Saturday, March 7, 2015

Kaki Mungilku

(Kalo setuju, ngangguk dua kali)
Memanipulasi orang itu nggak boleh kan ya?
Memanipulasi duit juga nggak boleh kan ya?

(Udah ngangguk apa belum? Soalnya syarat baca postinganku kali ini kita harus mufakat sejak awal xixixixi)

Nah ini aku malah lagi memanipulasi diri sendiri, kenapa?
Memanipulasi kakiku yang mungil.
Aku tentunya bersyukur masih dikaruniakan kaki oleh Tuhan. So, apa yang jadi masalah. Nggak ada sih sebenernya, ini aku aja yang manjaa, lebaaaay dan the truth is aku gak punya ide buat postingan di blog. hahahaha
(malu rev, malu!!! ini malah ketawa -_-)

Jadi gini, ukuran kakiku tuh kecil, yah lumayan kecil. Aku masih pake sepatu/sandal yang bernomor 35-36. See? padahal  tinggiku ya lumayan lah above the average (sok inggris banget si) orang orang Indonesia, tapi sebenernya nggak tinggi tinggi amat dah sumveh ya tinggi rata rata lah 159-160an. 

Tapi kakiku nggak proporsional, kecil banget. Soalnya temen temenku yang tingginya samaan, pake nomor sepatu 38-39. Minimal 37 deh.
Nah aku 36????

Jadi sejak SMA aku memutuskan untuk memanipulasinya dengan cara selalu memakai sendal/ sepatu yang kedodoran alias gak pas buat kakiku, mulai dari sendal main, sepatu sekolah sama sepatu olahraga. Makanya nih sandal jenis kayak gini gak aku pake, soalnya nanti bakal keliatan banget kalo kakiku nggak pas. Uudah kayak Drizella sama Anastasia dari Cinderella aja ya, memanipulasi sepatu biar jadi Princess.

Gambar daiambil dari sini
Alhasil aku selalu mencari flat shoes, biar daerah jari kakiku nggak terlihat,(+ sebenernya biar area yang nggak muat di kakiku itu nggak terlihat.) Ini salah satu tips bagi mau juga yang senasib sepenangguan kayak aku, 'dikaruniai kaki yang mungil'.


Nah, dengan trik manipulasi ini aku berkenalan dengan masalah baru. Tahu sendiri dong gimana jadinya kalo pake sepatu/sandal kedodoran?
Aku jadi sering banget \ngalamin sepatu/sandal ku loncat dari pijakan kakiku, contoh waktu aku main futsal di SMA (gini-gini, aku mantan pemain futsal juga, jadi pemain cadangan) sepatuku lari entah kemana ketika aku mau membobol gawang lawan. Bak striker yang sudah siap-siap meraih kemenangan tiba-tiba dengan sekejap direnggut dan dihempaskan ke lapangan persis seperti sepatuku.

Selain main futsal, aku emang demen banget lari-lari waktu jamannya masih muda dulu, (Lah, emang sekarang tua?) Yah, jaman-jamannya teenager lah. hehe dan sering banget ngalamin hal hal kaya sepatuku mancleng kemana mana. Kalo udah gitu aku yang nanggung malu, hehe... 

Terus sekarang Aku kudu piyee???? Bersyukur dong!

Jelas lah, tetap bersyukur dibalik semua keterbatasan yang aku miliki. Aku bahkan bersyukur karena selama ini punya momen momen lucu yang bisa aku ingat dan bisa buatku tertawa sekarang. Yang jelas, aku sangat bersyukur masih diberikan nikmat berjalan dengan normal oleh Allah SWT,(Alhamdulillah) dan untuk kaki mungilku ini. Lagi pula sekarang aku nggak bakal jadi atlet lari kok, hehe jadi semenjak kuliah udah jarang banget bahkan gak pernah lagi sepatuku mancleng kemana-mana. Karena sebenernya asal aku udah dapat sepatu yang pas (pas terlihat dari luar = didalamnya kedodoran) dan aku nggak usah lari lari, semua dapat dengan aman terkendali, atau kalau udah mepet mepet amat, aku pake sepatu tali, aku ikat kenceng kenceng agar kakiku #eh sepatuku nggak lepas kemana mana.

Purtoerico alias Purwokerto nebeng wifi di kos temen.
Flamboyan, 24 hari sebelum bulan April Moop

1 comment:

  1. memanipulsi emg tidak dianjurkan , tapi merwat itu hrus ...hehe

    kakinya emg mungil .... pasti wajahnya jg mungil dan imut ,,,, :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...