Friday, January 5, 2018

Broken Friendship


Assalamu'alaikum.

As your life changes, so will your circle. Sekutip kalimat yang menurut aku bener banget. Habis baca postingan di blognya mami ubi (Grace Melia) tentang persahabatan yang gak long lasting. Ternyata, hal ini juga aku alami. Aku sadari bahwa pada akhirnya kita gak akan pernah bisa mempertahankan persahabatan yang semakin hari semakin rapuh.


Sebenernya unek-unek ini udah aku rasain sejak 3 tahun terakhir ini sih. Tepatnya setelah 2 tahun aku merantau di Purwokerto untuk kuliah. Hal yang selalu aku khawatirkan ketika aku merantau selain  jauh dari keluarga di rumah adalah sahabat yang bakalan terpisah hundred miles away.

Sama kaya mami ubi, aku juga dulu punya sahabat. Sahabat yang deket banget, semua hal yang aku rasain, yang aku alami aku ceritain semua ke dia. Kita udah temenan hampir 12 tahun. Memang belum puluhan tahun sih, tapi wong usiaku aja masih 23, jadi dia emang memiliki porsi besar dalam memori di hidupku.

Aku deketnya bukan main sama sahabatku yang satu ini, bahkan jaman dulu masih SMP dan SMA (karena kita masih tetep barengan selama SMP-SMA) semua orang di sekolah tau kalo aku itu ya sahabatnya dia, dan dia sahabatnya aku.

Bahkan saking terlalu sering barengan, kita udah kaya orang pacaran, jangan mikir aneh-aneh loh. Saling chat tiap hari, saling nungguin kalo pulang, nangis bareng, semuanya bareng. Bahkan kita sering disangka kembar karena katanya kita mirip. Karena apa-apa selalu barengan, selalu samaan juga bajunya, jadi kaya adek-kakak.

Mungkin juga karena aku sama dia tuh nyambung banget, mulai dari cara pikirnya, begonya juga sama, untung gak suka sama orang yang sama. Orang tuaku sama orangtua dia juga deket, jadi kalo kita ada agenda main bareng pasti langsung diijinin, karena orang tua kita udah sama-sama percaya.

Sampai akhirnya kita terpisah ketika kuliah, awalnya kita masih chat seperti biasa. Bahkan hingga masuk dunia perkoassan, terakhir aku masih melakukan videocall dan semuanya terasa baik-baik aja. Tapi beberapa tahun terakhir ini kita kaya jadi jauh banget, rasanya kaya sama orang asing. Jawaban chat seadanya, satu kata atau dua kata, gak pernah lagi teleponan kaya dulu buat sekedar ngobrol dan nyeritain orang yang lagi kita suka.

Awalnya aku bingung jadi akhirnya aku sering membuka percakapan dengan nanya-nanya kabar, biasa lah basa-basi sama temen yang udah lama gak ketemu. Tapi balasannya seadanya, kadang bahkan gak dibalas. Sedih banget rasanya, berasa kehilangan seseorang yang berarti, padahal wujudnya masih ada, tapi di hati berasa perlahan hilang gitu aja.

Aku lihat aktivitasnya sama temen-temenku yang lain kayanya masih baik-baik aja, dia masih sama kaya dulu, asik, humoris dan selalu bikin kangen. Tapi kok sikapnya ke aku beda sendiri? Apa aku punya salah? apa aku buat dia kesel? apa aku.... Ah aku juga jadi bingung sendiri, soalnya udah lama juga kita gak ketemu dan terakhir kita ketemu juga masih baik-baik aja.

Perasaan aku aja kali ya? mungkin aku yang overthinking, itu adalah kalimat yang selalu aku ulang-ulangi. Mungkin dia lagi sibuk atau mungkin aku selalu menghubunginya disaat yang gak tepat. Tapi lama kelamaan kaya sebuah kapal yang pergi dari dermaga, semakin lama semakin terlihat kecil lalu menghilang.

Sempet loh aku sedih banget dan sampe nangis malem-malem gara-gara mikirin kok persahabatan kita jadi kaya gini? Mungkin karena sejak awal aku percaya kalo persahabatan itu ya bakalan terus long lasting sampai kita tua, bahkan sampai ajal menjemput. Kalo temen mah kan banyak, dan memang datang dan pergi, tapi kalo sahabat aku semacam punya kepercayaan kalo hubungan persahabatan itu pasti akan bertahan terus sampe tua.

Aku juga percaya kalo sahabat sejati itu ada, dan kita adalah salah satunya. Ibaratnya ya temen lama itu bakalan tetep temenan terus sampai kita jadi nenek-nenek, dan aku kira bakalan terus selalu cocok. Karena dari awal kita selalu nyambung dan selalu mengerti satu sama lain.

Tapi ternyata nggak kaya gitu....

I'm so sorry to say this, but I think we've come to a conclusion, it's a broken friendship after all.

Sebuah kalimat dari mba annisast

"Pertemanan itu fragile banget. Ada yang memang hilang seiring waktu. Ada yang berusaha kita pertahankan, padahal sebetulnya tidak perlu. Teman yang benar-benar teman itu tidak perlu dipertahankan. Mereka akan selalu ada di sekitar kita tanpa kita sadari."
Aku masih dalam fase denial kalo memang pertemananku ternyata memang hilang seiring waktu. Mungkin sekarang aku masih berusaha mempertahankannya dengan cara apapun cara yang aku bisa lakukan hingga entah kapan, mungkin hingga aku lelah. Meluangkan waktu buat sekedar nyari obrolan biar kita nyambung lagi, biar saling cerita kaya dulu lagi. Tapi kok ya mbok kalo mau dipikir-pikir, masa sahabatan harus nyari topik buat dibicarain, macam mau pidato aja -_- jadi kan aku mikir-mikir lagi, apa memang ini akhir dari persahabatan kita?

Ah nggak lah, aku masih mau berusaha.... 

Sejauh ini aku belum lelah dan masih berusaha mencari serpihan persahabatan kita yang dulu ada. I know it's sounds so cheesy, but she's all I've got, and I really love her as a sister. Even though I'm gonna say this is a broken friendship, but I'm still trying to get it together somehow. I'm still finding a way to save it.

Di posisi saat ini, aku gak tau dia bakalan baca postinganku ini atau nggak. Yang jelas, aku masih berusaha agar kita bisa kaya dulu lagi.

Purwokerto

05 Januari 2018
Hari ini ulang tahun mama, hepiii besdeeey mamaaa sayaaang <3

1 comment:

  1. Sama dear, aku juga kek gitu awalnya, sedih. Tapi Alhamdulillah sekarang aku punya tetangga yang baik. Banget! Bener-bener bantuin aku sampe bisa nyebokin n mandiin anak aku saat sakit, subhanallah... Kalo masih seenergi, insyaallah bakal ada terus❤️ semoga sahabat kamu baca ya😂🤗

    ReplyDelete

Mohon tidak menuliskan Link hidup & Spam. Hatur Nuhun
SPAM & LINK Will be deleted!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES