Sunday, August 20, 2017

Ini Dia Nasi Jamblang Kesukaan Pak SBY

Assalamu'alaikum.

"Serius ini pakai daun jati?"

Aku masih setengah sadar ketika ditawari makanan khas identitas warga Cirebon yang konon katanya lezat bukan kepalang, oiya, makanan yang satu ini juga merupakan salah satu makanan yang wajib dicoba jika berkunjung ke Cirebon. Perjalanan aji mumpung karena aku gak punya modal kendaraan roda empat, aku melancarkan jurus senyum cengengesan akhirnya aku berhasil menginjakkan kaki di Cirebon. Nebeng pake mobil orang emang nikmat.
Ya, memang benar nasinya dibungkus daun jati, daun besar kering dan kasar yamg biasanya dihuni ulat-ulat pendatang yang ramai pada musimnya. Sontak aku menolak halus, karena parno, ketakutan ketika membuka bungkusan daun menemukan ulat menggeliat memberikan salam selamat makan. Sumpah deh, sambil ngetik aja merinding bulu kudukku.

Duh ya neng, yekali daunnya gak dibersihin dan diperiksa dulu.

Maklum, aku yang phobia sama ulat bulu langsung curiga dan memilih untuk menahan lapar ketimbang menemukan makhluk kecil tersebut. Bohong ding, aku gak mau menahan lapar. Perjalanan hampir 4 jam dari Purwokerto dengan kondisi perut kosong membuatku berani mengambil nasi yang terbungkus daun jati. Lagipula, tau juga kan, aku ini doyan makan walaupun badan cuman segede papan. Ditawarin makanan, jelas manggut manggut dong!

Unik gak sih? nasi kok dibungkus daun jati? duduklah yang manis, biar aku jelaskan.

Nasi jamblang ini memang sekilas seperti nasi putih biasanya, tanpa tambahan garam, merica ataupun kuah santan apalagi dikasih mecin, murni hanya beras putih yang dimasak biasa aja. Jadi kenapa harus dibungkus daun jati segala? Ternyata daun jati ini mampu menjaga nasi agar tetap pulen dan tahan lama, yang disebabkan karena pori-pori khusus yang dimilikinya. Dibalik tekstur yang kasar dan sering dihuni ulat bulu, ternyata daun jati ini ada juga ya manfaatnya. Gusti Allah mah emang gak akan buat sesuatu yang sia-sia. Makanya banyak-banyak bersyukur rev.
***
"Pake ini aja jeh."

Kata jeh berlogat jawa bercampur sunda yang begitu kental menandakan pegawai di tempat makan ini asli orang Cirebon. Didepanku, tersedia berbagai lauk pauk yang bisa menemani nasi jamblang, mulai dari sambal goreng, tahu sayur, paru, sate usus, tahu pedas, sate telur puyuh, ayam kampung, daging, perkedel, telur dadar atau telur goreng, semur ikan, ikan asin, tahu-tempe, serta tak ketinggalan ‘blakutak’ yakni sejenis cumi-cumi yang dimasak beserta tintanya. Duh mantep, ampe ngeces nih.

Ajaibnya, walaupun semua menu makanan tersebut disajikan dalam keadaan dingin, rasanya kok tetep enak dan nagih ya? Jangan tanya kenapa. Datangi aja tempatnya dan rasakan kenikmatannya.


Didepan pintu masuk juga sudah tersedia es duren dengan berbagai ukuran, wanginya semerbak menyambut kedatangan kami. Aku menutup hidung dan mengernyitkan dahi karena tak suka dengan aromanya. Untung banget hidupku gak doyan duren, harganya mahal, kolesterol tinggi ah terimakasih Gusti aku gak tertarik. Bagi wanita macam aku, es teh gocengan aja udah cukup.

Baca juga: Selat Solo Mbak Lies: Sensasi Makanan Jawa ala Eropa

Di Cirebon sebenernya banyak tempat yang menjual nasi jamblang, tapi hanya Nasi Jamblang Mang Dull yang paling melegenda. Aku sih percaya aja, soalnya yang ngomong itu asli wong Cirebon dan sudah tinggal berpuluh-puluh tahun di Cirebon. Usut punya usut ternyata usia warung nasi jamblang "Mang Dull" ini sudah hampir 50 tahun sejak didirikan tahun 1968 oleh seorang lelaki bernama Abdul Rojak yang akrab disapa "Mang Dul". Dan hebohnya lagi, Nasi Jamblang Mang Dull ini merupakan nasi jamblang kesukaan Bapak mantan Presiden kita tercinta saat ke Cirebon, bapak Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), keren kan?

Bahkan katanya nih, Pak SBY bisa tau kalo ajudannya beli nasi jamblang di tempat lain. Katanya rasanya beda, kalo bukan beli di Mang Dull. Saking enaknya melegenda kali yak?

Pantas aja walaupun disajikan dengan tampilan sederhana dan tempat yang sederhana, Nasi Jamblang Mang Dull tetap ramai digandrungi warga setempat maupun wisatawan. Jelas bukan karena jampi-jampi ataupun perdukunan, tapi karena memang rasanya yang enak. Buktinya, Pak SBY aja doyan, dan tempat ini selalu ramai setiap harinya.

Tempatnya bersih, nyaman dan cukup crowded apalagi dijam-jam istirahat makan siang macam kemarin. Pegawainya juga ramah-ramah dan melayani dengan senang hati. Dengan pilihan menu yang banyak serta harga yang cukup terjangkau, gak ada salahnya kalau lagi berkunjung ke Cirebon mampir dulu ke Nasi Jamblang Mang Dull. Kali aja ketemu Pak SBY. Kan bisa selfie hore..

Nasi Jamblang Mang Dull
Alamat
Jl. DR. Cipto Mangunkusumo No.8
Pekiringan, Kesambi, Kota Cirebon
Jawa Barat 45131, Indonesia
Pokoknya yang aku inget, tempatnya tepat di perempatan Grage Mall

Purwokerto,
20 Agustus 2017 

Makasih buat mbak mega yang udah mau dengan ikhlasnya mengantar aku kemana-mana dan mengijinkan aku buat nebeng tidur dirumahnya. Maapkanlah adek kelasmu yang banyak gaya dan gak modal ini, wkwkwk... Hatur tengkiu, semoga Gusti Allah yang membalas semua kebaikannya.

10 comments:

  1. "Pake ini aja jeh."
    hore nemu akhiran jeh, (apaan sih)
    ada paru, ada perkedel, luengkap
    senengnya pak SBY eh senengnya mbak

    ReplyDelete
  2. wah, ini cirebon tempat tinggalku, banayk tamu suka dg nasi jamblang, jarang yang bilang gak enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Mak Tira dari cirebon toh? tau gitu kemarin kabar-kabari hehehe

      Delete
  3. wah pakai pincuk daun jati .. sama mbak dengan pecel pincuk garahan di jember ... dan untuk menu yang satu ini bener benar wow ... banyak sekali pilihan lauknya ....

    ReplyDelete
  4. Huaaa kak, kok aku jadi ngiler yaaaak. Pengeeen bangeeet. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk mbak ke Cirebon makan nasi Jamblang, jangan lupa ajak aku. huehehehe

      Delete
  5. Sumpah yaaa, daun jati itu untuk bungkus makanan lebih wangi ketimbang daun pisang.. aku jadi penasaran deh makan nasi jamblang kesukaanya pak SBY *ngileer bukan kepalang*

    Xoxo
    www.sistersdyne.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertama kali nyoba aku ragu gitu mbak, ternyata iya lebih wangi dan pulen.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...