jalan Pendowoharjo Niron RT 01 RW 20, Niron, Pandowoharjo, Sleman Sub-District, Sleman Regency, Special Region of Yogyakarta 55512

Open:
09.00 AM - 21.10 PM

www.jejamuran.com

Tuesday, October 30, 2018

REVIEW: Maybelline Hypercurl Volum Express, Lentik Sempurna


Hey! Balik lagi di Beauty Tuesday.

Kayanya dari semua produk make-up, favoritku itu maskara. Gak usah tanya kenapa, karena ya suka aja gitu, susah dijelasin sama kata-kata, intinya suka. Gimana dong yah, buatku maskara itu bikin lebih gereget, bikin cetar dan cantik aja gitu hasil akhirnya *pede abis*.

Aku juga bukan tipe-tipe yang seneng dipakein bulu mata palsu karena alasan satu dan lain hal. Jadi ya andalan biar bulu mata lentik cuman maskara. Pokoknya aku padamuuuuh maskara!

Banyak banget kan ya tuh merk-merk maskara yang beredar di pasaran, entah kenapa aku nyantol aja sama si Maybelline Hypercurl Volum Express ini.

Hayu deh kita review langsung aja.







Kemasannya normal sih kaya maskara pada umumnya, ada tutup yang nyambung sama aplikator dan isinya. Ukurannya juga gak terlalu besar dan gak terlalu kecil, segenggaman tangan longgar gitu, jadi masih cocok untuk dibawa travelling. 

Aku suka banget sama warna kemasannya, pertama karena tutupnya warna pink mengkilat gini, dibarengin sama hitam jadinya terasa anggun dan elegan kemasannya.


Brushnya rada bengkok gitu, berkelok buat memudahkan saat diaplikasi ke bulu mata. Menurutku brushnya ini terasa besar, apalagi ketika dipake buat bulu mata bagian bawah. Jadinya kadang suka belepotan, atau emang aku aja yang emang belum mahir ya? Ah nggak lah! salah brushnya dong! hahaha...



Wagelaseeh Mascara Hypercurl Volum Express ini bener-bener berhasil bikin aku jatuh cinta. Secara ya bulu mataku tuh emang gak panjang-panjang amat, dan sama sekali nggak lentik. Tapi kalo pake maskara ini, langsung tuh volumnya powerful maksimal.

Untuk kualitas waterproof, aku jamin ini asli tahan air. Selama pemakaian gak ada luntur mleber-mleber ke bawah mata. Beneran pernah aku kehujanan pake maskara yang satu ini, tapi hasilnya tetap bagus dan awet.

Selain waterproof, menurutku Mascara Hypercurl Volum Express ini juga tahan lama. Aku pake pagi, sampe malem kondisinya gak berubah. Kalo dihitung rata-rata, mungkin bisa tahan lebih dari delapan jam. So, lumayan banget untuk harga yang gak terlalu mahal tapi kualitasnya bagus kaya gini. 

Oiya, buat kalian yang udah punya produk ini, atau produk maskara yang lain, wajib tau kalo maskara ini memiliki masa expired yang cukup singkat, yaitu hanya 3 bulan aja, terhitung dari hari kemasan maskara ini dibuka. So, jangan lupa untuk selalu ganti maskara setiap tiga bulan.

Memang apa bahayanya?

Gini nih, brush yang sudah dikeluarkan itu rentan terkena bakteri, nah semakin lama bakteri yang terkumpul ini bisa mengiritasi bulu mata dan sekitarnya. Jadi gatal, perih, bahkan sampai mata merah. Jadi, ganti maskaramu setiap 3 bulan yaaaaa...


IDR 70.000 - 80.000

Maybelline Counter, Drugstore, E-Commerce dan online shop lainnya.

Absolutely yasssssss.....

Bener-bener lah, asli alus pisan.

Monday, October 29, 2018

Drama Rebutan Klik Internsip


Minggu lalu masuk kedalam minggu terhoror dalam hidupku, aku seperti habis melakukan perang di dunia maya. Literally, beneran perang buat mendapatkan wahana internsip. Perangnya se Indonesia loh!

Internsip itu bagian dari perjalanan seorang dokter umum btw, jadi setelah seorang dokter disumpah dan resmi jadi dokter, harus melakukan yang namanya internsip di sebuah rumah sakit dan puskesmas selama kurun waktu satu tahun.

Setiap tahun ada empat periode iship (internship) dan tempatnya sudah ditentukan oleh pemerintah. Wahana yang disediakan oleh pemerintah juga banyak sekali, dan cukup untuk semua lulusan dokter, Kami para dokter umum tinggal pilih mau rumah sakit yang mana. 

The problem is, hampir semua lulusan dokter ingin ditempatkan di pulau Jawa. Sehingga jelas banget, wahana yang berada di Pulau Jawa jadi inceran semua lulusan se-Indonesia. Nah disinilah, perang itu dimulai.

Untuk serba-serbi detail iship, seperti pembagian wahana, penjadwalan, tips and trick dalam melakukan klik, dan beberapa tempat yang sering dijadikan lokasi klik akan aku bahas di postingan selanjutnya aja yess...

Bayangin aja, pemilih wahana di DKI Jakarta bisa sampai 700an orang, sedangkan hanya tersedia lima wahana/rumah sakit, udah! lima doang! Gak bisa nego untuk dilebihin.

Yang jumlah kuota totalnya cuman 90 orang. Enam ratus sepuluh manusia sisanya dijamin bakal umpel-umpelan untuk rebutan sisa wahana lain.

Aku sih pilih di Sukabumi aja, balik lagi ke kampung halaman. Berharap peminatnya gak terlalu banyak dibandingkan kota-kota besar seperti Jakarta, Bandung, Semarang, Jogja dsb. Tapi nyatanya, hari pertama klik tetep aja gue ketendang! heu...

Jadi, aku klik iship di Bandung. Tepatnya di warnet Embassy, lokasinya persis di belakang Hotel Papandayan (dari simpang lima tinggal lurus aja). Tau warnet ini dari temenku Yuda.

Berhubung aku kuliah di Jawa Tengah, dan aku mengambil wahana di Sukabumi (Jabar kan pastinya) sehingga aku hanya punya kesempatan memilih di jadwal regional dan nasional. Karena kalo klik dijadwal pemilihan lokal nantinya aku hanya bisa memilih wahana/RS yang sesuai dengan provinsi tempat kuliah, yakni hanya bisa memilih RS di area Jawa Tengah saja.

Again yah,
*Untuk serba-serbi detail iship, seperti pembagian wahana, penjadwalan, tips and trick dalam melakukan klik, dan beberapa tempat yang sering dijadikan lokasi klik akan aku bahas di postingan selanjutnya aja.*

Biasanya waktu untuk pemilihan iship ini serentak se Indonesia, yaitu pukul sembilan pagi. Waktunya sesuai server depkes dan kemenkes pusat, jadi kita harus selalu stand by memperhatikan waktu yang berjalan di server pusat, bukan di jam tangan masing-masing.

Aku sampai di warnet embassy pukul 7.45 pagi, masih ada waktu untuk bersiap-siap. Mulai dari briefing dari pemilik warnet, pembagian komputer, merancang strategi log-in, adaptasi sama tempat duduk (elah), sama yang jelas persiapan mental untuk klik nanti.

Posisi duduk siap, tangan kiri stand by di F5, tangan kanan siap klik di mouse!



*Posisi perangku sudah siap!*

Waktu sudah menunjukkan pukul 08.45 am sesuai server, aku dan teman-teman klik yang lain mulai diberikan instruksi untuk memulai pencet F5 berirama, setiap hitungan detik. Agar ketika jam sembilan nanti, gak kelewat refresh.

Disampingku ada Yuda, dan disamping kirinya lagi ada mas-mas dari Jakarta. Dalam hati aku rada kepedean.

"Masnya aja dari Jakarta klik disini, semoga aja koneksi warnetnya bisa tembus server dengan cepet." batinku.

Sudah masuk pukul sembilan waktu indonesia bagian server kemenkes, aku mulai mengetikkan email dan password di kolom log-in secepat buroq.

Saat semua cepet-cepetan log-in untuk bisa masuk ke website agar gak ketendang, lah mas yang sebelah kiriku itu dengan santainya ngetik tombol keyboard dengan perlahan, satu demi satu huruf seperti sedang latihan mengetik di keyboard. Sampai tante pemilik warnet ikutan gemes, nyuruh masnya lebih gerecep.

Setelah berhasil log-in, dan icon loading yang muter-muter di pojok kiri atas mulai berjalan, layarku tiba-tiba down lah!

Hatiku udah gak karuan, kepikir orang lain di sabang-merauke sana mungkin udah klik wahana/RS di Sukabumi, sedangkan aku masih mantengin layar putih! Selagi mataku terpasang untuk cek loading yang muter-muter sampe bikin mual.

Waktu sudah menunjukkan pukul 09.50, tapi aku masih juga gak beranjak dari layar server down. Tangan kiriku mulai kesemutan karena sudah satu jam pasang posisi yang sama, stand by di keyboard F5, bersiap untuk refresh ketika lingkaran loading terhenti. Mouse tangan kanan mulai basah, keringat segede jagung mulai ngucur, padahal AC ada diatas kepala.

Gimana gak keringet dingin? sampe jam sepuluh, layarku masih aja putih, masuk ke website beberapa detik lalu not responding lagi! #ugh.....

Untungnya semua juga sama, sama-sama down (Ini sih menurutku termasuk bahagia diatas penderitaan orang lain yang masih sah-sah aja).

Saat-saat mataku sudah mulai pusing kblenger karena sedari pukul delapan "ON" terus natap layar komputer, konsentrasiku juga mulai ambyar, kecepatan pencet F5 ku melambat, ketika performa lagi turun-turunnya.

Eh....

Ingat mas-mas yang dari Jakarta yang duduk sebelah kiri?

Daftar wahana langsung keluar dalam hitungan detik di komputer masnya itu, sedangkan layarku masih aja muter-muter gak tau arah dan tujuan. Macam digantungin gebetan aja seus! tanpa tau arah dan tujuan. Aku Yuda, dan teman-teman lain seruangan rusuh dong!

"Ayo mas! ayo dipilih, itu udah keluar wahananya."

Masnya santai aja gitu, sambil bergumam "pilih yang mana ya? Pasar minggu atau pasar rebo?"

Just so you know, masnya ngomong gitu sambil santaaaaaai banget. Gak keburu-buru buat klik, air mukanya datar aja, malah muka-muka kita semua yang nonton yang mirip wajah kejatuhan durian runtuh. Padahal masnya B aja.

Sampe gak habis pikir, buat pilih wahana di Jakarta sempet-sempetnya mikir dulu, milah-milih mau yang mana. Orang biasanya yang ngincer DKI Jakarta, gak pikir panjang. Udah punya tujuan wahana yang akan dipilih, ketika muncul daftar wahana udah gak bakalan mikir! langsung klik dengan beringas!

Masnya akhirnya memutuskan untuk memilih salah satu wahana yang ada di Jakarta, mbatinku. Bisa-bisane mau pilih wahana di Jakarta santainya macam begono! Salut bener sama ketenangan mas yang satu ini dah!

Sebenernya entah masnya yang memang orangnya tenang, atau malah peduli gak peduli sama tempat iship yang dipilihnya. Udah bodo amat lah terserah gitu, ah entahlah yang jelas masnya pencet tombol di mouse sebelah kiri.

*Klik*

Dapet dong!

Pakta integritas langsung muncul sekali klik tanpa harus muter-muter loading dulu atau server down kaya komputerku, layar bertuliskan perjanjian dengan sebuah wahana iship keluar aja sekonyong-konyong!


Aelah, beneran aku makin percaya kalo memang rezekinya pasti dapet deh, mau santai kaya orang sebelah, eh bisa aja tuh doi dapet wahana di Jakarta, yang terkenal susahnye minta ampun.

Jakarta loh! inget aku bilang saingan kliknya sampe ratusan orang, berarti mas disampingku ini nendang orang ratusan dengan gerakan perlahan dan pastinya itu. Namanya rezeki, kalo Tuhan ada mau, kita bisa apa? Semua kalaaaaaaah!

Aku kadang berpikir juga, mungkin semua berkat doa ibu yang kenceng tuh!

Mungkin ibunya yang tiap hari rajin shalat malam ngedoain biar anaknya dapat iship di Jakarta, biar bisa deket rumah. Rajin doa tiap habis shalat wajibnya, shalat dhuha juga gak ketinggalan, atau mungkin sedekahnya gencar banget. Jadi jembatan keinginannya terkabul. Dahsyatnya doa ibu.

Hari itu, Gusti Allah seperti menunjukkan kekuasaannya. Karena gak ada yang bisa menjamin kita dapat wahana yang kita inginkan atau nggak, gak peduli berapa kecepatan koneksi internet yang digunakan. Toh nyatanya ada hal-hal yang sulit untuk dijelaskan. Kecepatan koneksi lebih cepat, komputer lebih canggih, performa klik yang maksimal hanyalah usaha-usaha manusia.

Ujung-ujungnya, hanya Gusti Allah yang seperti menunjukkan kemampuannya dalam menampilkan wahana. Percaya atau nggak, saat itu aku yakin begitu.

Seperti kita hanyalah manusia yang bisa berusaha, memaksimalkan segala upaya, fisik dan sarana. Tapi takdir, rezeki tetap Allah yang menentukan.

Aku tuh juga percaya, sebenernya wahana yang aku dapat ini pasti udah dituliskan di Lauhul Mahfudz (karena aku seorang muslim yah). Jadi ketika semua sudah dituliskan, sebenernya kita hanya butuh berusaha untuk membuktikan kita worth it gak sih untuk dapetin apa yang Tuhan kasih.

Lagipula, everything has been written, why worry?

Sukabumi, 29 Oktober 2018

Turut berduka cita atas jatuhnya pesawat Lion Air JT 610, semoga keluarga korban diberikan kekuatan dan ketabahan.

Saturday, October 27, 2018

Tentang Kenapa Aku Ngeblog


Ceritanya nih, dalam rangka memperingati Hari Blogger Nasional yang bertepatan pada 27 Oktober, aku melakukan kolaborasi dengan Bandung Hijab Blogger di postingan kali ini. Mengangkat tema Why I Started Blogging.

Selain aku yang buat postingan dengan tema diatas, Teh Desty juga buat ulasannya


Pertanyaannya adalah, kenapa sih ngeblog?


Why I Started Blogging?

Why do I share so much of myself on the internet with a hundred maybe thousand people that I don't really know?

Wednesday, October 24, 2018

Flamoush Denim Reboot by Hannie Hananto di Jakarta Fashion Week 2019


Panggung "Jakarta Fashion Week 2019" hadir kembali di Senayan City Jakarta. Sebanyak lebih dari 2500 koleksi terbaru karya 180 designer akan kembali digelar. Tak hanya sampai disitu, terdapat lebih dari 100 label tenant di area Fashionlink Showroom dan Market yang akan berlangsung di The Hall.

Banyak sekali designer yang menampilkan brand mereka di runway, mereka yang memiliki ciri khas akan tetap memiliki penggemar tersendiri. Salah satunya adalah Hannie Hananto.

Hannie Hananto yang berkolaborasi dengan Flamoush Hijab menampilkan desain busananya pada pagelaran Jakarta Fashion Week 2019 tepatnya tanggal 22 Oktober 2018 di Fashion Tent Senayan City Jakarta.

Hannie Hananto sudah bergelut di dunia bisnis hijab fashion sejak tahun 2006. Hasil karyanya yang selalu khas dengan gambar lingkaran atau stripes disertai warna-warna cerah berani seperti merah, kuning selalu jadi keunikan sendiri dan membuat mata tak pernah bosan dari setiap karyanya.

Hannie Hananto berkolaborasi dengan Flamoush Hijab yang terinspirasi dari tokyo street dibungkus dalam tema Denim Re:boot. Dalam beberapa karyanya Hannie menampilkan busana denim yang lekat sekali dengan maskulinitas yang dipadukan dengan hijab cantik dengan warna berani namun tetap tampak sangat feminim nan cantik.

Seperti memberikan inspirasi bagi para wanita muslimah agar bisa tetap menggunakan bahan jeans didalam busana berhijab, sehingga tampak simple dan nyaman.





Bisa menikmati pagelaran bergengsi seperti ini, adalah salah satu kesempatan yang sangat aku hargai. Melihat perkembangan fashion di Indonesia khususnya fashion dalam berhijab membuatku berpikir bahwa Indonesia dan Sumber daya manusianya memang sangatlah hebat.

Bagi kalian yang ingin melihat-lihat lebih jauh atau bahkan ingin memiliki koleksi dari Hannie Hananto bisa cek di Instagram Flamoush.
#flamoushjfw2019

Sukabumi, 24 Oktober 2018

Thursday, October 18, 2018

Jadi, Kamu Nikah Buat Siapa?


Ngebahas tentang nikah dijaman sekarang ini mainstream banget sebenernya.

Karena pertanyaan "kamu nikah kapan?" itu udah jadi hal yang lumrah di masyarakat Indonesia. Mau yang tanya keluarga sendiri sampe yang baru kenalan pun berani banget nanya begituan, kemana tuh yang namanya privacy? duh!

Usia kaya aku gini nih yang jadi sasaran, mid-twenty, baru lulus kuliah, setengah jumlah temen-temen udah pada ngacir ke KUA, seperempat udah nimang anak ke Posyandu, beberapa masih bunting nunggu jabang bayi berojol.

Usia sukses masih nanggung, kaya belom cukup duit, matang dan dewasa juga masih setengah-setengah, hari ini bijaksana besok mendadak egois. Jalan tengahnya selalu aja nikah, udah kaya nikah itu solusi semua masalah.

Luncuran pertanyaan "kapan nikah?" udah jadi lalapan setiap kumpul keluarga, lebaran, atau cuman reuni doang ini jadi FAQ. Belum lagi kalo di nikahan, "kapan nyusul?" Jawabanku seperti biasa, "setepatnya, mohon doanya ya".

Awalnya sih pertanyaan kaya gitu gak terlalu mengganggu, tapi kalo orang rumah mulai ikutan nanya-nanya juga kadang bikin pengen ngerem diri dikamar. Teriak dibantal kaya di film-film drama. Oh God! 


Habis itu dikamar ngitungin temen-temen yang udah pada nikah, dan ngitungin yang belum. Sambil mbatin  "Kok gue belum nikah-nikah ya? Kesasar kemana nih jodoh gue!"

Aku mau cerita sedikit, sebut saja Neng.A. Wajahnya ayu, kulitnya kuning langsat cantik Indonesia dengan rambut hitam legam, masih sangat muda, baru lulus Madrasah Aliyah (Setara SMA), ayahnya seorang alim ulama. Sejak kelas tiga SMA sudah diwanti-wanti untuk langsung nikah setelah lulus sekolah.

Padahal sebenernya Neng. A ini gak mau dulu menikah, ingin menikah mungkin satu atau dua tahun lagi. Ketika sudah berusia duapuluh tahun katanya. Kenapa? Karena dia gak mau pisah rumah dengan orang tuanya, belum mau melepaskan masa lajang, dan banyak hal lain yang bikin dia belum siap untuk menikah.

Termasuk dalam hal berhubungan badan. Ada perasaan takut untuk melakukan hal tersebut, bukan takut yang sekedar takut, tapi memang sangat belum siap untuk berhadapan dengan pria.

Tau apa yang dilakukan orang tuanya? satu bulan persis setelah Neng. A lulus sekolah, dia langsung diojok-ojok untuk menikah segera, 'katanya' karena ditakutkan nanti melakukan zina. Padahal Neng.A dalam posisi tidak memiliki pacar, hanya saja memang memiliki beberapa teman dekat. Biasalah teman dekat anak SMA.

Setiap hari yang dibahas selalu saja tentang menikah, rumah rasanya sudah sangat tak nyaman bagi Neng. A ini. Bukan lagi syurga yang dirindukan, boro-boro baiti jannati, kuping selalu panas kalo lagi dirumah.

Akhirnya demi memenuhi keinginan orang tua, dan demi kenyamanan yang diiming-imingi setelah nikah. Tiga bulan setelah lulus sekolah, Neng. A ini menikah dengan salah satu pria pilihan orang tua.

Dua bulan kemudian, mereka bercerai. :"(((

Lalu, jika sudah begini siapa yang harus disalahkan?

Aku sih gak akan menyalahkan siapapun, kalian yang baca bisa menilai sesuai opini masing-masing. Toh semua sudah terjadi, sekarang hanya bisa ambil pelajaran dan renungan dari kejadian tersebut. Hanya saja, aku kok merasa miris dengan fenomena diatas. 

Kalau kita telusuri alasan Neng. A ini menikah.

Pertama, mungkin dengan memutuskan untuk menikah. Neng. A ini berniat untuk berbakti sama orang tua, karena sayang dengan orang tua, ingin bahagiakan orang tua, sekaligus menunaikan sunah Rasulullah untuk menikah.

Kedua, karena sudah pusing dengan orang tua yang setiap hari ngojok-ngojok untuk segera menikah, walaupun hati belum mau dan belum siap, akhirnya agar semua bungkam, si Neng. A ini memilih untuk menikah saja. Agar orang disekitar gak lagi berisik!

Alasan sebenernya mungkin yang pertama, atau yang kedua, atau bahkan malah campuran antara pertama dan kedua. Satu hal yang pasti, saat ini Neng.A berstatus janda.



Dengan banyaknya komentar orang lain diluar rumah, didalam rumah yang selalu menyuruh untuk segera menikah, atau sekedar bertanya kapan nikah. Ditambah lagi timeline Instagram dengan akun-akun yang selalu kampanye tentang nikah segera, nikah muda, halalkan segera.

Akhirnya pilihan nikah muda langsung digagas dalam waktu singkat. Nikah muda memang tidak selalu salah, bukan hal buruk juga,. Laiya malah menurutku nikah muda itu baik. Tapi gak semua orang siap untuk itu, gak semua orang pas untuk nikah muda, gak semua orang cocok nikah muda.

Dengan adanya gembor-gembor kaya gitu secara gak langsung membuat sebuah presepsi kalo semua orang itu harus segera nikah, kadang tanpa melihat persiapan mental, fisik maupun materi.  Jadi miris aja gitu.

Kondisi kaya gini nih yang bakalan bikin sebuah pemikiran untuk diri sendiri buat cepet-cepet menikah. Padahal ternyata persiapan buat nikah aja masih nol besar.

Ilmu tentang pernikahan belum ngerti, ditanya fiqih munakahat malah cengo, ngurus anak masih planga-plongo, udah langsung aja ngebet dan ngoyo pengen segera nikah. Kan ngeheee...

Apalagi cuman gara-gara cape kuliah terus sekonyong-konyong bilang mending nikah aja deh! Paling sebel gue sama orang macam beginian.

Dikira nikah itu pegadaian, mengatasi masalah tanpa masalah. Udah dianggap jimat yang manjur aja nih kata nikah, pusing ujian pengennya nikah, mau ujian harusnya belajar jupri! Mumet skripsian nodong minta dikawin, skripsi itu dikerjain, rajin revisian. Gak punya kerjaan sibuk ancam pacar ke KUA. Lamar kerjaan dong! malah minta disangoni sama orang lain. Emosi kan gue jadinya.


Nikah itu gak bisa diputuskan dengan buru-buru, nikah juga bukan ajang cepet-cepetan, bukan lomba lari, terus yang paling duluan itu berarti juara, bukan banget. Kalo temen-temenmu udah pada nikah dan kamu belum ya terus? Gak masalah lah! Kalo memang kamu belum nemu yang pas dan cocok.

Nikah itu buatku sebisa mungkin sekali sama orang yang tepat, karena ya naudzubillah banget kalo sampe cerai. Ideal versi aku ya kaya gitu, versi kalian seteraaah, tapi emang situ yakin mau kawin cerai? Aku sih ogah!

(Bagi readers yang mengalami cerai karena satu dah lain hal itu mah beda bahasan ya, every big decision pasti punya alasan dibaliknya. Aku sih siapa sampe bisa nilai keputusan orang lain.)

Tapi kan awalnya pasti pengen pernikahan yang long lasting sampe ajal memisahkan. Nggak pegat-pegatan.

Menikah itu buatku juga seumur hidup, dan hidup itu akan terus berubah seiring dengan barjalannya waktu. Yang berubah bukan hanya diri sendiri, tapi pasangan juga. Mau gak mau harus saling mengerti, harus banyak menerima, dan pastinya gak akan sebebas dulu. Butuh banyak sekali pertimbangan.

Jangan sampe mau nikah cuman gara-gara gak tau mau ngapain lagi, atau karena temen-teman udah pada nikah, lalu jadi kepengen buru-buru nikah, atau pula karena ditanya orang-orang melulu akhirnya maksa buat segera dinikahin.

Jadi, kamu nikah itu buat siapa? buat menuhin permintaan orang-orang? buat gaya-gayaan? biar sama kaya temen-temen?

"gak tau buat siapa, ya mau nikah aja, pokoknya mah yang penting nikah dulu soalnya gak tau lagi mau ngapain." *ebuset*

Atau memang murni buat diri sendiri? Murni memang sudah saatnya, sudah siap secara mental,  materi, fisik, biologis yang juga sudah membutuhkan, dan terpenting sudah menemukan orang yang tepat.

 Kalo gitu sih, go ahead nikah aja.

Jadi sebelum nikah, baiknya tanya dulu sama diri sendiri. Nikah ini buat siapa? Kalo cuman buat menuhin keinginan orang banyak, atau hanya ikut-ikutan mah mending dipikir-pikir dulu.

Sebenernya topik yag aku bahas ini bukan buat orang lain juga sih, malah buat aku sendiri. Aku nikah buat siapa? *nanya sendiri*

Bandung, 18 Oktober Nongkrong di Istana Plaza Sendirian setelah perang di klik iship, rasanya plong kaya bucat bisul 2018

Monday, October 15, 2018

#AksiSehatCeria, Karena Hidup Sehat Itu Menyenangkan


Prinsipku, sehat itu wajib! Karena tubuh memiliki hak untuk dijaga dan dirawat sebagai modal investasi satu-satunya untuk hidup. Bagiku, menjaga kesehatan juga adalah salah satu bentuk syukur kepada Tuhan, karena bagaimanpun fisik ini adalah titipan yang wajib untuk dijaga.

Lebih dari itu, usaha untuk hidup sehat adalah cara untuk menghargai orang lain disekitar kita. Agar hidup kita tak tergantung kepada orang lain, mandiri merawat diri. Karena kenyataan tidak bisa dipungkiri, ketika sakit, yang repot itu bukan hanya diri sendiri, tapi orang disekeliling ikutan rempong. Ikut merawat, mengantar berobat, akhirnya banyak waktu dan materi yang terbuang.

Aku juga pribadi yang percaya kalo hidup itu harus totalitas. Harus pergi ke tempat-tempat seru, melihat dunia seluas luasnya, berteman dengan siapa saja, menciptakan karya yang bermanfaat, berbagi sebanyak-banyaknya dan terpenting gak menyusahkan orang lain.

Hidup cuman sekali, cuman yang ini, gak bisa dituker dan ditambah. Jadi harus bener-bener penuh menikmati hidup. Nah, untuk bisa sepenuhnya menikmati hidup, jelas harus sehat. Kalo sakit mana bisa?

Aku tuh percaya sama kalimat sehat itu murah dan sakit itu mahal. Maka dari itu, usaha untuk sehat aku lakukan dengan semangat dan ceria, jadi gak perlu deh sakit dulu baru punya niatan untuk memulai pola hidup sehat.

Karena kebanyakan orang seringnya begitu, kalo lagi gak ada keluhan, badan sehat dan bugar otomatis merasa gak punya kewajiban untuk menjaganya. Coba kalo sudah jatuh sakit, baru deh sadar tentang pentingnya menjadi sehat, bahagianya ketika sehat.

Nah, sedihnya…. banyak orang berpikir kalo melakukan gaya hidup sehat itu ribet, membosankan dan mahal. Padahal gak sepenuhnya benar loh, ada banyak sekali pola hidup sehat yang mudah dan seru untuk dilakukan, terus yang paling penting murah meriah dan bikin ceria.

Apa aja tuh?  





Makan asupan gizi seimbang ini gak selalu harus mahal, malah sebenernya semua bahan bisa kita dapatkan dari alam. Dari nasi, sayur, buah, ikan, daging, susu, tempe, tahu ada semua.

Ini maksudnya empat sehat lima sempurna kah?

Bukan, ini beda dari empat sehat lima sempurna, itu mah konsep lama yang sekarang udah gak digunakan lagi. Jadi konsep empat sehat lima sempurna yang dulu dipopulerkan oleh Prof. Poerwo Soedarmo tahun 1952 sudah berkembang dan disempurnakan menjadi pedoman gizi seimbang atau disingkat jadi PGS.

Kalo empat sehat lima sempurna kan intinya kita harus mengonsumsi nasi (karbohidrat), lauk pauk, sayur, buah dan susu sebagai bahan untuk menyempurnakan. Sedangkan, asupan Gizi Seimbang ini dimaknai sebagai susunan makanan sehari-hari yang sudah disesuaikan dengan kebutuhan tubuh. Jadi gak sembarang semua dimakan, porsi yang kita konsumsi ini harus banget disesuaikan dengan kebutuhan tubuh.

Selain itu, pedoman gizi sehat juga memiliki prinsip yang sangat komprehensif, sampe cuci tangan dan membersihkan bahan makanan itu termasuk kedalamnya loh. Karena gizi yang seimbang juga memperhatikan kebersihan dari makanan yang dikonsumsi.


Nomor tiga akan aku bahas di poin selanjutnya ya...

Mau hidup sehat, berarti penting untuk memperhatikan makanan yang masuk kedalam perut. Gak ada tuh istilah makan seenaknya, apalagi sembarangan. Semua yang dimakan sebisa mungkin memiliki kadar gizi yang sehat dan seimbang, gak asal telen.

Kembali lagi kepada makanan yang masuk kedalam tubuh harus beraneka ragam, sesuai dengan piramida gizi seimbang diatas. Terus semuanya bervariasi, gak harus itu-itu aja. 

Misal karbohidrat ya nggak monoton nasiiiii aja terus, tapi bisa diganti dengan jagung, kentang, roti, dsb. Aku sendiri suka banget sama kentang, direbus atau dibuat kentang goreng ala-ala dan dicocol dengan saus sambal jadi variasi pengganti nasi yang paling sering aku lakukan. Selain kadar gulanya yang lebih rendah, rasanya lebih maknyuss.

Memang makanan masuk perut itu harus bermacam-macam, mulai dari karbohidrat, sayur-mayur, buah-buahan, protein nabati dan hewani serta mineral yang kesemuanya harus disesuaikan dengan kebutuhan tubuh. 

Lengkap semua kan?

Terus, kalo hanya tau apa aja yang harus dimakan tanpa tau seberapa banyak yang dibutuhkan tubuh. kok jadi susah juga ya! Masa harus ngitung kalori satu persatu asupan yang kita makan? 

Aih... kan jadi ribet! Masa buat makan aja harus ngitung. -_-

Nah makanya nih, ini aku kasih tips buat mengukur seberapa banyak yang perlu kita makan beserta jumlah kalori yang dikonsumsi. Pake apaan?

Aku pake ukuran kepalan tangan.   



Dari sini kita bisa menilai asupan konsumsi kita sehari-hari, karena kebanyakan orang kebingungan untuk menentukan jumlah porsi makanan agar tidak berlebihan ataupun malah kekurangan. Makanya   nih,  pake cara kepalan tangan ini akan mempermudah menakar porsi makan seimbang tanpa harus menghitung kalori dari makanan.
--- 

Nah, sekarang sudah tau apa aja yang tubuh kita butuhkan, sudah tau juga cara menentukan porsi makanan agar seimbang menurut gizi. Etapi gak doyan sama makanannya. Gimana dong?

Dulu banget, aku gak suka sama sayuran. Bisa sampai muntah kalo misalnya lagi makan sayur saking bencinya. Pahit aja rasanya dilidahku, padahal orang serumah enak-enak aja tuh, malah doyan semua. Aku akhirnya melatih diri sendiri untuk makan sayur, dengan berbagai cara tentunya. Satu cara yang paling ampuh adalah dengan dibuat jus.

Tips Buat Kalian Yang Anti-Sayur 


Spesial nih buat yang nggak doyan sayur, green juice atau aku biasa sebut salad in a cup ini sangatlah efektif untuk seseorang yang anti-veggie. Kombinasi yang biasa aku gunakan adalah bayam, daun peterseli, mentimun dan terkadang ditambah wortel sedikit. Campuran buahnya bisa pake apel atau belimbing, lemon, pisang, gak harus semuanya ada sih. Pilih salah satu sesuai budget.  

Semuanya diblender bareng susu cair, biasanya pake ultra milk atau diamond, apa aja sih yang penting jangan yang gulanya kebanyakan kaya susu kental manis. Oiya, saranku juga sebaiknya kurangi tambahan gula ya. Kalaupun mau manis aku biasanya cuma tambah madu 2-3 sendok. Ini aja udah manis kok, soalnya kan di bahan jusnya udah pake buah-buahan. 

Resep lengkap dan variasinya bisa dicek video Benjiman TV suami dari vlogger Itsjudyslife. 



Nyemil happy dengan dengan buah-buahan


Ganti deh cemilan makanan ringan alias ciki-ciki/keripik sama buah-buahan.

Supaya murah dan aman buat dikonsumsi, aku nanam sendiri beberapa jenis buah dan sayur di rumah. Mulai dari pisang, mangga, jambu, rambutan, pepaya, durian, sirsak dsb. Jadi bisa menghemat kantong.

Terus berkebunnya dibawa asik aja, nyiram tanaman sambil dengerin lagu kesukaan, bareng sama anak, nyanyi-nyanyian sambil berdendang. Aksi sehat ceria banget deh. Outcomenya bisa sehat, hemat dan seruuuu. Lagi-lagi hidup sehat itu menyenangkan.

Kan asik tuh, apalagi kalo ada tanaman yang lagi berbuah. Kaya mangga arumanis ini, dipetik langsung dari pohonnya. Jangan ragukan rasanya! manis, legit dan nikmatnya hasil alam emang gak ada duanya. Secara ya, matang dipohon sendiri. Saking nikmatnya, jangan juga tanya aku lapar, doyan, maruk atau ketagihan? lima buah mangga ludes aku habiskan sendiri dalam sekali makan.   




   
Sirsak dari pohon sendiri, berbuah banyak banget. Asemnya itu loh nyegerin.  
 


 Nunggu Pepaya California matang, udah gasabar aja pengen buru-buru nyicip. 
Rambutan ace dan delima hasil petik dari depan rumah.

Ngiler gak tuh! Sengaja banget ya, aku bom foto-foto buah yang ranum biar kalian yang baca juga kabita (kepengen) juga nyemil buah. Namanya juga agen #AksiSehatCeria aku harus totalitas dong! 

Bagi yang gak menanam buah di rumah gak usah khawatir. Beli aja di pasar, gak harus buah yang mahal kok, beli aja buah yang murah dan mudah didapat di pasar, kaya pisang, jeruk, apel, mangga.  

Tipsnya, belanja buah yang lagi musim biar harganya lebih murah.




Kalo makan buah buatku itu mudah banget, karena aku doyan buah dari orok. Jadi disuruh nyemil buah pasti happy banget. Healthy, happy in my tummy. Kan hidup sehat itu menyenangkan. Tapi belum selesai sampai disini #AksiSehatCeria ku. Karena ada yang harus kita evaluasi, apaan tuh?

Pantau Selalu Berat Badan Setiap Bulan


Kalo semua sudah dilakukan, jangan lupa untuk selalu evaluasi berat badan secara rutin setiap bulannya. Supaya kita bisa memonitoring hasil dari asupan nutrisi yang selama ini dilakukan. Apakah kekurangan, atau malah berlebih? Waduuuh, jangan sampe alamat jarum timbangan geser terlalu jauh ke kanan.

Nah, menilai berat badan kita normal atau nggak tinggal hitung pake yang namanya Indeks Massa Tubuh (IMT) dengan cara:


Ayuk dihitung, kamu masuk kategori yang mana?


 
Jaman sekarang tuh enak banget, mau olahraga tinggal punya niat lalu cuss aja. Mau jogging, tinggal keluar rumah, terus lari deh, di gor, jogging track, atau cuman lari-lari muterin komplek aja, kamu resmi udah olahraga.

Aku sendiri kalo gak lari di lapangan deket rumah, biasanya home workout lewat beberapa video di youtube. Tinggal ketikan aja home workout for woman, home cardio workout atau home excercise, puluhan video pasti akan langsung keluar.

Lewat video doang asal kita serius ngikutinnya bener-bener berhasil bikin keringat ngucur. Kalo lagi pengen yang gak terlalu menguras keringat, aku biasanya coba video yoga. Tenang, bukan yoga yang meliuk-liuk gitu tubuhnya itu, bukan kok. Ketik yoga for beginner aja, karena semua tersedia kok, mulai dari yoga untuk pemula sampai yang advanced.

Banyak sekali yang bisa disyukuri, salah satunya bersyukur hidup di era modern seperti sekarang. Olahraga aja bisa dilakukan dirumah dengan modal sekali klik, hidup sehat jadi gak seribet dulu. Bilang apa?

Alhamdulillah.

Selain home workout, kadang di weekend aku renang. Biar lebih seger, selain itu tau sendiri kan banyak banget manfaat dari berenang, termasuk dapat membuat kinerja jantung dan paru-paru jauh lebih baik serta melatih kekuatan napas menjadi lebih panjang. Keren gak tuh!

Kita lanjut yuk!




Drink More Water

Ini terinspirasi banget sama temenku Pradnya, yang bisa minum rutin dua liter atau setara dengan delapan gelas per hari. Dilatih bareng doi jadi ikut terbiasa punya pola minum yang baik. Biar bisa minum dimanapun, aku selalu bawa tempat minum kemana-mana. Selain melatih untuk terbiasa minum, ini juga bikin irit ketika makan diluar rumah.

Minum adalah Rutinitas

Ini penting banget untuk menanamkan pada diri sendiri bahwa minum itu adalah kebiasaan yang harus dibangun. Banyak cara yang bisa dilakuka agar ini menjadi sebuah rutinitas, aku sendiri awalnya dibantu sama temenku biar bisa saling mengingakan, tapi walaupun begitu, yang paling penting adalah harus ada niat kuat dari diri sendiri.

Aku coba mengisi tempat minum yang ukuran 1.5 liter atau bisa juga langsung 2 liter, biar lebih mantep. Walaupun kalo segitu buatku sih keberatan kalo dibawa-bawa. Tujuan bawa air minum sendiri itu juga agar kita bisa menghitung, hari ini sudahkah minumnya tercukupi? Nah, botolnya itu usahakan selalu ada didekat kita, biar keliatan. Tiap liat, langsung minum.

Atau bisa juga pake cara dijadwal seperti ini:

Ganti Dengan Minuman Isotonik

Terkadang, kalo aku bosan dengan air putih, biasanya aku ganti dengan minuman isotonik, biar minum jadi lebih berasa, gak hambar, walaupun gak sering-sering juga sih, cuma minum sesekali saja. Salah satunya adalah air kelapa. Air kelapanya dari kebun sendiri juga, duh kelapa muda baru dipetik, diminum siang hari. Beugh, segeeer abis!

Monitoring, apakah sudah cukup minum?

Gimana sih cara mudah menentukan kalo tubuh kita sudah cukup cairan apa belum? Caranya mudah banget! tinggal cek warna urin aja. 

Jadi gak hanya merasa hari ini sudah minum banyak, tapi kalo ketika buang air kecil kok warnanya kuning pekat? Itu tandanya tubuh kekurangan cairan, walaupun kita gak merasa haus, tubuh kita sudah memberikan warning sign, karena warna urin gak bakalan bohong.

Perhatikan tanda-tanda ini!

Selain cek urin untuk evaluasi asupan cairan tubuh, kita harus memerhatikan tanda-tanda kekurangan cairan yang lain seperti mulut kering, bibir pecah-pecah, pusing, konsentrasi terganggu dan tentunya rasa haus. Sebegitu pentingnya menjaga tubuh agar tidak kekurangan cairan, pastinya punya banyak sekali manfaat, kaya dibawah ini nih. 




Kamu, hari ini sudah minum berapa gelas?






Emang gak bisa dipungkiri, stress itu mengurangi usia. Iya loh, percaya deh. Ketika stress, kita jadi memikirkan stressor terus-menerus sehingga waktu yang kita miliki untuk menikmati hidup, untuk bisa produktif jadi terpotong karena stress. Jadi jatah waktu untuk menikmati hidup berkurang kan, itu yang aku maksud mengurangi usia, stress mengurangi detik-detik nikmatnya hidup.

Parahnya, stress ini bisa hinggap kepada siapa saja. Siapa pun, dimana pun baik itu mereka yang bekerja di kantoran atau outdoor, tinggal di kota bahkan tinggal di desa, tentu tidak bisa terlepas dari tekanan dan stress.

Jadi, musti pandai-pandai mengelolanya. Bekerja sesuai porsi, dan buatku, aku selalu meluangkan waktu khusus untuk refreshing dalam upaya mengurangi stress.

Wajib diketahui, cara untuk mengurangi stress sebenernya beda-beda setiap orang. Ada yang hilang stressnya ketika liburan, ada yang hilang kalo nonton, ada yang hilang kalo makan banyak, asal jangan kebablasan (diganti buah aja nih), atau yang lebih keren ada yang hilang stressnya kalo olahraga dan masih banyak lagi.

Bisa juga memanfaatkan yoga untuk menurunkan stress, dateng ke terapis atau sekedar curhat sama sahabat dan suami/istri juga bisa. Yang jelas berusahalah mengurangi stress itu.

Buatku sendiri, dari semua yang paling ampuh buat ngilangin stress itu pergi ke sebuah tempat seperti pantai, gunung, curug apapun lah yang jelas aku harus kembali ke alam untuk bisa merenung sejenak, berpikir jernih dan terakhir mendekatkan diri sama yang diatas, curhat agar diberikan jalan keluar dari masalah atau stressor yang sedang dialami. Semua kembali lagi sama kata-kataku diatas ya, semua punya acara mengurangi stress yang berbeda-beda. Lakukanlah yang kalian bisa lakukan.





Kata Eyang Habibie, istirahat itu 4 jam aja sudah cukup. Buatku aku masih butuh istirahat 5-6 jam. Tapi istirahat yang bagaimana nih? Istirahat yang kita lakukan juga harus berkualitas. Berkualitas yang dimaksud itu, misal memulai tidur dengan hati dan pikiran yang tenang, tidak memikirkan apapun, kosongkan aja.

Jangan pikirkan beban-beban kehidupan, kan niatnya juga mau tidur. Jadi urusan dan permasalahan yang dihadapi tadi sore jangan dibawa-bawa ke kasur, dan apa yang akan dihadapi esok pagi jangan dulu dipikirkan ketika mau beranjak tidur. Agar ketika tidur pikiran kita betul-betul istirahat secara total. Tidur berkualitas.

Makanya nih, aku sebelum tidur biasanya punya rutinitas yang musti dilakukan terlebih dahulu. Membersihkan diri, tempat tidur, berdoa, dan yang gak kalah pentingnya adalah, menenangkan diri dan memaafkan semua orang yang hari itu membuat kesal, diikhlaskan, dimaafkan, agar bisa memasuki tidur dalam keadaan tenang.




Donor darah buatku pernah jadi sebuah life goal.

Sebegitu pentingnya buatku donor darah ini sampe jadi sebuah life goal loh.

Jadi dulu, duluuu banget ketika aku masih kecil, salah satu saudaraku sempat masuk rumah sakit dan membutuhkan darah golongan AB. Pas banget, aku juga golongan darahnya AB, langsung kan aku daftar jadi pendonor darah. Tapi baru saja sampe timbangan berat badan, aku sudah ditolak mentah-mentah karena berat badanku kurang.

Sedih banget rasanya, ketika tau kalo kamu bisa bantu orang lain tapi ujung-ujungnya cuman bisa diam dan berdoa. Dari situ, aku punya azzam untuk naikkin berat badan agar bisa donor darah dikemudian hari.

Ketika berat badan sudah mencukupi pun, masih ada tes-tes lain yang harus dilakukan untuk mengetahui cocok/ masuk kriteria pendonor darah yang baik kaya dibawah ini:


Berkali-kali ditolak karena berat badan dan kadar  hemoglobin yang rendah, tetap harus semangat. Gagal, ditolak, coba lagi esok hari. Karena setetes darah yang kamu donorkan bisa sangat berarti bagi mereka yang membutuhkan. Sesimpel itu, namun berdampak besar untuk orang lain.

Ngomongin terus donor darah, ada banyak sekali manfaat donor darah bagi kesehatan. Selengkapnya bisa dibuka di web Dokter Sehat.

Manfaat Donor Darah:


Terus senangnya lagi, sehabis donor darah biasanya PMI memberikan bungkusan secara cuma-cuma untuk pendonor. Buatku yang dulu masih jadi anak kosan, dapet bungkusan macam kaya gini bahagianya gak ketulungan.



Biasanya kan jangan lupa bahagia, tapi menurutku bahagia itu bakalan langsung terasa, gak bakalan lupa kalau memang ada momen atau ada sesuatu yang bikin bahagia. Yang sering lupa itu bersyukur, karena dari bersyukur itu akan melabuhkan hati pada bahagia.

Salah satu bentuk syukur buatku ya melakukan pola hidup sehat dengan #AksiSehatCeria yang aku lakukan setiap harinya. Karena sehat itu investasi, dan hidup sehat itu beneran buat bahagia. 

Menyenangkan bukan?

Semua hal diatas aku lakukan sebagai niat merubah pola hidup sehat agar jadi pribadi yang  bahagia di masa muda dan tidak menyusahkan orang lain di masa tua nanti.

Ayo mana #AksiSehatCeria mu? Share yaaaa di kolom komentar.

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba blog #AksiSehatCeria dari Dokter Sehat

Sumber Referensi:

1. Depkes
2. WHO
3. PMI
4. Student Life Toronto

Jumlah kata: 2545

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES