Sunday, February 2, 2014

Gak Kuat Jalan

Masih bahas kegiatan mengisi liburan semester juga nih, ceritanya aku ke Bandung mau nyekar di makam mbah kakung ku, dan selesainya aku berniat buat pergi cari novel dan buku kuliah ke togamas. Di musim liburan kali ini cuaca di Bandung seperti biasa lumayan bikin rambut di tubuh terangkat, apalagi kalo udah kena terpaan angin, berasa angin di Puncak. Nah, saat itu aku diantar bulik (adik perempuan dari ibuku) karena aku memang tak hafal jalanan untuk ke togamas. Pas di kasir togamas.

"Mpi, mau beli minum gak? noh ambil aja."
"Gak usah bul, gak haus kok."
"Eh, sok ambil aja nanti haus baru kerasa loh."
Akhirnya aku menyerah dan ambil salah satu botol air mineral berbungkus hijau.
"Ini aja bul."
Pulangnya kami berniat untuk beli sipcy wings di richeese, jadi buat menghemat naik angkot biar gak naik angkot 2 kali, kami memutuskan untuk jalan, dan lumayan agak jauh, yah itung-itung sambil menikmati udara segar.

"Mbak revi, kita jalan dulu aja ya biar gak usah naik angkot 2 kali."
"Ya, gak papa bul."
Aku sih biasa jalan jarak jauh, karena sejak dulu sampai SMA aku sering banget diajak jalan sama ibu dan lumayan jauh loh, dengan derap kaki ibu yang cepet banget. Jadi aku memang udah terlatih untuk jalan jauh.

"Nah, masih harus jalan kesana mbak, hehe agak jauh sih lumayan."
Sambil menunjuk ujung jalan dekat sebuah bank BRI Syariah.
"Wah, gak masalah bul. Kakiku udah terlatih kok."
Dengan pedenya aku bilang kaya gitu. Pas sampe jalan pusdai, aku udah ngerasa capek banget, kayaknya ini gara-gara kakiku sekarang memang udah jarang banget olahraga, jadi jalan cuman beberapa kilo aja udah kewalahan. Jadi malu banget, tadi bilang kakiku udah terlatih.
"Nah, di ujung jalan pusdai baru kita naik angkot, masih kuat kan?"
"Masih dong, tenang aja bul."
bohongku semakin menjadi-jadi, padahal kakiku kayaknya udah teriak-teriak buat istirahat dulu. Pantes aja tadi bulik minta aku beli minum dulu. Ini dia alasannya.
Akhirnya gak kerasa kita sampai juga di ujung jalan pusdai, dan ketemu juga tuh angkot caringin-dago yang udah kakiku tunggu-tunggu.
Rasa sesal semakin membubung, mengingat kakiku biasanya kuat loh berjalan lama. Dari dulu tempat lesku juga cukup jauh, jadi jalan 1 atau 3 kilometer udah jadi makanan sehari-hari. Tapi ternyata ketika aku gak jalan jauh sekian lama, kakiku jadi gampang lelah. Ini jadi sebuah tantangan sekaligus hutang buatku, jalan itu olahraga yang paling ringan dan harus mulai ku biasakan lagi. Tapi seriusan deh, waktu itu aku udah gak kuat jalan.





No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...