Thursday, October 18, 2018

Jadi, Kamu Nikah Buat Siapa?


Ngebahas tentang nikah dijaman sekarang ini mainstream banget sebenernya.

Karena pertanyaan "kamu nikah kapan?" itu udah lumrah banget buat masyarakat Indonesia. Mau yang tanya keluarga sendiri sampe yang baru kenalan pun berani banget nanya begituan, kemana tuh yang namanya privacy? duh!

Usia kaya aku gini nih yang jadi sasaran, mid-twenty, baru lulus kuliah, setengah jumlah temen-temen udah pada ngacir ke KUA, seperempat udah nimang anak ke Posyandu, beberapa masih bunting nunggu jabang bayi berojol.

Usia sukses masih nanggung, kaya belom cukup duit, matang dan dewasa juga masih setengah-setengah, hari ini bijaksana besok mendadak egois. Jalan tengahnya selalu aja nikah, udah kaya nikah itu solusi semua masalah.

Luncuran pernyataan "kapan nikah?" udah jadi lalapan setiap kumpul keluarga, lebaran, atau cuman reuni doang ini jadi FAQ. Belum lagi kalo di nikahan, "kapan nyusul?" Jawabanku seperti biasa, "setepatnya, mohon doanya ya".

Awalnya sih pertanyaan kaya gitu gak terlalu mengganggu, tapi kalo orang rumah mulai ikutan nanya-nanya juga kadang bikin pengen ngerem diri dikamar. Teriak dibantal kaya di film-film drama. Oh God! 



Habis itu dikamar ngitungin temen-temen yang udah pada nikah, dan ngitungin yang belum. Sambil mbatin  "Kok gue belum nikah-nikah ya? Kesasar kemana nih jodoh gue!"

Udah gitu ditambah lagi timeline Instagram isinya akun-akun di instagram yang selalu kampanye tentang nikah segera, nikah muda, halalkan segera. Laiya, itu baik. Tapi gak semua orang siap untuk itu, gak semua orang pas untuk nikah muda, gak semua orang cocok nikah muda.

Dengan adanya gembor-gembor kaya gitu secara gak langsung membuat sebuah presepsi kalo semua orang itu harus segera nikah, kadang tanpa melihat persiapan mental, fisik maupun materi.  Jadi miris aja gitu.

Kondisi kaya gini nih yang bakalan bikin sebuah pemikiran untuk diri sendiri buat cepet-cepet menikah. Padahal ternyata persiapan buat nikah aja masih nol besar.

Ilmu tentang pernikahan belum ngerti, ditanya fiqih munakahat malah cengo, ngurus anak masih planga-plongo, udah langsung aja ngebet dan ngoyo pengen segera nikah. Kan ngeheee...

Apalagi cuman gara-gara cape kuliah terus sekonyong-konyong bilang mending nikah aja deh! Paling sebel gue sama orang macam beginian.

Dikira nikah itu pegadaian, mengatasi masalah tanpa masalah. Udah dianggap jimat yang manjur aja nih kata nikah, pusing ujian pengennya nikah, mau ujian harusnya belajar jupri! Mumet skripsian nodong minta dikawin, skripsi itu dikerjain, rajin revisian. Gak punya kerjaan sibuk ancam pacar ke KUA. Lamar kerjaan dong! malah minta disangoni sama orang lain. Emosi kan gue jadinya.

Nikah itu gak bisa diputuskan dengan buru-buru, nikah juga bukan ajang cepet-cepetan, bukan lomba lari, terus yang paling duluan itu berarti juara, bukan banget. Kalo temen-temenmu udah pada nikah dan kamu belum ya terus? Gak masalah lah! Kalo memang kamu belum nemu yang pas dan cocok.

Nikah itu buatku sebisa mungkin sekali sama orang yang tepat, karena ya naudzubillah banget kalo sampe cerai. Ideal versi aku ya kaya gitu, versi kalian seteraaah, tapi emang situ yakin mau kawin cerai? Aku sih ogah!

(Bagi readers yang mengalami cerai karena satu dah lain hal itu mah beda bahasan ya, every big decision pasti punya alasan dibaliknya. Aku sih siapa sampe bisa nilai keputusan orang lain.)

Menikah itu buatku juga seumur hidup, dan hidup itu akan terus berubah seiring dengan barjalannya waktu. Yang berubah bukan hanya diri sendiri, tapi pasangan juga. Mau gak mau harus saling mengerti, harus banyak menerima, dan pastinya gak akan sebebas dulu. Butuh banyak sekali pertimbangan.

Jangan sampe mau nikah cuman gara-gara gak tau mau ngapain lagi, atau karena temen-teman udah pada nikah, lalu jadi kepengen buru-buru nikah, atau pula karena ditanya orang-orang melulu akhirnya maksa buat segera dinikahin.

Jadi, kamu nikah itu buat siapa? buat menuhin permintaan orang-orang? buat gaya-gayaan? biar sama kaya temen-temen?

"gak tau buat siapa, ya mau nikah aja, pokoknya mah yang penting nikah dulu soalnya gak tau lagi mau ngapain." *ebuset*

Atau memang murni buat diri sendiri? Murni memang sudah saatnya, sudah siap secara mental,  materi, fisik, biologis yang juga sudah membutuhkan, dan terpenting sudah menemukan orang yang tepat.

 Kalo gitu sih, go ahead nikah aja.

Jadi sebelum nikah, baiknya tanya dulu sama diri sendiri. Nikah ini buat siapa? Kalo cuman buat menuhin keinginan orang banyak, atau hanya ikut-ikutan mah mending dipikir-pikir dulu.

Sebenernya itu topik bukan buat orang lain juga sih. malah buat aku sendiri. Aku nikah buat siapa? *nanya sendiri*

Bandung, 18 Oktober Nongkrong di Istana Plaza Sendirian setelah perang di klik iship, rasanya plong kaya bucat bisul 2018

Monday, October 15, 2018

#AksiSehatCeria, Karena Hidup Sehat Itu Menyenangkan


Prinsipku, sehat itu wajib! Karena tubuh memiliki hak untuk dijaga dan dirawat sebagai modal investasi satu-satunya untuk hidup. Bagiku, menjaga kesehatan juga adalah salah satu bentuk syukur kepada Tuhan, karena bagaimanpun fisik ini adalah titipan yang wajib untuk dijaga.

Lebih dari itu, usaha untuk hidup sehat adalah cara untuk menghargai orang lain disekitar kita. Agar hidup kita tak tergantung kepada orang lain, mandiri merawat diri. Karena kenyataan tidak bisa dipungkiri, ketika sakit, yang repot itu bukan hanya diri sendiri, tapi orang disekeliling ikutan rempong. Ikut merawat, mengantar berobat, akhirnya banyak waktu dan materi yang terbuang.

Aku juga pribadi yang percaya kalo hidup itu harus totalitas. Harus pergi ke tempat-tempat seru, melihat dunia seluas luasnya, berteman dengan siapa saja, menciptakan karya yang bermanfaat, berbagi sebanyak-banyaknya dan terpenting gak menyusahkan orang lain.

Hidup cuman sekali, cuman yang ini, gak bisa dituker dan ditambah. Jadi harus bener-bener penuh menikmati hidup. Nah, untuk bisa sepenuhnya menikmati hidup, jelas harus sehat. Kalo sakit mana bisa?

Aku tuh percaya sama kalimat sehat itu murah dan sakit itu mahal. Maka dari itu, usaha untuk sehat aku lakukan dengan semangat dan ceria, jadi gak perlu deh sakit dulu baru punya niatan untuk memulai pola hidup sehat.

Karena kebanyakan orang seringnya begitu, kalo lagi gak ada keluhan, badan sehat dan bugar otomatis merasa gak punya kewajiban untuk menjaganya. Coba kalo sudah jatuh sakit, baru deh sadar tentang pentingnya menjadi sehat, bahagianya ketika sehat.

Nah, sedihnya…. banyak orang berpikir kalo melakukan gaya hidup sehat itu ribet, membosankan dan mahal. Padahal gak sepenuhnya benar loh, ada banyak sekali pola hidup sehat yang mudah dan seru untuk dilakukan, terus yang paling penting murah meriah dan bikin ceria.

Apa aja tuh?  





Makan asupan gizi seimbang ini gak selalu harus mahal, malah sebenernya semua bahan bisa kita dapatkan dari alam. Dari nasi, sayur, buah, ikan, daging, susu, tempe, tahu ada semua.

Ini maksudnya empat sehat lima sempurna kah?

Bukan, ini beda dari empat sehat lima sempurna, itu mah konsep lama yang sekarang udah gak digunakan lagi. Jadi konsep empat sehat lima sempurna yang dulu dipopulerkan oleh Prof. Poerwo Soedarmo tahun 1952 sudah berkembang dan disempurnakan menjadi pedoman gizi seimbang atau disingkat jadi PGS.

Kalo empat sehat lima sempurna kan intinya kita harus mengonsumsi nasi (karbohidrat), lauk pauk, sayur, buah dan susu sebagai bahan untuk menyempurnakan. Sedangkan, asupan Gizi Seimbang ini dimaknai sebagai susunan makanan sehari-hari yang sudah disesuaikan dengan kebutuhan tubuh. Jadi gak sembarang semua dimakan, porsi yang kita konsumsi ini harus banget disesuaikan dengan kebutuhan tubuh.

Selain itu, pedoman gizi sehat juga memiliki prinsip yang sangat komprehensif, sampe cuci tangan dan membersihkan bahan makanan itu termasuk kedalamnya loh. Karena gizi yang seimbang juga memperhatikan kebersihan dari makanan yang dikonsumsi.


Nomor tiga akan aku bahas di poin selanjutnya ya...

Mau hidup sehat, berarti penting untuk memperhatikan makanan yang masuk kedalam perut. Gak ada tuh istilah makan seenaknya, apalagi sembarangan. Semua yang dimakan sebisa mungkin memiliki kadar gizi yang sehat dan seimbang, gak asal telen.

Kembali lagi kepada makanan yang masuk kedalam tubuh harus beraneka ragam, sesuai dengan piramida gizi seimbang diatas. Terus semuanya bervariasi, gak harus itu-itu aja. 

Misal karbohidrat ya nggak monoton nasiiiii aja terus, tapi bisa diganti dengan jagung, kentang, roti, dsb. Aku sendiri suka banget sama kentang, direbus atau dibuat kentang goreng ala-ala dan dicocol dengan saus sambal jadi variasi pengganti nasi yang paling sering aku lakukan. Selain kadar gulanya yang lebih rendah, rasanya lebih maknyuss.

Memang makanan masuk perut itu harus bermacam-macam, mulai dari karbohidrat, sayur-mayur, buah-buahan, protein nabati dan hewani serta mineral yang kesemuanya harus disesuaikan dengan kebutuhan tubuh. 

Lengkap semua kan?

Terus, kalo hanya tau apa aja yang harus dimakan tanpa tau seberapa banyak yang dibutuhkan tubuh. kok jadi susah juga ya! Masa harus ngitung kalori satu persatu asupan yang kita makan? 

Aih... kan jadi ribet! Masa buat makan aja harus ngitung. -_-

Nah makanya nih, ini aku kasih tips buat mengukur seberapa banyak yang perlu kita makan beserta jumlah kalori yang dikonsumsi. Pake apaan?

Aku pake ukuran kepalan tangan.   



Dari sini kita bisa menilai asupan konsumsi kita sehari-hari, karena kebanyakan orang kebingungan untuk menentukan jumlah porsi makanan agar tidak berlebihan ataupun malah kekurangan. Makanya   nih,  pake cara kepalan tangan ini akan mempermudah menakar porsi makan seimbang tanpa harus menghitung kalori dari makanan.
--- 

Nah, sekarang sudah tau apa aja yang tubuh kita butuhkan, sudah tau juga cara menentukan porsi makanan agar seimbang menurut gizi. Etapi gak doyan sama makanannya. Gimana dong?

Dulu banget, aku gak suka sama sayuran. Bisa sampai muntah kalo misalnya lagi makan sayur saking bencinya. Pahit aja rasanya dilidahku, padahal orang serumah enak-enak aja tuh, malah doyan semua. Aku akhirnya melatih diri sendiri untuk makan sayur, dengan berbagai cara tentunya. Satu cara yang paling ampuh adalah dengan dibuat jus.

Tips Buat Kalian Yang Anti-Sayur 


Spesial nih buat yang nggak doyan sayur, green juice atau aku biasa sebut salad in a cup ini sangatlah efektif untuk seseorang yang anti-veggie. Kombinasi yang biasa aku gunakan adalah bayam, daun peterseli, mentimun dan terkadang ditambah wortel sedikit. Campuran buahnya bisa pake apel atau belimbing, lemon, pisang, gak harus semuanya ada sih. Pilih salah satu sesuai budget.  

Semuanya diblender bareng susu cair, biasanya pake ultra milk atau diamond, apa aja sih yang penting jangan yang gulanya kebanyakan kaya susu kental manis. Oiya, saranku juga sebaiknya kurangi tambahan gula ya. Kalaupun mau manis aku biasanya cuma tambah madu 2-3 sendok. Ini aja udah manis kok, soalnya kan di bahan jusnya udah pake buah-buahan. 

Resep lengkap dan variasinya bisa dicek video Benjiman TV suami dari vlogger Itsjudyslife. 



Nyemil happy dengan dengan buah-buahan


Ganti deh cemilan makanan ringan alias ciki-ciki/keripik sama buah-buahan.

Supaya murah dan aman buat dikonsumsi, aku nanam sendiri beberapa jenis buah dan sayur di rumah. Mulai dari pisang, mangga, jambu, rambutan, pepaya, durian, sirsak dsb. Jadi bisa menghemat kantong.

Terus berkebunnya dibawa asik aja, nyiram tanaman sambil dengerin lagu kesukaan, bareng sama anak, nyanyi-nyanyian sambil berdendang. Aksi sehat ceria banget deh. Outcomenya bisa sehat, hemat dan seruuuu. Lagi-lagi hidup sehat itu menyenangkan.

Kan asik tuh, apalagi kalo ada tanaman yang lagi berbuah. Kaya mangga arumanis ini, dipetik langsung dari pohonnya. Jangan ragukan rasanya! manis, legit dan nikmatnya hasil alam emang gak ada duanya. Secara ya, matang dipohon sendiri. Saking nikmatnya, jangan juga tanya aku lapar, doyan, maruk atau ketagihan? lima buah mangga ludes aku habiskan sendiri dalam sekali makan.   




   
Sirsak dari pohon sendiri, berbuah banyak banget. Asemnya itu loh nyegerin.  
 


 Nunggu Pepaya California matang, udah gasabar aja pengen buru-buru nyicip. 
Rambutan ace dan delima hasil petik dari depan rumah.

Ngiler gak tuh! Sengaja banget ya, aku bom foto-foto buah yang ranum biar kalian yang baca juga kabita (kepengen) juga nyemil buah. Namanya juga agen #AksiSehatCeria aku harus totalitas dong! 

Bagi yang gak menanam buah di rumah gak usah khawatir. Beli aja di pasar, gak harus buah yang mahal kok, beli aja buah yang murah dan mudah didapat di pasar, kaya pisang, jeruk, apel, mangga.  

Tipsnya, belanja buah yang lagi musim biar harganya lebih murah.




Kalo makan buah buatku itu mudah banget, karena aku doyan buah dari orok. Jadi disuruh nyemil buah pasti happy banget. Healthy, happy in my tummy. Kan hidup sehat itu menyenangkan. Tapi belum selesai sampai disini #AksiSehatCeria ku. Karena ada yang harus kita evaluasi, apaan tuh?

Pantau Selalu Berat Badan Setiap Bulan


Kalo semua sudah dilakukan, jangan lupa untuk selalu evaluasi berat badan secara rutin setiap bulannya. Supaya kita bisa memonitoring hasil dari asupan nutrisi yang selama ini dilakukan. Apakah kekurangan, atau malah berlebih? Waduuuh, jangan sampe alamat jarum timbangan geser terlalu jauh ke kanan.

Nah, menilai berat badan kita normal atau nggak tinggal hitung pake yang namanya Indeks Massa Tubuh (IMT) dengan cara:


Ayuk dihitung, kamu masuk kategori yang mana?


 
Jaman sekarang tuh enak banget, mau olahraga tinggal punya niat lalu cuss aja. Mau jogging, tinggal keluar rumah, terus lari deh, di gor, jogging track, atau cuman lari-lari muterin komplek aja, kamu resmi udah olahraga.

Aku sendiri kalo gak lari di lapangan deket rumah, biasanya home workout lewat beberapa video di youtube. Tinggal ketikan aja home workout for woman, home cardio workout atau home excercise, puluhan video pasti akan langsung keluar.

Lewat video doang asal kita serius ngikutinnya bener-bener berhasil bikin keringat ngucur. Kalo lagi pengen yang gak terlalu menguras keringat, aku biasanya coba video yoga. Tenang, bukan yoga yang meliuk-liuk gitu tubuhnya itu, bukan kok. Ketik yoga for beginner aja, karena semua tersedia kok, mulai dari yoga untuk pemula sampai yang advanced.

Banyak sekali yang bisa disyukuri, salah satunya bersyukur hidup di era modern seperti sekarang. Olahraga aja bisa dilakukan dirumah dengan modal sekali klik, hidup sehat jadi gak seribet dulu. Bilang apa?

Alhamdulillah.

Selain home workout, kadang di weekend aku renang. Biar lebih seger, selain itu tau sendiri kan banyak banget manfaat dari berenang, termasuk dapat membuat kinerja jantung dan paru-paru jauh lebih baik serta melatih kekuatan napas menjadi lebih panjang. Keren gak tuh!

Kita lanjut yuk!




Drink More Water

Ini terinspirasi banget sama temenku Pradnya, yang bisa minum rutin dua liter atau setara dengan delapan gelas per hari. Dilatih bareng doi jadi ikut terbiasa punya pola minum yang baik. Biar bisa minum dimanapun, aku selalu bawa tempat minum kemana-mana. Selain melatih untuk terbiasa minum, ini juga bikin irit ketika makan diluar rumah.

Minum adalah Rutinitas

Ini penting banget untuk menanamkan pada diri sendiri bahwa minum itu adalah kebiasaan yang harus dibangun. Banyak cara yang bisa dilakuka agar ini menjadi sebuah rutinitas, aku sendiri awalnya dibantu sama temenku biar bisa saling mengingakan, tapi walaupun begitu, yang paling penting adalah harus ada niat kuat dari diri sendiri.

Aku coba mengisi tempat minum yang ukuran 1.5 liter atau bisa juga langsung 2 liter, biar lebih mantep. Walaupun kalo segitu buatku sih keberatan kalo dibawa-bawa. Tujuan bawa air minum sendiri itu juga agar kita bisa menghitung, hari ini sudahkah minumnya tercukupi? Nah, botolnya itu usahakan selalu ada didekat kita, biar keliatan. Tiap liat, langsung minum.

Atau bisa juga pake cara dijadwal seperti ini:

Ganti Dengan Minuman Isotonik

Terkadang, kalo aku bosan dengan air putih, biasanya aku ganti dengan minuman isotonik, biar minum jadi lebih berasa, gak hambar, walaupun gak sering-sering juga sih, cuma minum sesekali saja. Salah satunya adalah air kelapa. Air kelapanya dari kebun sendiri juga, duh kelapa muda baru dipetik, diminum siang hari. Beugh, segeeer abis!

Monitoring, apakah sudah cukup minum?

Gimana sih cara mudah menentukan kalo tubuh kita sudah cukup cairan apa belum? Caranya mudah banget! tinggal cek warna urin aja. 

Jadi gak hanya merasa hari ini sudah minum banyak, tapi kalo ketika buang air kecil kok warnanya kuning pekat? Itu tandanya tubuh kekurangan cairan, walaupun kita gak merasa haus, tubuh kita sudah memberikan warning sign, karena warna urin gak bakalan bohong.

Perhatikan tanda-tanda ini!

Selain cek urin untuk evaluasi asupan cairan tubuh, kita harus memerhatikan tanda-tanda kekurangan cairan yang lain seperti mulut kering, bibir pecah-pecah, pusing, konsentrasi terganggu dan tentunya rasa haus. Sebegitu pentingnya menjaga tubuh agar tidak kekurangan cairan, pastinya punya banyak sekali manfaat, kaya dibawah ini nih. 




Kamu, hari ini sudah minum berapa gelas?






Emang gak bisa dipungkiri, stress itu mengurangi usia. Iya loh, percaya deh. Ketika stress, kita jadi memikirkan stressor terus-menerus sehingga waktu yang kita miliki untuk menikmati hidup, untuk bisa produktif jadi terpotong karena stress. Jadi jatah waktu untuk menikmati hidup berkurang kan, itu yang aku maksud mengurangi usia, stress mengurangi detik-detik nikmatnya hidup.

Parahnya, stress ini bisa hinggap kepada siapa saja. Siapa pun, dimana pun baik itu mereka yang bekerja di kantoran atau outdoor, tinggal di kota bahkan tinggal di desa, tentu tidak bisa terlepas dari tekanan dan stress.

Jadi, musti pandai-pandai mengelolanya. Bekerja sesuai porsi, dan buatku, aku selalu meluangkan waktu khusus untuk refreshing dalam upaya mengurangi stress.

Wajib diketahui, cara untuk mengurangi stress sebenernya beda-beda setiap orang. Ada yang hilang stressnya ketika liburan, ada yang hilang kalo nonton, ada yang hilang kalo makan banyak, asal jangan kebablasan (diganti buah aja nih), atau yang lebih keren ada yang hilang stressnya kalo olahraga dan masih banyak lagi.

Bisa juga memanfaatkan yoga untuk menurunkan stress, dateng ke terapis atau sekedar curhat sama sahabat dan suami/istri juga bisa. Yang jelas berusahalah mengurangi stress itu.

Buatku sendiri, dari semua yang paling ampuh buat ngilangin stress itu pergi ke sebuah tempat seperti pantai, gunung, curug apapun lah yang jelas aku harus kembali ke alam untuk bisa merenung sejenak, berpikir jernih dan terakhir mendekatkan diri sama yang diatas, curhat agar diberikan jalan keluar dari masalah atau stressor yang sedang dialami. Semua kembali lagi sama kata-kataku diatas ya, semua punya acara mengurangi stress yang berbeda-beda. Lakukanlah yang kalian bisa lakukan.





Kata Eyang Habibie, istirahat itu 4 jam aja sudah cukup. Buatku aku masih butuh istirahat 5-6 jam. Tapi istirahat yang bagaimana nih? Istirahat yang kita lakukan juga harus berkualitas. Berkualitas yang dimaksud itu, misal memulai tidur dengan hati dan pikiran yang tenang, tidak memikirkan apapun, kosongkan aja.

Jangan pikirkan beban-beban kehidupan, kan niatnya juga mau tidur. Jadi urusan dan permasalahan yang dihadapi tadi sore jangan dibawa-bawa ke kasur, dan apa yang akan dihadapi esok pagi jangan dulu dipikirkan ketika mau beranjak tidur. Agar ketika tidur pikiran kita betul-betul istirahat secara total. Tidur berkualitas.

Makanya nih, aku sebelum tidur biasanya punya rutinitas yang musti dilakukan terlebih dahulu. Membersihkan diri, tempat tidur, berdoa, dan yang gak kalah pentingnya adalah, menenangkan diri dan memaafkan semua orang yang hari itu membuat kesal, diikhlaskan, dimaafkan, agar bisa memasuki tidur dalam keadaan tenang.




Donor darah buatku pernah jadi sebuah life goal.

Sebegitu pentingnya buatku donor darah ini sampe jadi sebuah life goal loh.

Jadi dulu, duluuu banget ketika aku masih kecil, salah satu saudaraku sempat masuk rumah sakit dan membutuhkan darah golongan AB. Pas banget, aku juga golongan darahnya AB, langsung kan aku daftar jadi pendonor darah. Tapi baru saja sampe timbangan berat badan, aku sudah ditolak mentah-mentah karena berat badanku kurang.

Sedih banget rasanya, ketika tau kalo kamu bisa bantu orang lain tapi ujung-ujungnya cuman bisa diam dan berdoa. Dari situ, aku punya azzam untuk naikkin berat badan agar bisa donor darah dikemudian hari.

Ketika berat badan sudah mencukupi pun, masih ada tes-tes lain yang harus dilakukan untuk mengetahui cocok/ masuk kriteria pendonor darah yang baik kaya dibawah ini:


Berkali-kali ditolak karena berat badan dan kadar  hemoglobin yang rendah, tetap harus semangat. Gagal, ditolak, coba lagi esok hari. Karena setetes darah yang kamu donorkan bisa sangat berarti bagi mereka yang membutuhkan. Sesimpel itu, namun berdampak besar untuk orang lain.

Ngomongin terus donor darah, ada banyak sekali manfaat donor darah bagi kesehatan. Selengkapnya bisa dibuka di web Dokter Sehat.

Manfaat Donor Darah:


Terus senangnya lagi, sehabis donor darah biasanya PMI memberikan bungkusan secara cuma-cuma untuk pendonor. Buatku yang dulu masih jadi anak kosan, dapet bungkusan macam kaya gini bahagianya gak ketulungan.



Biasanya kan jangan lupa bahagia, tapi menurutku bahagia itu bakalan langsung terasa, gak bakalan lupa kalau memang ada momen atau ada sesuatu yang bikin bahagia. Yang sering lupa itu bersyukur, karena dari bersyukur itu akan melabuhkan hati pada bahagia.

Salah satu bentuk syukur buatku ya melakukan pola hidup sehat dengan #AksiSehatCeria yang aku lakukan setiap harinya. Karena sehat itu investasi, dan hidup sehat itu beneran buat bahagia. 

Menyenangkan bukan?

Semua hal diatas aku lakukan sebagai niat merubah pola hidup sehat agar jadi pribadi yang  bahagia di masa muda dan tidak menyusahkan orang lain di masa tua nanti.

Ayo mana #AksiSehatCeria mu? Share yaaaa di kolom komentar.

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba blog #AksiSehatCeria dari Dokter Sehat

Sumber Referensi:

1. Depkes
2. WHO
3. PMI
4. Student Life Toronto

Jumlah kata: 2545

Friday, October 12, 2018

10 Font Favorit Untuk Blog, Gratis!


Banyak sekali usaha-usaha buat membuat tampilan blog kece dan eye catching. Selain template dan header yang jelas banget pentingnya, font yang kita gunakan untuk blog itu juga sama pentingnya loh.

Apalagi buatku, soalnya foto untuk postingan blog hampir selalu berupa gambar yang aku tambahi tulisan. Jadi update font setiap saat itu wajib banget hukumnya, biar gak ketinggalan jaman, font juga harus di update.

Beberapa blogger merogoh kocek untuk membeli font, ih ini mah kuacungi jempol banget. Sampe-sampe merogoh kocek satuan sampe puluhan dolar untuk dapetin font ciamik. Buatku, hal itu menunjukkan dedikasi dalam dunia blogging.


La terus yang gak beli dan cuman download gratisan gak berdedikasi gitu?

Tuesday, October 9, 2018

REVIEW: Maybelline Color Sensational The Powder Matte Lipstick Toasted Brown


Haiiiiiii.... Ketemu lagi di Beauty Tuesday bulan Oktober. Monmaap sebelumnya nih, sempet absen posting Beauty Tuesday minggu lalu, soalnya hari selasa kemarin posisi aku lagi di perjalanan Solo-Sukabumi, naik bus lagi, gak ada charger, harus ngirit baterai hape, jadi susah buat ngepost. Aelah alesan aja minggu lalu capek dan males buat postingan...

Monday, October 8, 2018

Berburu Golden Sunrise di Puncak Sikunir

Gambar diambil di sini
Empat tahun yang lalu, dataran tinggi ini pernah menjadi sebentuk mimpi, cita-cita yang aku endapkan bersama doa. Aku berikrar suatu hari nanti, akan mendaki dan berdiri disini, menikmati Golden Sunrise terindah se-Indonesia.

Menghirup dinginnya aroma pagi yang dihangatkan mentari, bermandikan embun yang membuat bulu kuduk berdiri karena dinginnya yang menancap. Mendaki pelan-pelan sambil berharap waktu bisa meberikan kesempatan untuk sejenak melepas semua penat.

Setelah penantian 1000 hari lebih, akhirnya mimpi itu aku bayar lunas.

Saturday, October 6, 2018

My Birthday Wish Lists Versi Revi Okta


Jumpsuit Rompers Short | Maybelline Stick Concealer | Instax Mini 9 | Pixy Lip Cream Goudy Orange | Notebook Bullet Journal | Pink Striped Pajama | I-Watch Series 4 | Kuas dan Cat Air Faber Castell | Spidol Faber Castell Isi 60 | Disney T-Shirt | Stetoskop Littman | Brush Kit | Case Hp Iphone 6 | Parasol | Benang Wol | Kaus kaki short | Pouch Make-Up Travelling | Dompet | Lip Mask Leneige

Friday, October 5, 2018

Cara Membuat About Me di Sidebar Blog


Hai!

Balik lagi sama Techno Friday! Minggu ini mau bahas tentang cara membuat about me di sidebar blog. About me ini yang itu loooh.... isinya foto sama cuplikan latar belakang yang punya blog, deskripsi diri sama deskripsi blog secara singkat. Biar pembaca tau siapa yang nulis.

Pendeknya mah profil singkat pemilik blog. Biasanya ditaruh di sidebar blog.

Sebenernya di blogspot sendiri udah punya widget bawaan about me untuk dipasang di sidebar. Tinggal ke menu Tata letak > Tambahkan gadget > Profil > lalu simpan. Kamu bakalan punya deskripsi diri dan deskripsi blog di sidebar blog dengan tampilan bawaan.

Sunday, September 30, 2018

Hadiah Dokter Untuk Mbah Kakung


Hari sabtu, sabtunya bulan september tanggal delapan, aku disuruh share my best moment sama pasangan favorit aku. Siapa lagi kalo bukan penulis dibalik buku drama mama papa muda, bukunya udah ngejogrog tuh di Gramedia tinggal dicomot.

Gak tau mereka siapa?

Itu loh yang empunya blog arkadievich, kalo masih bingung juga, nih aku kasih tau deh (kamu main di dunia blog kurang malem sih) mereka adalah mbak Pungky Prayitno dan suami Topan Pramukti.

Jujur ya, aslinya sih aku gak disuruh buat share my best moment di tahun 2018. Biar lebih memberikan efek akrab dan 'sok' kenal, seenak jidat aja bilangnya disuruh. Padahal mah nggak disuruh. HAHAHA...

Hanya diundang, dipersilahkan lewat blognya, dan undangannya buat semua blogger. Bukan aku doang. Kalo mau share, ya mangga, kalo nggak mau juga mereka gak maksa. Jadi, ini murni dari aku yang memang kepingin sharing. It's definitely my best moment, compare to all the best moment I've had in life.

Kalo disuruh nyebutin best moment buatku itu ya.... setiap hari pasti ada best momentnya. Mau bahagia atau sedih, nangis atau tertawa, buruk atau bagus, tinggal pilih mau pake kacamata mana kita melihat. Semuanya bisa jadi best moment kalo kita mau memberinya label.

Bernafas tanpa harus berpikir untuk narik napas aja buatku masuk kedalam list best moment. Atau nih, ketemu gebetan di pengkolan ojek aja bisa jadi best moment yang efek endorfinnya bisa bertahan selama sebulan. Misal yang lain, cuman di-acc judul skripsi aja bisa bertahan jadi best moment selama setengah tahun penuh.

Buatku sendiri, best moment yang beneran 'the best of the best' itu kriterianya bisa berarti suatu momen yang selalu diimpikan untuk jadi nyata, atau malah momen yang sama sekali gak kepikiran bakal terjadi.

Dan best moment yang beneran asli best moment di 2018 ini masuk kedalam kriteria impian yang sama sekali gak pernah aku anggap bakal terjadi. Ini adalah impian yang ditunggu mama, papa, adek bulik, bude, om, tante, mbah kakung, mbah putri. Semuanya ikut menunggu, semua ikut mendoakan untuk terjadinya momen istimewa ini.

Sebelum aku kasih tau apa momen yang dimaksud diatas. Aku mau cerita dulu, aku lahir dari keluarga yang sangat sederhana dan serba biasa aja. Bukan banget crazyrichkecamatan, wong beli tahu bulat limarebu aja langsung minta bonus, ngirit apa kere yak? eym...

Ibu seorang guru SD yang setiap hari berangkat dan pulang sekolah jalan kaki, padahal jaraknya cukup jauh loh. Sampai 2.5km, katanya sekalian olahraga, padahal aku tahu itu adalah aksi dari sayang duit dan sayang anak.

Hal itu ibu lakukan setiap hari, terkadang pulang dengan perut kosong, menahan lapar karena lebih baik makan di rumah daripada beli makan di luar atau mungkin lebih baik uangnya dipakai untuk tabungan sekolahku.

Mengirit uang belanja untuk ditabung di TAS (Tabungan anak sekolah). Keluarga kaum menengah seperti kami ini selalu memprioritaskan pendidikan, tak peduli perut lapar. Yang penting SPP nggak nunggak, baju seragam bisa dipakai dengan layak, buku selalu tersedia ketika dibutuhkan.

Semua dilakukan, demi aku, demi adikku, demi keluarga kecil kami di masa depan. Agar kami bisa survive melewati kerasnya kehidupan dan harapannya bisa berguna bagi orang lain.

Papa bekerja di perusahaan swasta. Pukul 3 dini hari sudah bersiap untuk melancong ke luar kota, mencari pundi-pundi rupiah dan baru 2 minggu kemudian bisa pulang ke rumah. Kepanasan, capek dijalan, keringat bercucuran, baju kotor karena bantu angkut-angkut barang.

Dilakukan dengan penuh keyakinan agar anak-anaknya bisa sekolah di perguruan tinggi, dilakukan dalam rangka balas dendamnya kepada sosok mudanya terdahulu, agar anaknya berbeda dari dirinya, agar anaknya sekolah setinggi-tingginya. Karena papa dulu gak sempat mencicipi bangku kuliah.

Mbah kakung seorang angkatan udara yang tidak bertugas di lapangan, namun kebanyakan di kantor. Menghidupi ibuku, dan 8 orang anaknya yang lain. Hidup sangaaaaaat sederhana, sehingga setiap hari harus memotong dadar telur kampung menjadi 11 bagian. Memangkas semua pembiayaan makan agar semua anaknya bisa sekolah.

Mbah selalu punya impian agar anaknya ada yang bisa menjadi dokter atau kuliah di ITB biar kaya Pak Habibie. Namun karena kondisi keuangan yang sangat terbatas, jumlah anak yang banyak, status ekonomi keluarga yang selalu tak menentu, sehingga lama-kelamaan impian itu semakin terkikis dan akhirnya harapan tersebut diwariskan kepada cucunya.

Siapa? ya aku dong...

"Mbah itu pengen punya cucu yang jadi dokter atau kuliah di ITB."

Kalimat ini hampir selalu mbah kakung ucapkan setiap kali kita bersama. Sudah jadi impian mutlak bagi beliau, harapan yang mungkin tak pernah pupus. Agar ada keturunannya yang dapat meraih gelar dokter.

Tahun 2012 Gusti Allah berikan sebuah jalan, sebuah kesempatan buatku. Aku diterima di Fakultas Kedokteran Universitas Jenderal Soedirman. Ini adalah sebuah anugrah yang Allah berikan, karena dari sini setidaknya aku bisa membuat semua orang yang aku sayangi merasa bangga, kalaupun tak bangga, merasa senang saja itu adalah sebuah pencapaian buatku.

Mbah kakung sakit stroke jadi gak pernah datang menjenguk ke tempat aku kuliah, tapi setiap kali aku pulang ke Bandung, aku selalu menyempatkan untuk bercerita semua kisah-kisah yang aku alami di kampus.

Dengan kondisi sakitnya itu, mbah selalu setia mendengarkan semua keluh kesah dengan sangaaaat sabar.

"Koe ki, hidup kudu merih, perih. Jangan pernah royal, ibu-bapakmu cari duit bukan untuk dihabiskan untuk hal yang gak berguna, kuliah yang serius, belajar yang tekun, jangan hambur-hamburkan uang. Kudu meriiih, inget ibu bapak."

Kalimat diatas selalu jadi nasehat jitu yang gak pernah terlewat untuk diucapkan kepadaku.

Sampai akhirnya, kondisi kesehatan mbah kakung semakin menurun. Aku sadari hal itu, namun aku masih ingin bercerita, masih ingin curhat, jadi ketika aku di Bandung aku tetap mendekat dan bercerita panjang lebar seperti biasa . Namun, mbah hanya diam dan tak mau menjawab. Aku pancing untuk menasehati, juga tetap diam. Sama sekali nggak seperti mbah yang biasa ngobrol denganku.

Tak ada lagi kalimat nasehat, dongeng masa penjajahan sudah tak pernah diceritakan, kisah lucu dari film masa lalu tak pernah lagi diingatnya, kisah romansa mbah kakung dan mbah putri sudah tak lagi jadi penghibur.

Namun, ketika aku beranjak pergi, mbah tiba-tiba bilang.

"Ah, koe ki dadi dokter tesih sue mpi. Masih lama, gak tau mbah bisa lihat apa nggak."

'deg' mbatinku, maksute opo ki mbah?

Dari situ, sejujurnya aku merasa sangat sakit, tak ada nasehat seperti biasanya, namun hanya kalimat itu yang kudengar, kalimat yang bagiku seperti mengandung ungkapan perasaan putus asa. Tapi pikiran itu aku usir jauh-jauh. Walaupun aslinya ingin sekali menangis, namun benar-benar aku tahan. Menuliskan saat ini pun aku menangis.

Loh, kenapa menangis?

Oiya, mungkin karena itu adalah kalimat terakhir yang mbah ucapkan padaku. Setelah dari rumah mbah, aku kembali ke Purwokerto melanjutkan perkuliahan, mengejar mimpi dan jas putih untuk mbah kakung, berharap mbah bisa Allah berikan usia dan kesehatan untuk melihat sendiri acara prosesi sumpah dokter nanti ketika aku sudah lulus.

Satu bulan berselang setelah aku ngobrol sama mbah, aku mendapatkan kabar duka dari Bandung, yaitu meninggalnya mbah kakung. Padahal ketika diberi tahu, paginya itu aku ada ujian OSCE. Sungguh rasanya gak karuan, kalimat terakhir yang mbah sampaikan langsung terngiang-ngiang. "Masih lama, masih lama, gak tau mbah bisa liat apa nggak."

Ternyata mbah benar, masih lama aku harus sekolah, masih banyak waktu yang harus aku manfaatkan untuk belajar lebih jauh, masih banyak tanggung jawab yang harus dijalani, tapi mbah seperti mengatakan "Kamu teruslah semangat sekolah, waktu mbahmu ini sudah habis, mbah harus sudah kembali ke sisi Gusti Allah."

Enam tahun aku lalui, sepak terjang perkuliahan, praktikum, tangis dan tawa, laporan, skripsi, ujian bertubi-tubi, koass, ujian ukmppd aku lalui satu persatu sambil menggenggam semua cita-cita mbah kakung. Di tahun 2018 ini, akhirnya kado terindah untuk mbah kakung bisa aku berikan walaupun hanya bisa aku sampaikan lewat doa tengah malam, dan lewat pusara yang kini menjadi tempat peristirahatan terakhirnya.



Alhamdulillah Gusti Allah yang Maha Baik, Maha pengasih yang gak pernah pilih kasih. Tepat pada tanggal 21 Juli 2018 kemarin aku resmi disumpah dokter. Setelah perjalanan panjang dalam meraih gelar ini, akhirnya sambil nangis bahagia aku bisa bilang "Finally, jadi dokter juga".

Udahan ya sedih-sedihnya, kalo aku terusin aku bakalan terus nangis karena kangen mbah kakung, jadi aku mau lap dulu air matanya. Abis ini mari bahas yang heppy aja....

Sumpah dokter ini memang acara yang sangat sakral, dan musti banget diabadikan dalam sebuah bingkai foto, atau yang paling penting harus banget di upload jadi feed instagram biar mendulang likes dan followers. Bahahaha.... Sekalian nih, para buibu yang punya anak cowok lajang, sini kemari, saya juga masih single. Kali aja cocok, #lah malah self promoted.



Kamu harus tau apa yang terjadi setelah prosesi sumpah dokter usai, semuaaaaa orang berebut foto. Alhamdulillah, dari kami pihak panitia sumpah dokter sudah menyediakan fotografer khusus untuk bisa merekam momen, ataupun sekedar jepret foto buat kenang-kenangan pas pulang. Kenang-kenangan kalo wis dadi dokter kieee...

Masalahnyaaaa, yang antre untuk sesi foto itu buanyaaak banget. Keburu luntur makeup kalo bersabar nungguin antrian. Jadi harus kreatif untuk bawa kamera sendiri. Mau pake kamera digital, DSLR, atau hape juga boleh. Gak ada yang larang! Bebaaassss...

Nah, aku mah boro-boro lah punya kamera DSLR, makan angkringan sepuluhrebu aja masih minta dikasih bonus sate usus. Aku akhirnya sadar diri, harus pasrah hanya mengandalkan kamera hp aja. Yang penting momennya tersimpan buat sombong ke mantan. #eh...

Cuman nih, walaupun pake kamera hp, aku pengen banget hasil fotonya tetep bagus, yah... yang bisa nyaingin mereka yang pake kamera digital lah. Jadi aku juga pengen dong pake hp yang canggih, yang keren, yang gak malu kalo di pampang didepan orang banyak. Hape yang jadi impian di tahun 2018 ini.

Kaya Huawei Nova 3i. Tau banget lah pasti, kalo hape smartphone ini adalah idaman para wanita, eh idaman semua orang deng. Kalo kamu cerdas sih, pasti sama kaya aku, gak akan membantah dan pasti bakalan mupeng juga. Lah kenapa?



Nih aku sebutin alasan-alasan kenapa kamu musti, HARUS punya hape ini.

Design Super Elegan dan Tampak Mewah



Pertama, mari kita pantengin dulu design dari smartphone ini.

Pantengin sampe masuk alam bawah sadarmu, bayangkan kamu melihat smartphone Huawei Nova 3 ini ada didepan matamu. Perhatikan dengan jelas gradasi dari warna ungu dan biru yang menyatu sangat pas, indaaaah bangeeeet, nggak urakan dan bikin hati adem.

Gak suka sama warna ungu sama biru? Bukan masalah besar, Huawei Nova 3 ini juga menyediakan warna lain, such as: Black, Irish purple, dan Camaro, *Jaksel mode on*.
Spesifikasinya dengan layar 6.3 inch FHD+(2340 X 1080) bener-bener bikin mata nyaman, karena lapang pandangnya yang luas, tapi gak berat di kantong yesss...

Karena designnya yang tipis, gak bikin beban ketika ditenteng di kantong, buatku bakal enak banget ditaruh di jas ketika harus bawa-bawa hape di rumah sakit.

Kamera Super Canggih



Hal kedua, Buat kamu yang hobi fotografi, atau suka nge-vlog. Huawei Nova 3i ini pas banget kamu kantongin. Dengan empat kamera, depan AI 24 MP + 2 MP dan kamera belakang 16 MP +2 MP aku jamin hasil fotonya bisa saingan sama kamera-kamera moncong panjang. Karena kameranya mampu menghasilkan foto dan video dengan hasil yang presisi dan seimbang.

Mau selfie? tapi gak mau hasilnya terlalu lebay kaya habis diampelas, terlalu putih kaya habis disiram bayclin, selfie aja pake si elegan Huawei Nova 3i. Dijamin tampak asli, cantik, flawless gak lebay dan tetap natural.

Sempet tuh aku bahas kamera tapi ada kata AI. Apaan sih emang teh? Apa sih gunanya?

Teknologi AI atau Artificial Intellegent ini memang lagi hits banget di tahun 2018. Algoritma dari teknologi AI saking kerennya bahkan digadang-gadang bisa gantikan manusia dalam mengolah data perusahaan. AI Huawei Nova 3i ini nih, yang punya kelebihan mampu mengingat 22 kategori dari 500+ momen, lagi-lagi wagelaseeeeh...

Gini yah, kalian biar gak ketinggalan info techno, biar bisa teteup kekinian, aku rangkum secara simplenya.

1. Kamera ponsel lebih banyak mendeteksi objek dengan teknologi facial recognition. Udah gitu ada scene recognition juga, sehingga bukan cuma objek foto yang terlihat bagus, tapi latar belakangnya juga.
2. Penerjemah real-time tanpa butuh koneksi internet. Kamu! para tuna kuota! pengabdi wifi setia! Miliki hape ini segera! (termasuk aku) muhehehe...
3. Pemindai wajah
4. Cerdas beradaptasi dengan pola pemakaian si pengguna
5. Voice assistant yang bakalan banyak membantu.

Gilaaak gak sih! Mantoeeeeel!

Memori Terbesar di kelas smartphone mid-end saat ini

Pernah gak sih, gak ngerasa punya banyak aplikasi, foto juga gak banyak banget, tapi memori selaluuu aja penuh. Kalo aku sih bukan cuman pernah, tapi syelaluuuu. Ibaratnya berapapun punya memori di hape, kok rasa-rasanya teteup aja kurang. Yagaksih?

Yaeyalaaah, hape yang aku pake sekarang ini memorinya cuman 32 GB. Laini, Huawei Nova 3i ini menawarkan kapasitas memori sampai 128 GB. Lagi-lagi wagelaseeeeh!

Yakin yah, lu taruh tiga rebu foto aja masih bisa nyukup.

Just so you know yah....ukuran kapasitas memori segitu itu termasuk kedalam jajaran memori paling besar di kelas smartphone mid-end saat ini. Masih ragu buat tertarik? Aku sih udah jelas gak ragu, ini adalah hape impian yang pengen banget aku punya di tahun 2018. Biar tetap ngehits, mengikuti jaman, dan tentunya selalu kekinian.

Masih ragu juga?

Nih deh aku kasih lagi keunggulan yang lain.

Kamu Gamers? Sama aku juga.

Udah deh langsung aja beli Huawei Nova 3i, karena ada GPU Turbo!!! Mupeeeng...

Aku sesama gamers, dan selalu butuh hape yang gak sering nge-lag, jaringan yang gak terputus, kapasitas memorinya banyak, yang baterainya awet. Biar bisa terus meningkatkan rank, biar bisa Chicken Diner di PUBG? Ah sama lah, banyak keinginan para gamers yang bisa diwujudkan dengan Huawei Nova 3i ini.

Jadi nih dengan rangkaian game AI yang dipadukan dengan teknologi GPU Turbo, Huawei nova 3i ini akan merilis kemampuan chipset untuk mencapai respon yang cepat. Jadi gak akan lagi deh banyak nge-lag.

Terus nih, yang paling bikin bete kalo lagi main game kan koneksi yang terputus yah? sekapat?

Nah, kerennya Huawei Nova 3i ini memiliki transisi yang lembut antara jaringan 4G dan Wi-fi sehingga memberikan pengalaman yang mulus, bahkan ketika jaringan ponsel android mengalami penundaan.

Terus lagi nih, bagi kalian yang juga sebel ketika main game terus ada notifikasi baik itu whatsapp ataupun line dan dilalahnya ke 'klik' itu bisa diatasi dengan mode uninterripted gaming caranya adalah dengan menyembunyikan semua notifikasi. Jadi bisa fokeuus nge-game. Bebas hambataaan...

Q-MOJI Yassss!!!

Pernah sirik sama Kim Kardashian karena punya kimoji? Nih aku sodorin Huawei Nova 3i. Udah jangan sirik lagi, karena dengan smartphone ini kamu juga bakalan bisa buat emoji sendiri. Ntap soul!

Overall, ini dia smartphone impian di tahun 2018 yang sebenernya udah pengen punya semenjak sumpah dokter biar bisa langsung digunakan, dan langsung bisa merasakan kerennya. Ayok ah klik beli sekarang di toko terdekat. Moapalagi sih netizyeeen? Nunggu aku kasih duit segepok? HAHAHA....

***

Kesimpulannya, kalo dibilang ini best moment di tahun 2018 buatku, jelas syekaleee aku bakalan bilang yesss. Dan kalo aja aku bisa tanya Mbah Kakung untuk bisa menyebutkan best moment di tahun 2018, aku yakin jawaban kita pasti sama.

Ini hadiah untuk beliau, Alm. H. Satidjo bin Singowirono.

Aku harap mbah turut bahagia di alam sana.

Salam cinta dariku, cucumu yang selalu merindu. Merindu dipanggil si kempi, merindu dibelikan batagor, merindu liat kereta sore-sore. Aaah udah ah, tetep aja ujungnya aku mewek lagi, tissue mana tissue... :'(

Solo, 30 September Yeay, besok tanggal 1 oktober ulang tahun 2018


Friday, September 28, 2018

Cara Membuat Fanspage Facebook Tampil Di Sidebar Blog


Sebelum-sebelumnya aku udah pernah posting mengenai tips blogging, tapi karena gak dibuat jadwal khusus akhirnya jadi sering terbengkalai, mengendap di draft gak pernah di edit, dan postingan yang sudah publish nggak terkumpul jadi satu, tercerai berai entah dimana.

Akhirnya, aku memutuskan untuk membuat hari jumat khusus untuk techno, isinya bisa tips blogging ataupun review, pokoknya apa aja deh yang berbau techno. Noh, di laman kanan udah aku buat khusus.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES