Thursday, October 18, 2018

Jadi, Kamu Nikah Buat Siapa?


Ngebahas tentang nikah dijaman sekarang ini mainstream banget sebenernya.

Karena pertanyaan "kamu nikah kapan?" itu udah jadi hal yang lumrah di masyarakat Indonesia. Mau yang tanya keluarga sendiri sampe yang baru kenalan pun berani banget nanya begituan, kemana tuh yang namanya privacy? duh!

Usia kaya aku gini nih yang jadi sasaran, mid-twenty, baru lulus kuliah, setengah jumlah temen-temen udah pada ngacir ke KUA, seperempat udah nimang anak ke Posyandu, beberapa masih bunting nunggu jabang bayi berojol.

Usia sukses masih nanggung, kaya belom cukup duit, matang dan dewasa juga masih setengah-setengah, hari ini bijaksana besok mendadak egois. Jalan tengahnya selalu aja nikah, udah kaya nikah itu solusi semua masalah.

Luncuran pertanyaan "kapan nikah?" udah jadi lalapan setiap kumpul keluarga, lebaran, atau cuman reuni doang ini jadi FAQ. Belum lagi kalo di nikahan, "kapan nyusul?" Jawabanku seperti biasa, "setepatnya, mohon doanya ya".

Awalnya sih pertanyaan kaya gitu gak terlalu mengganggu, tapi kalo orang rumah mulai ikutan nanya-nanya juga kadang bikin pengen ngerem diri dikamar. Teriak dibantal kaya di film-film drama. Oh God! 


Habis itu dikamar ngitungin temen-temen yang udah pada nikah, dan ngitungin yang belum. Sambil mbatin  "Kok gue belum nikah-nikah ya? Kesasar kemana nih jodoh gue!"

Aku mau cerita sedikit, sebut saja Neng.A. Wajahnya ayu, kulitnya kuning langsat cantik Indonesia dengan rambut hitam legam, masih sangat muda, baru lulus Madrasah Aliyah (Setara SMA), ayahnya seorang alim ulama. Sejak kelas tiga SMA sudah diwanti-wanti untuk langsung nikah setelah lulus sekolah.

Padahal sebenernya Neng. A ini gak mau dulu menikah, ingin menikah mungkin satu atau dua tahun lagi. Ketika sudah berusia duapuluh tahun katanya. Kenapa? Karena dia gak mau pisah rumah dengan orang tuanya, belum mau melepaskan masa lajang, dan banyak hal lain yang bikin dia belum siap untuk menikah.

Termasuk dalam hal berhubungan badan. Ada perasaan takut untuk melakukan hal tersebut, bukan takut yang sekedar takut, tapi memang sangat belum siap untuk berhadapan dengan pria.

Tau apa yang dilakukan orang tuanya? satu bulan persis setelah Neng. A lulus sekolah, dia langsung diojok-ojok untuk menikah segera, 'katanya' karena ditakutkan nanti melakukan zina. Padahal Neng.A dalam posisi tidak memiliki pacar, hanya saja memang memiliki beberapa teman dekat. Biasalah teman dekat anak SMA.

Setiap hari yang dibahas selalu saja tentang menikah, rumah rasanya sudah sangat tak nyaman bagi Neng. A ini. Bukan lagi syurga yang dirindukan, boro-boro baiti jannati, kuping selalu panas kalo lagi dirumah.

Akhirnya demi memenuhi keinginan orang tua, dan demi kenyamanan yang diiming-imingi setelah nikah. Tiga bulan setelah lulus sekolah, Neng. A ini menikah dengan salah satu pria pilihan orang tua.

Dua bulan kemudian, mereka bercerai. :"(((

Lalu, jika sudah begini siapa yang harus disalahkan?

Aku sih gak akan menyalahkan siapapun, kalian yang baca bisa menilai sesuai opini masing-masing. Toh semua sudah terjadi, sekarang hanya bisa ambil pelajaran dan renungan dari kejadian tersebut. Hanya saja, aku kok merasa miris dengan fenomena diatas. 

Kalau kita telusuri alasan Neng. A ini menikah.

Pertama, mungkin dengan memutuskan untuk menikah. Neng. A ini berniat untuk berbakti sama orang tua, karena sayang dengan orang tua, ingin bahagiakan orang tua, sekaligus menunaikan sunah Rasulullah untuk menikah.

Kedua, karena sudah pusing dengan orang tua yang setiap hari ngojok-ngojok untuk segera menikah, walaupun hati belum mau dan belum siap, akhirnya agar semua bungkam, si Neng. A ini memilih untuk menikah saja. Agar orang disekitar gak lagi berisik!

Alasan sebenernya mungkin yang pertama, atau yang kedua, atau bahkan malah campuran antara pertama dan kedua. Satu hal yang pasti, saat ini Neng.A berstatus janda.



Dengan banyaknya komentar orang lain diluar rumah, didalam rumah yang selalu menyuruh untuk segera menikah, atau sekedar bertanya kapan nikah. Ditambah lagi timeline Instagram dengan akun-akun yang selalu kampanye tentang nikah segera, nikah muda, halalkan segera.

Akhirnya pilihan nikah muda langsung digagas dalam waktu singkat. Nikah muda memang tidak selalu salah, bukan hal buruk juga,. Laiya malah menurutku nikah muda itu baik. Tapi gak semua orang siap untuk itu, gak semua orang pas untuk nikah muda, gak semua orang cocok nikah muda.

Dengan adanya gembor-gembor kaya gitu secara gak langsung membuat sebuah presepsi kalo semua orang itu harus segera nikah, kadang tanpa melihat persiapan mental, fisik maupun materi.  Jadi miris aja gitu.

Kondisi kaya gini nih yang bakalan bikin sebuah pemikiran untuk diri sendiri buat cepet-cepet menikah. Padahal ternyata persiapan buat nikah aja masih nol besar.

Ilmu tentang pernikahan belum ngerti, ditanya fiqih munakahat malah cengo, ngurus anak masih planga-plongo, udah langsung aja ngebet dan ngoyo pengen segera nikah. Kan ngeheee...

Apalagi cuman gara-gara cape kuliah terus sekonyong-konyong bilang mending nikah aja deh! Paling sebel gue sama orang macam beginian.

Dikira nikah itu pegadaian, mengatasi masalah tanpa masalah. Udah dianggap jimat yang manjur aja nih kata nikah, pusing ujian pengennya nikah, mau ujian harusnya belajar jupri! Mumet skripsian nodong minta dikawin, skripsi itu dikerjain, rajin revisian. Gak punya kerjaan sibuk ancam pacar ke KUA. Lamar kerjaan dong! malah minta disangoni sama orang lain. Emosi kan gue jadinya.


Nikah itu gak bisa diputuskan dengan buru-buru, nikah juga bukan ajang cepet-cepetan, bukan lomba lari, terus yang paling duluan itu berarti juara, bukan banget. Kalo temen-temenmu udah pada nikah dan kamu belum ya terus? Gak masalah lah! Kalo memang kamu belum nemu yang pas dan cocok.

Nikah itu buatku sebisa mungkin sekali sama orang yang tepat, karena ya naudzubillah banget kalo sampe cerai. Ideal versi aku ya kaya gitu, versi kalian seteraaah, tapi emang situ yakin mau kawin cerai? Aku sih ogah!

(Bagi readers yang mengalami cerai karena satu dah lain hal itu mah beda bahasan ya, every big decision pasti punya alasan dibaliknya. Aku sih siapa sampe bisa nilai keputusan orang lain.)

Tapi kan awalnya pasti pengen pernikahan yang long lasting sampe ajal memisahkan. Nggak pegat-pegatan.

Menikah itu buatku juga seumur hidup, dan hidup itu akan terus berubah seiring dengan barjalannya waktu. Yang berubah bukan hanya diri sendiri, tapi pasangan juga. Mau gak mau harus saling mengerti, harus banyak menerima, dan pastinya gak akan sebebas dulu. Butuh banyak sekali pertimbangan.

Jangan sampe mau nikah cuman gara-gara gak tau mau ngapain lagi, atau karena temen-teman udah pada nikah, lalu jadi kepengen buru-buru nikah, atau pula karena ditanya orang-orang melulu akhirnya maksa buat segera dinikahin.

Jadi, kamu nikah itu buat siapa? buat menuhin permintaan orang-orang? buat gaya-gayaan? biar sama kaya temen-temen?

"gak tau buat siapa, ya mau nikah aja, pokoknya mah yang penting nikah dulu soalnya gak tau lagi mau ngapain." *ebuset*

Atau memang murni buat diri sendiri? Murni memang sudah saatnya, sudah siap secara mental,  materi, fisik, biologis yang juga sudah membutuhkan, dan terpenting sudah menemukan orang yang tepat.

 Kalo gitu sih, go ahead nikah aja.

Jadi sebelum nikah, baiknya tanya dulu sama diri sendiri. Nikah ini buat siapa? Kalo cuman buat menuhin keinginan orang banyak, atau hanya ikut-ikutan mah mending dipikir-pikir dulu.

Sebenernya topik yag aku bahas ini bukan buat orang lain juga sih, malah buat aku sendiri. Aku nikah buat siapa? *nanya sendiri*

Bandung, 18 Oktober Nongkrong di Istana Plaza Sendirian setelah perang di klik iship, rasanya plong kaya bucat bisul 2018

10 comments:

  1. Bener banget ini mbak.. gak jauh-jauh, keluargaku sendiri ada yg udah nikah lulus SMA (laki-laki). Begitu dia punya anak, seperti belum siap menjadi Bapak (secara mental). Galaunya masih kayak Abege, dan berakhir bercerai.. Dan banyak disekitarku yang curhat-curhat gak jelas soal rumah tangga karena awalnya dia pikir menikah itu yang indah-indah saja. Cara menghadapi masalah , cara bersikap setelah berkeluarga belum masuk ke dalam kurikulum pikirannya. Jadi wae ngegalaaau.. 🙄🙄🙄🙄🙄🙄🙄🙄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaaa mba evva, ini soalnya kejadian di tetanggaku juga. Usia masih muda belia, gara-gara diojok-ojok untuk nikah terus sama orang tua, akhirnya buru-buru nikah. Padahal ternyata belum siap apa-apa, salah satunya belum siap mental. Akhirnya 2 bulan post nikah langsung cerai, habis itu ngebalikin panah ke orang tuanya (dulu kan kalian yang nyuruh nikah buru-buru, nih hasilnya!). Duh, kan miris ya sama fenomena seperti ini.

      Delete
  2. sabar ya mbak
    semua ada saatnya
    salam kenal :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah saya berusaha sabar mbak, mohon doanya :) and also salam kenal juga, makasih sudah mampir kemari.

      Delete
  3. aku mah jarang nanya seperti sama orang lain takut jd beban krn aku saja sekaarng ditanya kapan mantuuuuu, setiap ketemu orang, sbelumnya anaknay sdh keraj belum, sebelumnya sdh lulus belum.

    ReplyDelete
  4. saya suka kesel mbak ditanyain kapan nikah. sebagai pria pemilik wajah baby face usia 25 saya rasa masih bisa nunda nikah. maksudnya ya ga pengen nikah dulu. masih mau nikmati masa lajang, apalagi saya masih punya cita2 bangun rumah ortu dan jalan ke luar negeri.

    fix deh, akun2 yang berkampanye nikah muda itu saya unfollow. ganggu beuut.

    yg nikah itu kita, kenapa org pada sewot ya, seakan menghakimii kalau kita udah telat nikah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, sepakaaaaat banget. Menikah bukan urusan mudah, jadi harus banyak pertimbangan.

      Delete
  5. Sabar mba. dari pada pusing mending kita nikmati hidup dengan jalan-jalan atau refresing aja yuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah selama ini saya berusaha sabar kok. Bacanya serius amat mas, wkwkwk... Alhamdulillah selama ini selalu jalan-jalan dan refreshing juga kok. Thank you for your concern.

      Delete

Mohon tidak menuliskan Link hidup & Spam. Hatur Nuhun
SPAM & LINK Will be deleted!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES