Wednesday, August 15, 2018

Bermodalkan Kali Aja Nanti Butuh


Percaya deh kalo aku bilang, aku tuh bukan orang yang hobi dandan. Baru mulai kenal lipen (lipstick) aja pas mulai masuk koass, ketika semua temen tiba-tiba penampilannya tiap hari macam beauty vlogger di youtube dengan natural make-up nya, buset deh cantik-cantik bener.

Awal-awal kan aku masih noob tuh, gak serta-merta berani langsung pake lipstick, untuk pemanasan masih pake lip-ice yang dioles tipis, sambil ragu kadang diapus lagi didepan kaca karena gak pede. Mbatin ketebelan gak ya?
Aelah setebel-tebelnya lip-ice padahal mah. yagaksih?

Pake bedak marcks' tabur modal dikepruk kepruk pake tangan, gak pake spons. Kalo beruntung bedak bisa disebar merata dengan rapih dan cantik, kalo lagi buru-buru alhasil wajah bisa kaya buah kesemek, macam burasan. Putih berantakan, persis anak TK berangkat sekolah.

Setelah itu aku mulai berkembang, beli spons bedak biar rapih. Pake pelembab sariayu mawar biar lebih seger, kadang pake BB cream dari Maybelline yang pernah aku review disini. Lipstiknya baru deh menyusul, itu pun barang dapet dikasih. Mini kluge unyu-unyu yang pernah aku review juga disini.

Terus, satu hal yang baru aku sadari sekarang.

Salah tau, kalo orang bilang tak kenal maka tak sayang. Buktinya dulu sebelum kenal make up aku sayang tuh beli make up, sekarang gak ada sayang-sayangnya, duit barang nabung aja dikeluarin. Jadi gak sayang lagi beli make-up. Hahahaha SERAHLU DEH REV…

Baca Juga: Tentang Nyindir di Media Sosial
Walaupun dulu team anti make-up, setelah sekarang kenal; asli jadi demen banget dah. Emang belum macam beauty vlogger dan beauty blogger. Mereka mah matanya mejik banget, ahli sumpah. Bisa bedain warna-warna foundation yang dimataku kok keliatannya sama aja semua.

Sekarang ini udah muncul ketertarikan untuk terus-terusan beli make-up apalageeeh kalo diskon gede-gedean.
You know how I feel tentang barang diskonan, manatahaaaan coy.

Kaum peinta diskon dan gratisan ini luluh lantah nemu lipstick harga sepuluhribuan.
Masalahnya adalah, entah nanti make-upnya dipake atau nggak. Semuanya karena aku sering punya pikiran picik “yang penting punya dulu”. Modal kali aja nanti butuh, butuh pas kondangan misalnya, pas wisuda, pas sumpah dokter, pas foto angkatan, atau pas mau lewat rumah mantan misalnya. Berharap, kali aja nyantol balik.
Bermodalkan kali aja nanti butuh, jadi kalap tiap liat diskonan. Apalagi flash sale yang sering muncul di online shop. Langsung aja panjang mata, ferocious!!!
Jempol modal latihan mobile legend siap ngeklik dengan cepat, gesit dan ganas.

Source: Giphy

Namanya juga peyempuaaan, liat diskon udah kaya liat mantan pacarnya suami. Langsung didatengin, ditanya-tanya, diinterogasi, dibayar tunai! Bawaannya asal serobot aja, bebarengan dengan pikiran kali aja nanti butuh. Hahahaha…
Sama kaya perempuan lainnya. Sekalipun bilang gak suka pake lipstick, eyeshadow, pensil alis, eyeliner dan foundation, sekalipun emang jarang pake barang-barang itu setiap hari. Tapi sekalinya nemuin semua barang itu didiskon gede-gedean, akhirnya berhasil rogoh dompet suami (kalo aku sih berhasil habisi isi tabungan) dan mboyong semua produk make up yang menggiurkan itu dengan rasa bangga, kaya abis dapat undian. Padahal uang lapur melayang.
Pikirku, kali aja nanti butuh.
Kenyataannya alat-alat make-up yang diagadang-gadang nanti bakalan dibutuhin ini, cuman berhasil ngejogrog di meja. Gak tersentuh, kesentuh terakhir yaitu waktu coba-coba make-up sama temen kosan, cuman buat hahahihi dipake terus dihapus lagi sebelum bobo. Dih, gak guna banget dah. Sayang duit!

Baca Juga: Gaya Hidup Kaum Menengah
Ini jadi pelajaran banget buatku, biar gak sering-sering kaya gitu lagi, biar gak mudah membeli ketika lihat barang dikasih tempelan diskon. Ini bakalan susah, tapi harus bisa lawan barang diskonan, harus bisa lawan kaos yang ditawarin beli 1 gratis 1, harus kuat tutup mata liat plang diskon 50-75%.
Ini bukan cuman make-up aja loh, barang-barang yang lain juga sering banget kejadian kaya gini. Ketipu sama kalimat mejik "modal kali aja butuh" itu tuh.

Sendal, sepatu, baju, tempat minum, tas; kerudung apalagi. Ih sebel deh kalo pas udah beli ternyata kerudungnya gak matching sama baju yang ada di almari. Ujung-ujungnya mending dikasih ke orang lain, ada positifnya juga sih. Tapi yo kalo gitu terus, dompet bakalan kempes sebelum gaji turun di bulan selanjutnya. Udah gitu, ngasih ke orang juga barang yang kita gak suka, padahal kan baiknya ngasih barang yang kita juga pengen pake, Hemmm…..

Semoga setelah kali ini gak sering-sering lagi deh ketipu, misalpun beli; semoga beneran karena butuh dan kepake. Merem aja dah kalo nemu barang diskonan, jangan langsung disamber. Pikir dulu sambil thawaf muterin mall 7 keliling, kalo udah yakin; barulah dibeli. Atau pulang dulu sonoh shalat istikharah, balik mall barang udah gak ada. Nangis kejer dah! Hahahaha….
Nggak deng, berarti kan emang bukan jodohnya, jangan dipaksakan; nanti sakit.
Ikhlaskan!

Anyway, adakah dari kalian yang ngalamin kaya gini juga?

Sukabumi, Ditengah debu kemarau 15 Agustusnya 2018

7 comments:

  1. Aku bangeeeeet :p
    Suka kalap kalo belanja, ga mikir apa itu butuh ato ga. Yg ptg punya dulu :p. Urusan kepake belakangan dah. Dan sayabgnya, blm bisa hilang sampe skr mba -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk mbak Fanny, kita hilangkan perlahan-lahan.

      Delete
  2. tapi kadang suka jd mubasir ya, ternyata gak kepakai juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak Tira, sering sedih kalo ujung-ujungnya gak kepake.

      Delete
  3. Huahaha aku udah pernah hidup kayak gitu, lama (mungkin sampai sekarang) dan aku berniat insyaf 😆 Setelah menyadari rumah penuh sesak barang2 yang jarang terpakai, kan rasanya dholim huhu.

    Alhamdulillah sekaran aku udah bisa nahan diri dari diskon2 fana makeup 😂

    ReplyDelete

Mohon tidak menuliskan Link hidup & Spam. Hatur Nuhun
SPAM & LINK Will be deleted!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES