Tuesday, June 14, 2016

Syarat Yang Mama Ajukan Untuk Calon Suamiku: Jangan Larang Aku Bekerja

Assalamu'alaikum

Setiap mama selalu menginginkan yang terbaik untuk putrinya. Apalagi untuk urusan menikah, mama pasti akan sangat selektif untuk memilih calon suami untuk gadis kesayangannya. Diusiaku sekarang yang sudah mumpuni untuk menikah, ada satu syarat yang mama titipkan buat aku.


"Kalo kamu punya suami, buat perjanjian dulu sebelumnya, kalo kamu udah jadi istri, kamu harus tetap bekerja, pokoknya gak ada istilah larang-larang istri buat bekerja. Mama gak mau setuju, kalo calon suamimu ngelarang kamu bekerja, nggak ada tapi-tapi'an!"

Noh, udah saklek banget syarat dari mama buat aku, udah gak bisa di ganggu gugat deh, mama memang memberikan satu syarat itu untuk calon suamiku. "Aku harus bekerja". Gak boleh melarang aku bekerja.

Sejujurnya, bagiku sendiri. Ada perasaan ingin menjadi Ibu Rumah Tangga aja,

"udah gak usah kerja, pokoknya tugasku ngurusin anak dan suami. Sip banget deh kan?"

Tapi disisi lain, aku juga menimbang beberapa hal, aku sudah menganyam bangku sekolah dengan mengandalkan uang dari orang tua yang cukup besar, rasanya tak adil jika aku tak menuruti keinginan mama agar aku bekerja ketika menjadi seorang istri kelak. Walaupun keinginan dalam hatiku tetap adalah untuk menjadi ibu rumah tangga, jadi kelak apapun pekerjaanku, pekerjaan utamaku adalah seorang ibu rumah tangga, istri dari calon suamiku, ibu dari anak-anakku.

Dengan pendidikan yang aku jalani saat ini untuk mengejar jas putih, aku pun memahami bahwa pekerjaan yang akan aku hadapi nanti itu akan terikat dengan sumpah yang aku ucapkan. Sumpah dokter (semoga segera bisa mengucapkannya, Aamiin) yang nanti akan menjadi reminder di hidupku dan harus juga aku junjung dengan tinggi. Sehingga, kalo hanya di rumah, aku akan terngiang dengan sumpah yang nanti akan aku ucapkan. Akhirnya, pilihan untuk bekerja ketika menjadi istri kelak, akan menjadi pilihanku. Tentunya, dengan ijin dari suami. 



Alhamdulillah dalam islam sendiri, memperbolehkan seseorang wanita untuk bekerja. Namun, ada beberapa hal yang harus diperhatikan bila seorang wanita bekerja di luar rumah.

Izin Dari Suami
Kita ketahui sendiri bahwa ketika sudah menikah, izin dari suami merupakan prioritas utama saat akan melakukan sesuatu. Semuanya tergantung suami, iya dong soalnya Ridho Allah bagi perempuan ketika sudah menikah ada di tangan suaminya, bukan lagi di tangan orang tuanya. So, penting banget perihal suami mengijinkan kita keluar rumah untuk bekerja atau tidak.

Berbusana Syar'i
Gimana sih berbusana syar'i? apa harus pake make up halal kaya wardah, harus minum susu sholeha kaya mbak Dian Pelangi, atau busananya halal kaya zoya? Emang ya, sekarang rame banget tuh produk yang mengatasnamakan syar'i dan halal. Tapi bukan itu, busana syar'i yang dimaksud disini tentunya busana yang sesuai dengan aturan Al-Quran. Yaitu pakaian yang terjulur menutupi seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan, ingat yaaaaa terjulur bukan membungkus, jadi tidak ketat, tidak transparan.

Menjaga Kehormatan
Ketika sudah melangkahkan kaki ke luar rumah, harus dong tetap menjaga kehormatan diri kita sendiri dan kehormatan suami hingga kembali lagi ke rumah. Jaga sikap dan jaga lisan, jangan sampe doyan gosip apalagi gosipin suami sendiri.

Purwokerto, 14 Juni Serius amat dah postingan kali ini, kali kali yaaak jadi mamah dedeh 2016

18 comments:

  1. Waalaikumsalam,
    Iya mbak kalau menurut saya istri kerja itu tidak apa apa, tapi alangkah baiknya untuk lebih menuruti apa kata calon suami dan apalagi kalau sampai jadi suami, karena suami adalah imam atau pemimpin sebuah keluarga yang mana perintah dari suami adalah wajib hukumnya untuk menurutinya (kalau benar) dan bisa ditolak kalau perintahnya (tidak benar) dan apabila istri yang menuruti perintah yang baik dari suaminya maka bisa dipastikan iya merupakan istri yang baik untuk suaminya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya maka dari itu mama wanti-wanti dari sebelum menikah.

      Delete
  2. semua bisa dibicarakan kok mbak, Insya Allah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin semoga ya mba, jadi semua sama-sama heppi

      Delete
  3. Pas dilamar ibuku juga minta suami buat ngizinin aku kerja. Ya diizinin mba sama (calon) suami waktu itu, masa gak diizinin nanti gak dinikahin hahahahaha :D

    Padahal dari setahun sebelum nikah aku udah mempersiapkan diri buat bisa kerja di rumah. Mulai dari dagang, belajar ngeblog professional, sampai bikin agency sosmed buat UKM sama temen-temen. Soalnya yakin sih, bakalan susah kalau berkarir di kantor terus. Masih punya cita-cita berdaya di rumah dan memberdayakan perempuan lainnya.

    Sampai akhirnya aku hamil, ibuku gak tega lihat anaknya mabokan. Akhirnya beliau ngizinin gak kerja. Aku selalu bilang, gak usah takut bu. InsyaAlloh tetap sibuk walau gak ngantor karena banyak yang bisa dikerjakan. Sekarang sedang menuju proses resign, sekalian ngambil THR dulu hahahahaahahahahaha *nanggung*

    ReplyDelete
    Replies
    1. casenya sama, hihi
      tapi waktu itu hamilku belum rejeki, (dikiret 3 bulan)--terus resign
      sekarang aku masih istri rumah tangga sih sambil promil lagi

      Delete
    2. Akhirnya memilih buat di rumah ya mbak... Hmmm emang bikin galau mbak. Kayaknya kalo aku mau di coba kerja dulu kaya mbak, yang penting nanti suami sama anak dulu.

      Delete
  4. wah calon dokter muda ya..hihi
    semoga segera bertemu jodoh yang sesuai kriteria hati dan kriteria mama ya :D

    ReplyDelete
  5. nggak apa2 kok istri kerja asal diizinin suami hehee
    aku habis nikah kerjanya di rumah hehee

    ReplyDelete
  6. mamamu bener mbak.. dulu sblm nikah, aku udh bikin perjanjian ama suamiku, aku harus kerja.. krn aku bukan tipe yg bisa diem di rumah. untungnya suami malah mendukung banget2 :D.. krn dia udh apal sih aku bakal uring2an ga jelas kalo sampe kelamaan di rumah . drpd suasana kacau ga harmonis, mending diizinin aja akunya kerja :D .. lagian ini juga supaya aku bisa punya uang jajan sendiri.. Uang suamikan udh fix utk keperluan Rumah tangga dll nya.. nah aku ga enak kalo msh hrs dijatahin utk uang jajan ku ;p.. dengan bekerja kan aku jd bebas mw beli keperluan sendiri dan utk hobi travelingku juga..

    ReplyDelete
  7. aduh, mamanya saklek pisan mbak T_T, perasaan ngadepin ibuku horor banget, kok baca kisahmu ada emak yg lebih horor ya mbak

    ReplyDelete
  8. gak apa-apa mbak kerja, kalau doketr kan enak, bisa buka praktek di rumah

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah suami ngizinin aku kerja... ;)

    ReplyDelete
  10. Saat tinggal di Jkt seperti sekarang ini suamiku sih gpp aku kerja tapi bilangnya gak tega melihatku berdesak2an di KRL. Alhamdulilalh msh bisa freelance di rumah dan dia fasilitasi semua mulai dari inet, kamera, waktu kalau meeting ma klien dll. Yg penting komunikasinya dan menomorsatukan anak2 kalau kata suami :D

    ReplyDelete
  11. Dulu aku kerja sampai ke luar negeri, trus berhenti karena pengin fokus dg keluarga. Ternyata jadi ibu RT cuma sibuk sampai anak umur 7th. Stlh itu kesibukan berkurang drastis dan terbenam urusan domestik. Untuk yg berpendidikan tinggi, okelah penting banget untuk pegang sendiri urusan anak. Tapi kalau urusan domestik spt nyapu & cuci bisa didelegasikan ke orang lain sehingga waktunya bisa ibu2 gunakan utk manfaat yg lebih luas tergantung ilmu yang pernah diperolehnya. Jadi kalau bisa tetap saja bekerja, kalau repot kirim SOS ke ortu. Insya Allah kalau bisa melewati 7th pertama itu, setelahnya gak akan terlalu repot.

    ReplyDelete
  12. Reviiii, dari kemarin2 ngestalk blogmu, tulisannya naik kelas banget ini :p tapi pas liat postingan ini, duuuh greget pengen komen rasanya. Semoga revi dipertemukan dengan lelaki sholeh ya pi (tuh labil banget, kadang rev, pi, mpi hehe gapapa ya :p)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, aamiin kenceeeng wkwkwk... makasih loh yay, udah mampir. ^_^

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...