Tuesday, September 26, 2017

Menikah Dengan Duda, Pertimbangkanlah 7 Hal Ini Baik-Baik


Assalamu'alaikum.

Masih mau bahas pernikahan yang lagi hangat di bulan ini. Ya, si teteh kameumeut Bandung, Laudya Cynthia Bella dan Engku Emran. Seneng gak sih rasanya, akhirnya teh Bella ketemu juga sama belahan jiwanya.

Engku Emran seorang lelaki tampan asal Malaysia, sekaligus CEO dari sebuah perusahaan TV disana. Udah liat tampangnya? yaampun cakep banget suer, macam om-om ganteng berwajah melayu yang eksotis, udah gitu keliatannya baek banget, sholeh dan rajin ngaji pula, eh tapi sayang, doi duda beranak satu.

Terus kenapa kalo duda, masalah?


Buatku gak masalah banget nikah sama duda, walaupun kalo sekarang ditanya pengen nikah sama duda? jawabanku untuk saat ini, di usia sekarang ini pasti jawabannya nggak mau. Entah deh kalo beberapa tahun kedepan.

Baca Juga: Apakah Mahar harus Mahal?

Soalnya, mamaku aja nikahnya sama duda. Siapa? itu papaku loh, dulu pas nikah sama mama, status papa juga seorang duda, bedanya papa belum punya anak dari istri sebelumnya. Mama papa udah 29 tahun menikah, alhamdulillah sampai sekarang langgeng-langgeng aja tuh.

Tapi, memang tiap orang punya kisah yang berbeda, jadi aku gak bakal menyamaratakan semua orang yang menikah dengan duda, nyatanya yang kandas ditengah jalan juga ada, gak selalu lancar dan mulus kaya iklan pemutih wajah di instagram. Karena ternyata ketika menikah dengan duda, kita harus mempertimbangkan 7 hal ini baik-baik.

Sanggupkah menerima anak dari pernikahan sebelumnya?

Coba pastikan apakah calon suami kita ini punya momongan dari istri sebelumnya atau nggak? jangan dulu percaya sama perkataannya, coba tanya tetangga dan keluarganya. Bukan mau curigaan loh, namanya sedia payung sebelum hujan, daripada terlanjur basah, nanti kalo nasi sudah jadi bubur nangis kejer minta udahan, ih naudzubillah ya.

Udah gitu kadang kita udah mau, eh ternyata orang tua gak semudah itu menerima anak dari pernikahan sebelumnya. Mungkin juga akan ada kekhawatiran kaya "nikah malah harus ngurusin anak orang, disekolahin tinggi-tinggi pas nikah malah harus ngurus anak orang juga". Belum lagi mungkin ada juga orang tua yang gak akan dengan mudahnya mengganggap anak yang dibawa dari calon suami kita menjadi cucu dari mereka.

Nah, kalo memang sejak awal ternyata nggak punya anak bawaan dari pernikahan sebelumnya kan kita gak usah khawatir tentang mengurusi anaknya. Cuman ya itu dia, kalo ternyata calon suami itu punya anak dari pernikahan sebelumnya, ini harus diperbincangkan dengan matang.

Baca Juga: Jodoh Pasti Bertamu

Apakah kita yang nanti mengurus anaknya?

Jika iya, otomatis haruslah siap menjadi ibu dari anak tersebut. Kalo bisa, bukan karena terpaksa, kalo bisa loh ya, karena seringnya ini jadi poin penting yang biasanya dijadikan syarat kelulusan dari si calon. Semua tergantung pribadi masing-masing sih, ada yang dengan sukarela mengurus anak dari istri sebelumnya dan tentunya ada juga yang sebenernya merasa keberatan. Menurutku itu wajar, namanya manusia gak akan menyayangi buah hati orang lain dengan seutuhnya. We're just human, not an angel. 
 
Bisakah kita dekat dengan anaknya

Liat deh Ashanti sama Aurel, ini bukti kalo ibu tiri bisa baik sama anaknya. Walaupun anaknya macam aurel loh, *eh. Jaman sekarang emang udah gak jaman lagi ibu tiri yang galak kaya di Cinderella, siap-siap aja kalo nikah sama duda, harus kaya Ashanti menerima anak dari ibu yang dulu. Karena semua ini adalah resiko jika menikah dengan seorang duda, kalo dari awal udah ragu dan sebenernya gak mau, menurutku udah mundur aja deh.

Dibandingkan dengan Ibu yang Asli

Selanjutnya, ketika kita udah bisa deket sama anaknya. Harus siap juga kalo seandainya anak tersebut membandingkan kita dengan ibunya yang asli. Bakalan nyesek banget, aseli; kalo kita dibanding-bandingin terus. Nah, udah siap?

Berpisah karena bercerai, apa masalahnya?

Pertimbangkan juga hal ini, kalo sebelumnya berpisah karena bercerai harus tau masalah dari perceraiannya karena apa, disini harus banget pake jurus kepo dan investigasi mendalam, widih. Iya lah, mau pilih calon imam jangan asal comot aja, gimana jadinya kalo ternyata masalah perceraiannya karena KDRT? dih, jangan sampe dah.

Selain itu juga, kalo ternyata perceraiannya itu berakhir dengan gak baik, kita pastinya gak mau kecipratan getahnya juga, so menurutku penting banget tau masalah dari perceraian sebelumnya.

Kenangan mantan istri (ketika berpisah karena meninggal)

Nah, kalo ternyata berpisah karena ditinggal meninggal oleh istri yang lama, dilupakan ataupun diingat-ingat, kenangan mantan istri pasti masih akan terus ada di pikiran calon suami kita whether it's a good memory or a bad one, and we have to live with that. 

Baca Juga: Syarat Yang Mama Ajukan Untuk Calon Suamiku: Jangan Larang Aku Bekerja

Restu Orang Tua

Ini sih, mau sama duda ataupun bukan pastinya selalu jadi pertimbangan untuk menikah ya. Cuman mungkin memang ada beberapa orang tua yang langsung menolak untuk setuju dari pernikahan anak gadisnya dengan seorang duda. Kenapa? karena pasti jadi suatu hal yang akan orang tua pikir matang-matang ketika menyerahkan anak gadisnya menikah dengan seorang lelaki yang pernah gagal dalam berumah tangga, karena gak mau itu terjadi lagi pada anaknya.

Purwokerto
26 September 2017

Alah, sebenernya ini sekedar pendapat dari si revi yang belum nyicipin rasanya menikah itu kaya gimana, tapi udah pengen banyak komentar hahaha...

4 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...