Saturday, September 9, 2017

Apakah Mahar harus Mahal?


Assalamu'alaikum.

Bulan September ini emang sesuatu banget yah, awal bulan dibuka dengan artis-artis yang pada mengakhiri masa lajangnya, temen sebayaku yang udah pada ngebet nikah makin doyan bahas tentang pernikahan. Pada baper kalo liat Raisa sama Hamish lah, dan sekarang juga baper liat Laudya Cynthia Bella yang nikah di Malaysia.

Maklum udah usianya, udah bukan lagi bahas tentang kuliah, bukan lagi tentang pacar, apalagi tentang mantan, huft *sorry, gak pernah punya tuh*. Bahasannya dimanapun, kapanpun bukan lagi teh botol sosro, tapi tentang jodoh, saben dina yang diobrolin jodoh mulu. 

Yang dibahas itu, mulai dari rasa penasaran tentang siapa yang nanti bakal jadi suami, terus ngomongin waktu sama tempat, mau di gedung apa di rumah, belum lagi bahas bajunya nanti mau yang kaya gimana, lanjut sama dandannya, mau biasa aja atau mau all out, semua dengan akhiran 'palsu' dipasang, bulu mata palsu, soft lense palsu, gigi palsu? #receh banget dah sumpah. 

Kadang-kadang sampe bosen, awalnya asik sih, tapi lama-lama kok kesel yah. Kesel karena baru bisa ngomongin doang, tapi belum bisa rencanain dengan serius. Kalopun aku gak mau bahas, orang lain mulai bahas duluan, kan akhirnya kebawa juga, jadinya syebel tapi asik. Syebel tapi seneng gitu buat dibahas; mana ada sebel tapi seneng?  Macam guilty pressure mungkin ya? Ah kayanya bukan juga. Terus apaan dong? Lah, kok jadi bahas ini sih?


Jadi begini, kemarin hari Jumat 8 September 2017, artis cantik pemeran Syurga Yang Tak Dirindukan, Laudya Cynthia Bella akhirnya melepas masa lajangnya dengan seorang pria dari Malaysia, dialah Engku Emran, seorang duda beranak satu mantan dari suami Erra Fazira artis asal malaysia yang akhirnya berhasil menaklukan hati seorang bunda arini. Nah, hari ini aku baca berita tentang mahar yang dikasih abang Emran yang ternyata hanya senilai 300 ringgit yang bila di konversi nggak lebih dari satu juta rupiah.

Seriously?

Lanjut nih ya, saat aku baca lagi tentang background sang suami yang bernama lengkap Engku Zainal Abidin ternyata merupakan seorang Chief Executive Office sebuah perusahaan TV Sdn Bhd dan Chief Operating Officer Suria FM, aku ulangi lagi nih biar jelas, Engku Emran ini adalah CEO pemirsa! wow banget kan?

Ini yang jadi pertanyaan, untuk ukuran pengusaha sukses yang pastinya memiliki pundi-pundi uang di tabungannya dengan nominal yang cukup besar, kok bisa-bisanya ngasih mahar nggak sampe satu juta, iPhone aja gak bisa kebeli itu mah.

Woy!!!

Yang masih punya pikiran kaya diatas, tendang aja ke rawa-rawa. Kalo aku mah cuman bisa bilang MasyaAllah, teh Bella meuni sholehah pisan, bikin ati makin adem aja, ya gak sih? makanya sama Gusti Allah pas banget dikasih pasangan bang Engku Emran, yang cakep, baek, sholeh, rajin ngaji, kaya pula. Kalo aku yang didatengin bang Engku Emran mah udah minta sawah sama gunung buat bekel di kampung, idih hehehe...

Menurutku normal kalo mahar dari seorang Laudya Cynthia Bella gak terlalu tinggi, kita juga tau kalo beberapa tahun kebelakang ini Bella mulai untuk berhijrah dengan berjilbab dan semakin kesini semakin tetap istiqomah dalam hijrahnya, dan jika dikaji dari sisi agama, apa yang dilakukan Bella ini mengikuti sesuai dengan ajaran agama yang dianutnya.

Baca Juga: Syarat Yang Mama Ajukan Untuk Calon Suamiku: Jangan Larang Aku Bekerja

Aku disini gak bahas tentang mahar dalam agama, karena kalo mau bahas, yaaa udah, kasusnya selesai sudah. Wanita yang baik itu yang meringankan mahar dan menyederhanakannya, maharnya gak terlalu tinggi, karena sebaik-baik wanita adalah yang paling murah maharnya. Tapi itu jadi pilihan masing-masing individu mau kaya gimana, mangga terserah dipilih sesuai keinginan, kebutuhan dan permintaan masing masing keluarga.

Kalo bahas mahar gak dari segi agama, mungkin jadi aneh ketika seorang wanita dengan wajah cantik, kedudukan yang baik, nasab yang baik, pendidikan yang baik, hanya ditawarkan dengan mahar yang terbilang sederhana.

***

Ketika seorang wanita telah resmi menjadi seorang istri, maka secara tidak langsung berpindahlah semua tanggung jawab dari ayah seorang wanita kepada pundak suami. Makanya nih mahar yang biasa diberikan dalam islam adalah seperangkat alat shalat, cincin emas, atau uang tunai yang biasanya dibayar secara tunai. Jadi seperangkat alat shalat ini menjadi simbol sebuah tanggung jawab dari seorang pria yang kini sudah menjadi imam dapanutan untuk istrinya. Kalo untuk mahar yang lain kaya cincin uang dan benda lainnya itu sesuai permintaan dari pihak wanita. Nah, disini titik yang sering jadi permasalahan.

Karena bagaimanapun juga walaupun mahar hanyalah sebuah pelengkap ritual pernikahan, tapi mahar juga merupakan simbol kesungguhan seorang pria yang akan menikahi seorang wanita. Jadi walaupun mahar ini sederhana, mahar juga bukan hal yang bisa dengan mudahnya disepelekan. 

Kan mahar gak boleh disepelekan nih, jadi apakah mahar harus mahal?

Semua kembali pada masing-masing individu. Kalo menurut aku, sadar diri aja sih, wajah secantik apa, nasabnya dari keluarga siapa, pendidikannya sampai mana, baru lah gak malu kalo meminta mahar yang lebih, terlepas dari tuntunan agama untuk meringankan mahar ya.

Ya itungannya, wanita kaya Laudya Cynthia Bella aja minta mahar 300 ringgit doang atau senial kurang lebih 900ribu. Kita mau minta berapa? *brb ngaca dulu*

Purwokerto
09 September *kipas-kipas* udah seminggu ini Purwokerto berasa panas gak ketulungan 2017

10 comments:

  1. nah , skrg sih bukan sola mahar ya, anak temenku mau nikah dan pihak cewek minta uang 90 juta sedangkan temenku gak memiliki uang sebsar itu dan akhirnya gagal nikah dan kasus ini sering banget loh, jd kesannya pihak cewek mata duitan, kayak jualan anak saja. Aku jadi agak takut nih kl anak lakiku mnta nikah dan yg pihak ortu cewek minat duit banyak.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, uang buat nikahnya itu yak. Sama di daerahku juga gitu mbak, tapi ya mbingungi sih, kalo mau nikah gede-gedean tetep butuh duit gede. #dilema

      Delete
  2. Hihihi.. Sudah dapat rumusan mau minta mahar brp?

    ReplyDelete
  3. iyalah, tergantung pihak perempuannya.... *sambil berdoa, smoga anak lanangku dapet calon istri shaliha yang sederhana :)

    ReplyDelete
  4. hmmm agak keder baca mahar2
    tapi yg penting pernikahannya barokah wa rohmah

    ReplyDelete
  5. Iya, mahar itu toh sebenernya cm sekedar simbol kan yaa.. Ga usahlah mahal2 banget :D. Toh nanti kalo udah resmi, uang suami jd uang istri juga :p

    Eh tp yg aku baca, mahar teh bella cm 300 ringgit itu krn di malaysia itu ada aturan maksimal mahar mba. Jd memang angka 300 utk kawasan tempat dia menikah, udah paling maksimal. Itu yg aku baca. Di malaysia mungkin masalah mahar juga diatur kali yaa. Tp bgs loh jadinya.. Tidak memberatkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak ternyata untuk kasus Bella di Malaysia maharnya diatur, bahkan per daerah ada anggaran mahar masing-masing buat wanita yang mau menikah.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...