Monday, August 20, 2018

Hargai Pilihan Orang Lain



Perbincangan tentang Pilkada lagi panas dan meradang, apalagi setelah muncul dua nama calon cawapres dari dua kandidat calon presiden kita. Judulnya sih tentang hargai pilihan orang lain, tapi kali ini aku gak bakalan bahas mengenai Pilkada kok.

Beberapa hari yang lalu aku kedatangan saudara yang sudah menikah selama 1 tahun dan belum menimang anak karena keduanya memang sedang fokus dengan karirnya masing-masing, udah gitu LDR pula, mungkin jadi gak rutin kali ya. Begitu kira-kira yang aku pikirkan saat itu. Gak rutin ketemunya gitu, Ih mikir apa kalian?

Lalu usai mereka pergi, semua keluarga besar membahas tentang bagaimana seharusnya mereka menjalani hidupnya, harusnya jangan LDR lah, harusnya jangan fokus karir dulu lah dan sebagainya yang terlintas di pikiran ibu dan bapak yang berada seruangan denganku. Batinku, padahal kan itu udah jadi pilihan doi untuk LDR.

Baca Juga: Tentang Nyindir Di Media Sosial
Menghargai pilihan orang lain, topik belajar PPKn jaman SD dulu. Sekilas memang tampak sederhana dan simpel. Tapi dalam kenyataannya sulit untuk dipraktekkan. Banyak hal yang harus kita ketahui dengan menghargai dari sudut pandang orang lain. Banyak alasan yang dimiliki orang lain untuk akhirnya memutuskan sesuatu, dan seringnya kita gak tau.


Kalaupun tau, taunya cuman sedikit, sepotong-potong doang. Terus bergaya tau semuanya, sampe terkadang kita dengan mudahnya mengucapkan
“Harusnya tuh gini loh.”
“Harusnya pilih ini.”
“Harusnya jangan begitu.”

Enak aja gitu ya ngeharus-harusin orang lain, wew!


Ini berlaku untuk banyak aspek, pilihan untuk menikah, pilihan berkeluarga, pilihan ASI atau sufor, pilihan cara melahirkan dengan sectio caesarea (SC) atau persalinan spontan, pilihan berpolitik, pilihan jumlah anak dan masih banyak lagi. Semuanya harus kita sadari bahwa setiap orang memiliki pilihan dan sudut pandang masing-masing.
Ini susah loh, asli beneran susah. Apalagi ketika pilihan yang kita anggap kurang pas itu dipilih oleh seseorang yang dekat dengan kita. Serasa mudah banget mulut memaksakan kehendak agar dituruti. Aku pernah jadi orang yang selalu kekeuh sama pendapat sendiri dan itu yakin deh, pasti bikin orang lain sebal. Aku sadari itu, jadi sekarang akupun masih terus belajar untuk berubah, belajar untuk tidak memaksakan pilihan yang aku anggap baik agar secara mutlak harus diterapkan juga oleh orang lain.

Tapi namanya manusia, emang hobi banget ngurusin kehidupan orang lain, mempertanyakan pilihan orang lain. Ngurusin macam yang selama ini nyangoni makan dan jajan, padahal ketemu aja setahun sekali. Kalo memang gak kuat banget untuk diam dan pengen banget ngomen, ya bahas aja paling sama orang yang deket, suami atau sahabat misalnya. Jangan langsung aja gitu, bilang gak setuju didepan orang yang bersangkutan, apalagi ternyata emang gak deket-deket banget.

Bisa-bisa disembur ”siapa lo ngatur-ngatur hidup gue?” Duh jadi sesek hati doang dah kalo gini.

Misal dengan kurang-kurangin deh ngomen “loh kok gak ASI eksklusif sih?” atau kaya kasus diatas “loh kok udah nikah malah LDR-an?” sama orang yang sama sekali gak akrab sama kita. Kecuali orang tua sendiri yang nanya begituan.

Baca Juga: Berhenti Sedikit-Sedikit Bilang Baper Ke Orang Lain

Seperti soal menikah, aku sih (yang udah mupeng pengen nikah tapi kenyataannya belum menikah) selalu beranggapan menikahlah ketika masih muda seperti sekarang, penganut #nikahmuda. Walaupun tau sih, jodohnya masih ditangan Gusti Allah, tapi usaha udah sampe keder.

Mungkin karena aku ngerasain kali ya, mamaku menikah di usia yang dianggap cukup telat untuk menikah yaitu menginjak 30 tahun. Sehingga saat ini, lagi masa-masanya aku muda bergelora pengennya bisa seneng-seneng bareng mama, tapi mama udah mulai gampang sakit-sakitan dan energinya udah berkurang, gampang capek dan susah banget diajak main jauh-jauh.

Jadi aku percaya aja gitu, kalo menikah mending dari usia muda. Bukan karena pengen main doang sama mama, tapi memikirkan kondisi fisik biologis reproduksi yang memang sesuai medis itu ya usia 25 dan sekitarnya yang merupakan usia gemilang untuk memiliki anak. Biar nanti anak kita pas udah gede, usianya gak terpaut jauh. Walaupun sih ya, umur cuman Allah yang tahu. Gak peduli usia berapa kalo udah takdirnya dipanggil, ya mau gimana lageeeh.

Tapi ada sebagian temen-temen yang berkeyakinan nanti aja nikah mah, kalo udah mapan. Kalo udah bisa bahagiain orang tua, kalo udah bisa nyenengin diri sendiri dulu, jalan-jalan dulu, keliling dunia dulu, puas-puasin diri dan orang terdekat sebelum semuanya nanti harus dipersembahkan untuk suami/istri. Setelah pertanggungjawaban bukan lagi hanya untuk diri sendiri dan orang tua. Karena ada kemungkinan nanti bisa lebih sulit untuk menjadi egois untuk sendiri dan keluarga pribadi, ketika sudah berikatan dengan keluarga orang lain.

Gak ada yang salah, gak ada yang benar. Ini bukanlah ujian, yang harus memilih jawaban benar atau salah untuk mendapatkan nilai. Semuanya punya latar belakang dan alasan masing-masing yang gak bisa dengan gampangnya aja gitu kita melepeh pendapat lawan bicara kita.

Hargai pilihan orang lain, nggak ngoyo maksain pendapat sendiri. Sesederhana itu, sesimpel agar kita gak berselisih dan gak ada hati yang tersakiti. Jangan sampai, hanya karena kita merasa paling benar, orang lain dengan mudahnya kita anggap salah.

Seperti koin, setiap sisi punya kekuatan, setiap sisi ada cerita, setiap sisi juga bermakna.


Udah ah, segini aja. Sampai jumpa lagi di #ChattySeries yang lain.
Sukabumi, 20 Masih Agustusnya 2018

10 comments:

  1. Imi jd reminder ku banget. Kayak skr, lg panas2nya orang ribut ttg pemilu ya mba. Walopun udh banyak yg aku unfriend, ttp aja kdg ada komen ga enak yg msh kebaca di timeline, yg isinya jelek2in pilihan orang lain. Kdg panas bacanya, gemes pgn balas komen. Tp biasanya aku lgs jauhin hp. Takut malah beneran komen yg isinya nyakitin juga. Apa beda aku ama orang2 begitu kalo ikut ksh komen kasar.

    Sedih sih sbnrnya.. Kenapa ya kita jd susah nerima perbedaan. Kenapa sampe segitu kasarnya memaksakan kehendak ke org lain. . Kok susah banget utk bisa menghormati pilihan org :( . Jangan sampe aku keikut orang2 yg begitu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, apalagi kalo udah buka lapak facebook. Istigfar terus...

      Delete
  2. Replies
    1. Hiduuup yuuu, makasih udah mampir yaaa...

      Delete
  3. Sepemikiran nih.

    Aku juga sebel hidupku dikomenin di depan muka. Kalo dikomenin di belakangku asal aku gatau sih gak masalah (dan aku gak bakal cari tau 😂).

    Iya menghargai pilihan orang itu susah. Minimal pasti ngejudge di dalam hati hahaha. Tapi itu gapapa sih, daripada diomongin malah bikin perkara. 😁

    ReplyDelete
  4. Pfffffft, sekarang kayaknya teramat sangat sulit untuk orang menghargai pilihan orang lain ya? Setidaknya, tidak berkomentar saja gitu :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, emang sulit. Sekuat-kuatnya kita harus coba untuk diam sementara.

      Delete
  5. aku suka heran sama orang yg hobi komenin hidup orang dengan blak-blakan. Hadehhh... selo banget yaa hidupnya sampe sempet banget mikirin hidup orang lain

    ReplyDelete

Mohon tidak menuliskan Link hidup & Spam. Hatur Nuhun
SPAM & LINK Will be deleted!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES