Saturday, August 25, 2018

Suka Duka Mencintai Dalam Diam


Assalamualaikum.

Pernah merasakan cinta dalam diam? Ciyeeee....
Gimana rasanya? nyesek? perih?

Udah kaya luka disiram air laut, bahasa sundanya singsereset alias pedih, perih, sakit termehek-mehek. Tapi dibalik rasa nyesek dan pedihnya itu, terkadang ada sisi perasaan yang unik yang hanya bisa kita dapatkan dari mencintai dalam diam. Kenapa aku bisa ngomong kaya gini? Oh honey, you're talking to the master. Well, used to be sih wkwkwk....

Sejatinya, mencintai itu adalah fitrah dari setiap manusia. Cinta juga gak pernah punya arah dan tujuan, gak pernah direncanakan dan mangsanya bisa siapa saja. Disadari atau tidak, kadang cinta itu mirip tipis jelangkung. Datang tak diundang, pulang gak diantar. Nah uniknya, dalam beberapa kasus ada cinta yang gak pulang-pulang, terus aja terpendam dalam lubuk hati yang paling dalam dan bisa reaktivasi kalo ketemu pelakunya.

Terus nih, kalo sinyal dari pelaku kurang jelas atau bahkan gak ada sama sekali, hiks hiks... Alih-alih mengungkapkan apa yang dirasakan akhirnya memilih untuk diam dan meminta kekuasaan tetinggi di Bumi, yaitu Doa sama yang punya hati, siapa? Tuhan.

Setiap orang yang jatuh cinta aku jamin deh, awalnya gak ada rencana buat jatuh cinta. Awalnya mah biasa aja. Ada yang dimulai dari cuman temenan doang, temen belajar kek, temen kerja, temen nongkrong, temen curhat, temen makan, yah temen-temenan yang lain juga deh. Terus, awalnya juga biasa aja tuh, kalo ketemu gak ada deg-degan dan belum ada gemercik-gemercik api asmara. Semuanya serba biasa.

Baca Juga: Berhenti Sedikit-Sedikit Bilang Baper Ke Orang Lain

Tapi eh tapi, lama kelamaan kok jadi lama ya? Eh maksudnya lama kelamaan kok jadi beda ya? "sedihnya kalo cuman kita aja yang merasakan hal ini"

Pada satu titik kamu menemukan bahwa dia itu unik, pokoknya beda dari yang lainnya. karena merasa dia itu unik, akhirnya kamu jadi merhatiin hal-hal kecil yang dia lakukan, terus jadi ensiklopedia berjalan juga.

Kamu jadi orang yang paling tau tentang dia, semuanya kesimpen di memori kepala dengan mudahnya. Beda kalo belajar mah diulang-ulang gak masuk-masuk, lupa mulu, tapi kalo urusannya dia, cepet banget ingetnya. Makanya jadi susah lupa, iya gak?

Lama-kelamaan kamu jadi tau apa yang dia suka, hobinya, film favoritnya, tim captain atau tim iron man, buku yang sering dibacanya, bahkan team sepak bola yang dia dukung. Anehnya lagi, kamu malah jadi ikut-ikutan suka juga. Dengan dalih kalo dikasih kesempatan ngobrol sama Tuhan kamu bisa ngobrol dengan asik dan gak awkward.

Harapannya sih, bisa ngobrol santai sama dia, sambil bercanda-canda ngehe yang ujung-ujungnya bikin kamu cengengesan sendiri.

Tapi kenyataannya, kesempatan ngobrol sama dia bukanlah kesempatan yang bisa didapatkan dengan mudah. Ngobrol dari hati ke hati jadi momen yang langka, kalaupun ada kesempatan, kamu keburu grogi dan akhirnya selalu gagal. Entah kamu yang menghindar ataupun mendadak gagap ketika ngobrol.

Karena ngobrol secara langsung itu rasanya gak mungkin, terus juga peluangnya terlalu sulit, alternatif lainnya adalah kepo lewat media sosial, senyum-senyum sendiri lewat layar LCD. Sambil mbatin, gapapa deh, gak ngobrol langsung, udah ikhlas kok, walaupun cuman bisa natap via layar hape dan laptop. Ikhlas tapi cireumbay gitu. Miris gak sih?wkwkwk...

Lama-kelamaan bahagia bagi kamu itu jadi sangat sederhana, saking teramat mudahnya, papasan sama dia aja girang bukan main, berasa ada kembang api di dada meletup-meletup, kepengennya jingkrak-jingkrak. Jadi sering nungguin di suatu tempat sampe dia lewat, menghitung langkah biar bisa papasan di belokan, diperkirakan sedemikian rupa biar bisa papasan. Eh tapi kalo pas di sapa, malah semaput, #gubrag.


Kalo ada acara/kegiatan yang didalamnya itu ada dia, semaleman bingung nyari baju biar bisa tampil oke, tapi not trying too hard juga. Pengennya sih besok bisa ngobrol, sambil dibumbui harapan bisa pedekate, prikitiw!!!

Pas besoknya, udah nih, udah tampil oke, doi udah dateng, udah hadap-hadapan, saling tatap, tapi gak bisa ngobrol karena gugup, karena ada rasa yang dipendam jadi malah salting ketika ketemu.

Worst scenario, jatuh lah, ngobrol belibet, nabrak sesuatu, kepeleset. Just name it, I've tried it all.

Telingamu juga bisa jadi setajam kelelawar kalo denger topik yang ada hubungannya sama dia. Denger orang lain sebut namanya aja, langsung gelagapan sendiri. Padahal orangnya aja gak keliatan. Udah gitu kamu jadi sering kege-eran, apa-apa yang dia lakukan sering dihubung-hubungin sama dirimu sendiri, seolah semua yang dia ungkapkan itu menjurus semua padamu. Ge-er gak ketulungan.

Pada akhirnya setiap orang yang pernah ngalamin cinta dalam diam menyadari bahwa semua rasa suka dan duka mencintai dalam diam ini akhirnya akan mengantarkanmu pada kondisi pasrah. Kamu harus ikhlas dengan apapun yang terjadi kedepannya.

Mirip bom waktu, tapi semuanya gak bisa kamu duga, yang bisa banget membuatmu sakit tapi gak berdarah, gak tau bakalan kaya gimana deh pokoknya, jadi cuman bisa berdoa, kepengennya sih dia ujung-ujungnya berpasangan sama kamu.

Tapi dalam lubuk hatimu yang terdalam kamu juga harus selalu siap bahwa mungkin bisa jadi orang lain lah yang akhirnya berpasangan dengannya. Terus harus ikhlas lagi.

Ingat,..... gak ada juga kata melepaskan, wong emang belom pernah dimiliki, apa yang bisa dilepaskan? Inilah resiko yang harus ditanggung oleh kamu yang hanya ingin memendam saja.

Jadi, ada positifnya gak?

Dari pengalaman yang aku alami, aku menemukan beberapa hal positif. Ketika mencintai dalam diam, kita jadi lebih bisa memotivasi diri agar selalu tampil yang terbaik. Bisa dari segi penampilan, jadi lebih rapih, bersih dan selalu ingin tampil maksimal. Bisa dari segi prestasi, baik itu dalam akademik maupun pekerjaan, jadi lebih rajin, selalu berusaha untuk jadi yang terbaik.

Well, sebenarnya memang sudah seharusnya kita melakukan yang terbaik dalam segala aspek kehidupan bukan karena seseorang. Semua dilakukan untuk diri sendiri, Tuhan, orang tua atau untuk Bangsa dan Negara.

Menurut opiniku sih, entah bener apa nggaknya. Mencintai dalam diam itu malah membutuhkan energi yang lebih besar, musti kuat dan ekstra sabar. Acungi jempol lah bagi kamu yang masih terus bertahan memendam rasa buat seseorang yang spesial dalam diam.

Semangat memendam!

Perjalanan Tasikmalaya-Bandung, ditengah lembayung senja 25 Agustus 2018

Nih ah aku kasih bonus Peter Kavinsky

Masih mau mendam?

10 comments:

  1. Pernah , malahan 2 kali. .
    Satu waktu STM, satunya waktu kerja.
    Gak asyik banget, merindu sendiri, gak berani ngomong ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Merindu sendiri bakal lebih berat daripada Dilan ya mbak wkwkwk...

      Delete
  2. rasanay sakit ya cinat dalam diam itu

    ReplyDelete
  3. Mencintai dalam diam itu serupa menggenggam pecahan beling, periiiih ����

    ReplyDelete
  4. Emang betul kalo baca buku pelajaran mah gak masuk2 giliran baca isi kehidupan yg kita taksir kayanya hafal bgt hahaaa.. aku sering kaya gitu memendam rasa suka but hasilnya capek sendiri dan lupa sama yg kita taksir.. abis gak di bales sih haha... But itu waktu masih ABG sekarang udh dewasa jadi kalo suka sama org saya cuma bisa berdoa dan merayu sang pemilik hatinya. Semoga dpt jodoh yg terbaik :)

    ReplyDelete
  5. Wah sepertinya mewakili banyak pihak kak wkwk

    ReplyDelete

Mohon tidak menuliskan Link hidup & Spam. Hatur Nuhun
SPAM & LINK Will be deleted!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES