Monday, February 2, 2015

Rasa Memikat Harga Merakyat Buat Aku Omaygat

http://i1.wp.com/sisiinfo.com/wp-content/uploads/2016/10/Screenshot-at-Oct-26-07-09-46.png?resize=768%2C431
Gambar diambil dari sini

Nyari rasa yang Indonesia banget, akhirnya lidahku dipertemukan sama masakan asli Sumatera Barat yakni Sate Padang. Oh ya aku memang penggemar olahan yang berasal dari Padang, mungkin karena lidahku yang cocok dengan rasa yang huh hah, jadi apapun makanannya mau itu rendang, dendeng balado, karupuak sanjai, ikan balado dan sate padang selalu pas di mulut.
Sate padang ini punya kekhasan sendiri karena dagingnya itu direbus terlebih dahulu bersama bumbu rempah hingga empuk, jadi waktu dibakar cuman butuh waktu yang singkat. Satu lagi yang juga unik, yang membedakan sate padang dengan sate lainnya yaitu sate padang ini dimakan dengan kuah kental berwarna kuning kecoklatan hingga kemerahan yang terbuat dari tepung beras yang dimasak dengan kaldu daging, kunyit, bawang, cabai (yang pastinya bejibun). Plus kupat yang selalu jadi pasangan setia dimana pun sate padang berada.

Sejak SMA setiap pulang les aku dan mama selalu mampir di sate padang depan Supermall Sukabumi. Selain rasanya yang super asoy geboy dilidah, juga nggak bikin kanker alias kantong kering. Nggak rugi deh kalo udah nyicip. Tapi ternyata sejak SMA dulu makan hidangan ini, baru sekarang aku tahu dari mana daging yang aku makan itu berasal.

"Mas, (padahal kan bukan orang jawa yak) ini sih dibuatnya dari daging sapi ya?" 
Tanyaku sok kenal sok dekat, ceritanya mau pedekate biar dikasih gratisan *kedip-kedip*. Minta disiram kuah sate!
"Ada yang dari jeroan, lidah sama jantung sapi neng."
Glek!
Terbelalak aku mendengarnya, lidah? jantung? Masih kaget, aku menghentikan suapan kelimaku. Sendok makan masih setengah masuk mulut, otakku berimajinasi tentang lidah sapi dan jantung yang dipotong-potong. #Ah, bukannya aku menyudahi makanku, suapan ke-lima aku lanjutkan menjadi suapan ke-enam dan berkelanjutan hingga yang bersisa tinggal piring, sendok, dan daun pisang.

Pengennya sih dimakan juga, laper soalnya (Dasar maruk). Aku tambah lahap memakan satenya. Tak peduli lah, yang penting hewannya masih sapi dan nggak bikin perutku sepi, yang penting lezatos, dan nggak bikin dompet jotos, yang penting halal nggak bikin hati (Apaan ya yang rhyme? #eaaa ngomongin hati mulu) Sudahlah lupakan. Skip

Setelah merasa omaygat karena baru tau kalo sate padang itu dibuatnya dari jeroan, dsb yang udah aku sebutin diatas, ini sih saran aja buat yang punya kolestrol tinggi jangan terlalu banyak ya mengonsumsi hidangan yang satu ini, kalopun iya mungkin bisa diiringi dengan olahraga dan makan buah serta sayur setelah mengonsumsi sate padang dalam jumlah banyak. 

Sukabumi, 26 hari sebelum bulan Maret 2015

(Sate Padang Minang depan Ciwangi Harga: 10k) Nggak kapok kok walaupun tahu, teuteup bakal jadi langganan lidah (Lidah makan lidah dong, hag hag hag). Sate padang top markotop, asli lezatos

20 comments:

  1. Replies
    1. mancaaap, nancap di lidah, alias nancap terus dikasih air segalon masih aja nancap (duile, lebay amat yak?) hehe

      Delete
  2. sate padang itu lamak bana...apalagi ditemani dengan kerupuk ubi...dicampur gitu..hmmmm hadeeh jd ngiler

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak setuju bingiiiit, lamak banaa (nge'sok' bisa bahasa minang) hahaha.

      Delete
  3. aku paling suka lidah sapi. suka kuahnya juga. tapi gak suka klo makan seporsi, biasanya cuma nimbrung makan aja sama yang beli hahahaha *dijitak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kuahnya kalo kata Mario Teguh super sekaleee. Lah? hahahaha

      Delete
  4. bikin ngiler nih, kapan-kapan cobain rendang produksi sy mak, hehehehe.... salam kenal ya mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mauuuuu bangeeet, anter kesini dong mak. Salam kenal juga ^^

      Delete
  5. Hadeeeeh, bikin pengin aja makan sate padang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Segera meluncur ke tekapeh aja mbak :)

      Delete
  6. masakan Padang memang enak mak... :) yahud dah..gambarnya bikin tambah ngiler hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, mungkin karena bumbunya kaya rempah-rempah jadi aduhai di lidah

      Delete
  7. sate padang emang bedaa rasanya. kalau mudik, saya selalu makan sate padang deket rumah. harus. wajib. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik si ya mbak, mbaknya melancong ke LN terusss. Salam kenal ya mbak ^^

      Delete
  8. wakz,bikin ngiler..sate padang emang beda sama sate pada umunaya. unik dan khas bumbu rempah2ny^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makin bangga sama kuliner Indonesia ya mbak Hanna :) kaya akan rempahnya.

      Delete
  9. Jadi, pengen rasain sate padang :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mbak keciniiiii, atau ke sumbar sekalian. wkwkwkwk

      Delete
  10. asal jgn makan terlalu banyak ya maakk....
    aku suka banget sate padang :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia mak, setujuuu banget deh ^_^

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...