Monday, October 8, 2018

Berburu Golden Sunrise di Puncak Sikunir

Gambar diambil di sini
Empat tahun yang lalu, dataran tinggi ini pernah menjadi sebentuk mimpi, cita-cita yang aku endapkan bersama doa. Aku berikrar suatu hari nanti, akan mendaki dan berdiri disini, menikmati Golden Sunrise terindah se-Indonesia.

Menghirup dinginnya aroma pagi yang dihangatkan mentari, bermandikan embun yang membuat bulu kuduk berdiri karena dinginnya yang menancap. Mendaki pelan-pelan sambil berharap waktu bisa meberikan kesempatan untuk sejenak melepas semua penat.

Setelah penantian 1000 hari lebih, akhirnya mimpi itu aku bayar lunas.

Iya, sesuai dengan judul, aku berbicara tentang Puncak Sikunir dan Golden Sunrise yang jadi primadonanya. Hampir semua orang yang datang ke Sikunir ya tujuannya cuman itu, berburu Golden Sunrise. Berdoa disepanjang tangga pendakian supaya ketika di puncak tidak tertutup awan mendung, agar matahari bisa muncul malu-malu.

Saking niatnya pengen liat sunrise di Sikunir, kami (aku dan dua belas temanku) berangkat pukul 12.00 am dari Purwokerto. Dengan perkiraan estimasi waktu kita bisa sampai di tempat pendakian pukul 04.00 pagi. Shalat subuh disana, lalu tancap mulai naik mendaki.

Ngantuk banget dong berangkat jam segitu?

Iyalah, gak usah ditanya, ngantuk sampe pengen pingsan ngejoprak. Makanya sesudah shalat isya, sekitar jam 8 malam saranku mending tidur dulu, pasang alarm yang banyak, maksimalkan volume hape, kalo bisa pake efek getar yang mengguncang, terus iket hapenya di tangan biar gak bablas ketiduran jam 12 malem nanti.

Untungnya aku berangkat serombongan, jadi kalo aku pelor, ada temen yang bangunin sambil nyiram pake air. Kalo masih belum bangun, dikepret juga boleh. Kepret duit segepok maksudnya. muehehehe...

Baca juga: Taati Aturan Ini Jika Ingin Berfoto di Candi Borobudur

Perjalanan Purwokerto-Wonosobo sangatlah mulus dan lancar, tidak terganggu oleh macet, apalagi polusi kendaraan. Jalanan sangat lengang, mobil hanya satu dua yang lewat berlawanan, semakin jauh perjalanan mendekati Wonosobo, hawa pun semakin lama terasa semakin dingin.

Udah deket nih sama Dieng kalo udah dingin kaya gini.

Kami berhenti sebentar di alfamart, ada yang buru-buru ngincer wc (termasuk aku). Dingin coy, jadi pasti pada beser semua. Jangan lupa siapkan konsumsi buat disana nanti, kami bawa air minum masing-masing biar kalo haus bisa langsung teguk, gak usah nyari sungai atau mata air. *solutif sekali*

Kami mengandalkan google maps buat sampe ke Dieng, tapi aku kasih nih ancer-ancer biar gak terlalu buta banget. Patokannya dari alun-alun Wonosobo, terus ambil jalur ke jalan Dieng. Ikutin aja terus jalan itu sampai bertemu di pertigaan Dieng lalu ambil jalur ke kiri, telusurin jalannya sampai ke lokasi wisata bukit Sikunir.

Sampai di Dieng tepat pukul 04.00 pagi, masih pagi gini ternyata tempat start pendakian udah rame banget kaya pasar, yang jualan juga penuh sesak, ada yang nawarin teh anget, kopi, mendoan anget yang digoreng dadakan itu, tapi bukan tahu bulat, asal gak minta es kepal milo aja. Aku jawab dengan tegas, gak ada!

Pakai jaket yang tebal, suhu disini bisa sampe 5° C bahkan pernah 0° C


Hawanya beneran dingin, keluar mobil langsung buru-buru pake kaos kaki, sarung tangan, syal, upluk, jaket aja aku dobel sama sweater tebel. Jangan lupa pake sepatu yang nyaman, kan nyari pasangan aja harus nyaman dulu baru lanjut. Ihirrr...

Sambil nunggu adzan subuh, kami satu sama lain berdekatan mesra saling menghangatkan, kondisi dingin kaya gini emang harus gitu. Maksudku menghangatkan tubuh dengan kopi dan teh hangat bareng-bareng. Ih mikir apaan kalian!

Shalat subuhan disini juga ternyata nyaman banget, jangan dikira bakalan shalat di tanah basah, atau ditengah rerumputan. Area perkumpulan untuk para pendaki ini menyediakan mushala yang cukup nyaman buat shalat berjamaah. Nyari mushala tinggal melipir ke pojokkan, walaupun lokasinya memang agak di pojok, tapi keliatan jelas kok. Gampang ditemukan, gak kaya jodoh!

WC dan tempat wudhu juga disediakan bebas, siapa aja bisa pake, kamu yang non-muslim aja kalo mau pake wc gak ada larang kok. Bagi yang muslim tinggal ambir air wudhu disini, gak usah mikir harus nyari sungai buat wudhu. Apalagi ribet-ribet musti tayamum, gak usah, beneran gak usah.

Pernah rasain wudhu pake air kulkas? Kurang kerjaan banget dah!

Nah, disini gak usah pake air kulkas, kamu bisa banget rasain sensai air sedingin es mengalir asli dari dataran tinggi Dieng. Dinginnya gak usah diperdebatkan lagi, dijamin lebih dingin dari air kulkas! Tapi seger bukan main, mataku yang masih kinyip-kinyip ngantuk bisa langsung melek jadi seger-ger, bugar dengan sekali siraman.

Airnya santai gitu, mengalir memasuki pori-pori yang berhasil membuat bulu kuduk berdiri semua. Laras-laras dingin penyangga pagi yang asli sampe ke tulang. Brrrr.... 

Oiya, tips lagi nih buat kalian cewek muslim yang berniat kesini. Jangan lupa bawa mukena, di mushala sini memang udah menyediakan mukena tapi berhubung jumlah pendaki juga bejibun banyaknya, hematku sih bawa sendiri biar gak antri lama-lama.

Terus rasain deh shalat dari ketinggian 2.263 mdpl, sensasinya bener-bener syahdu dan khusyuk. Berasa lebih dekat dengan Gusti Allah, ditemani semilir angin yang bikin bergidik, dibalut mukena hangat ditengah sujud, semakin menambah nikmatnya shalat.

Sebelum berangkat mendaki, jangan lupa doa dulu. Lupa mantan boleh, lupa doa jangan! Kamipun membentuk lingkaran lalu aba-aba untuk berdoa diluncurkan. Saling tertunduk, sambil seraya mengangkat kedua tangan, kami berdoa meminta keselamatan, kesehatan, kekuatan, kewarasan dalam mendaki.

Mulailah pendakian.

Sebelum aku jelaskan lebih lanjut, bagi kalian yang belum pernah ke Sikunir, jangan dulu berpikir bahwa medan pendakian kaya di film 5 cm, bebatuan, tanah yang terjal, pasir licin dikelilingi oleh jurang kanan-kiri.

Bukan, sama sekali bukan. Medan pendakian ke Sikunir ini sama sekali nggak sengeri yang dibayangkan. Bukan juga arena pendakian yang memakan waktu berhari-hari sampe harus bawa peralatan berkemah seperti tenda dsb.

Medan pendakiannya berupa undakan tangga dari bebatuan yang disusun sedemikian rupa untuk keselamatan pendaki. Memang sih, sisi kanan atau kiri ada jurang yang menganga. Jadi walaupun gak sengeri yang aku bilang, tetep aja ada bahayanya juga. Tapi tenang, ada pegangan di setiap sisi kok, supaya kita nggak jatuh.

Pakai masker! selain cuaca dingin, track juga berdebu.

Kalau sudah melewati ratusan undakan tangga, jalanan berubah menjadi tanah kering dan beberapa semak serumputan yang tinggi. Disini medan lumayan berdebu jadi saranku juga sebaiknya memakai masker sebelum naik.

Oiya, ketika mendaki itu suasana masih gelap gulita jadi bawa senter atau pake flash dari hape. Makanya sebisa mungkin kondisi hape full charge, buat membantu melihat jalan dan tentunya untuk foto-foto lah, of kors.

Track Sikunir ini menurutku masih ringan banget. Selain sudah disediakan tangga, jaraknya juga gak terlalu jauh. Bahkan menurut pendaki yang lain kalo lagi lenggang, dengan 30 menit aja udah sampe puncak. Kecuali kalo pas rame kaya aku kemarin, satu jam baru sampe puncak karena harus antri.

Buat kamu yang rombongan, stay close with each other. Jangan pisah rombongan karena suasana pendakian crowded banget, banyak orang. Segrup pendakian harus saling nunggu, saling bantu kalo ada salah satu temen yang gak kuat mendaki dan mau istirahat. Prinsipnya alon-alon asal kelakon.

Baca Juga: Keindahan Pantai Pasir Putih Nusakambangan

Semakin lama mendaki, kita disuguhi alam Indonesia yang luar biasa indahnya. Asli deh, pemandangannya keren! pepohonan dan dahan-dahan yang rimbun membentuk atap yang menyejukkan.

Suasana tenang diiringi cicitan burung yang sesekali bersautan satu sama lain. Merdu luar biasa, bahkan gesekan antar pohon aja bisa membuat melodi yang berhasil menenangkan jiwa. Kadang sampe lupa kalo ini tuh Indonesia, tanah Wonosobo, punyanya pulau Jawa.

Belum selesai sampai disitu, di puncak pendakian alias puncak Sikunir kita disambut dengan hamparan langit lepas. Menyambut dengan gagah perkasa, mewah banget. Iya mewah, karena dihadapanku itu adalah hamparan negeri diatas awan yang sering disebut-sebut orang.

Kami dan para pendaki lain mulai dengan sabar menunggu munculnya Golden Sunrise yang selama ini dijadikan tujuan. Sampai akhirnya kita semua menyadari kalau langit pagi ini tertutup awan tebal. Sunrise yang ditunggu-tunggu enggan muncul sampai waktu menunjukkan pukul enam pagi.


Gambar diambil dari sini
Mungkin kalo punya kesempatan dapetin Golden Sunrise bisa liat ini secara langsung yah.
Saat itu Tuhan belum menghendaki para pendaki untuk menikmati ciptaanNya. Perburuan kami mendapatkan Golden Sunrise bisa dibilang gagal. But, that's okay. Kami sama sekali gak merasa sedih, apalagi kecewa. Siapa yang berani kecewa dengan alam? ketika alam sudah memberikan segalanya untuk manusia.

Kami malah pulang sambil cekikian, bahagia sampe ubun-ubun karena bisa tiba di Puncak Sikunir, bahagia bisa menikmati alam yang menyambut begitu ramah, bahagia bisa foto-foto bermandikan embun pagi, bahagia bisa dingin-dinginan bareng diatas awan. Asal bareng-bareng semuanya terasa indah.

Kami pun percaya Golden Sunrise Sikunir ini akan tetap indah di esok hari, akan selalu cantik dan menakjubkan sesuai namanya, Si Kunir.

***





Ketika turun, harus berjubel-jubelan lagi dengan orang-orang karena harus antri. Berhadapan lagi sama debu yang beneran menuhin sepatu dan jaket. Tapi kami tetap semangat.

Semangat, kenapa? karena dibawah sana mau isi perut yang mulai meronta minta dikasih makan. Apalagi tadi pas mendaki udah diwanti-wanti suruh nyobain baby kentang khas wonosobo.

Cuman kentang biasa, ukurannya kecil-kecil, dibakar terus dikasih bumbu rempah, tapi beneran bisa bikin senep, asli enak dan telen-able. Bareng sama mendoan anget dan lombok ijo yang pedesnya nendang abis!


Buat sarapan aku pesen indomie kuah rasa soto. Itu cuman indomie doang, gak pake bakso, sosis apalagi rendang batako. Murni cuman indomie kuah rasa soto, dimakan bareng lombok. Yang bener aja, gitu doang bisa jadi enak banget woy!

Pas sendokan pertama masuk mulutku, untaian mienya itu, beugh! pernyataan kalo syurga bisa dinikmati dimulut itu beneran aku percaya deh. Lagi dingin-dingin minta dipeluk, eh nyeruput kuah mie yang asapnya mengepul ke udara. Asli kuah indomie rasa soto ini juara! kuahnya sampe habis diuyup gak bersisa. Ini sih laper doyan apa kesurupan? Semuanyaa!

Cuman indomie pemirsa. tapi kok bisa jadi kaya gini?

Karena tempatnya emang pas banget, temen-temen yang barengan makan juga goks abis. Makanya semua jadi terasa nikmat. Semua bahagia, aaaak.... uwuwuwu.








Kami memang gak berhasil mendapatkan Golden Sunrise, tapi kami bahagia bisa menjajaki Puncak Sikunir. Asalkan bersama, sama kalian Pinter Mancing!

Credit: Kebanyakan foto hasil jepretan dan arahan Fissura Oni Photography by Onika Adi Wijaya

Sukabumi, 08 Oktober 2018

Kepada langit kusampaikan cinta yang begitu besar untuk Indonesia, negeri dengan berjuta hamparan syurga yang tersebar disetiap penjuru pulau, negerinya para pejuang yang doanya selalu terselip dalam setiap langkah.

Hari ini aku belajar untuk semakin mencintai alam, belajar untuk menjaga kelestariannya, belajar menghargai indahnya dan belajar bahwa ternyata gagal tidak selalu buruk, karena dibalik sebuah kegagalan, Gusti Allah telah menyiapkan kebahagiaan.

Udah keliatan bijak belum?

23 comments:

  1. Pengen aku mba..nyoba naik ke si kunir ini...tapi bingungnya karena mesti bawa anak.


    Nunggu anaknya gedean deh kayaknya..

    ReplyDelete
  2. Waduh, sayang sekali..
    Memang kalau cari sunrise bakal selalu berharap-harap cemas, khawatir kalau cuaca berkabut..

    Apalagi kalau dini hari kan nggak kelihatan kondisinya gimana...

    Hmm.. saran mbak..
    Kalau mau cari sunrise, waktu terbaik Juni-September.. InsyaAllah cuacanya bersahabat untuk sunrise..

    ReplyDelete
  3. Pngn ksana lg mba semoga nnt ksana lg udh sm suami mba

    ReplyDelete
  4. Dina juga mau lg dong kesana bersama teteh revi dan mba isnainips

    ReplyDelete
  5. Seperti anya bilang, aku menemukan tempat ketika kangen kalian, hehehehe

    ReplyDelete
  6. seru banget kak..cm aku gk kuat tuh dinginnya pasti ..pernah 0 drajat beku bgtt dong

    ReplyDelete
  7. Kami sediakan paket wisata. Puncak kayangan, curug Gunung putri dan curug kyai kate

    ReplyDelete
  8. Udah lama banget pengen main kesini tapi belum kesampean mulu huhu

    ReplyDelete
  9. Fotonya keren-keren banget ini.. cantik.

    ReplyDelete
  10. Uwaah 0-5°c ga kebayang dinginnya gimana~ di bandung aja pagi2 masih selimutan aku mah. Hihi. Nice sharing teh.. Jadi pengen kesana lihat golden sunrise nya

    ReplyDelete
  11. pasti itu dingin bangettt,seru ya bisa jadi rekomendasi nih

    ReplyDelete
  12. Terakhir kesana 2 tahun lalum tepat pas 17 agustus. Penuh banget. Apalagi pas turun, napas aja susah. Pas mau turun aku babacaan aja soalnya serem banget bbrapa org ada yg jatuh hhu.

    ReplyDelete
  13. tips dari suamiku yang anak gunung: selain popmi/indomi, coba kalau naik ke tempat adem/gunung gitu bawa buah pear deh. enak di makan di sana wkwk. Aku nggak suka pear, tapi kalau dimakan di puncak gunung jadi enak. hahaha

    ReplyDelete
  14. Dieng emang dingin beudd.. Terakhir ke sana 2 taun lalu pas hanimun, tapi ke gunung Prau, bukan ke Sikunir nya, nanti kalau ke Dieng lagi pengen ke Sikunir nya ah

    ReplyDelete
  15. Hai anak gunung! Jadi kangen ngegunung deh :)

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah teh, bisa tadabur alam ke sikunir.hihi
    Bulan kemarin aku diajak temen kesana, tapi ga ikut karna ada perlu.
    Jadi sampe sekarang masih penasaran deeeh

    ReplyDelete
  17. Wih keren aku ingin mencoba jadi anak gunung tp masih takut aja tp liat orang orang makin penasaran

    ReplyDelete
  18. Teh untaian kalimatnya indah banget sih. Trus perjalanannya seru abis, ah jadi mau ngegunung lagi setelah sekian lama wkwk. Nice article teh

    ReplyDelete
  19. Waaah kayaknya seru banget! Jadi kangen deh udah lama ga naik gunung hehe

    ReplyDelete
  20. Kampung halaman ayahku di Temanggung, literally deket sama Wonosobo tapi aku belum pernah ke Dieng hahaha..

    Untung perginya ramean jadi nggak gondok banget nggak dapet sunrise. Kan bisa saling menghibur ya. Mudah2an aku juga kesampaian bisa kesana. Thank you for sharing ��

    ReplyDelete
  21. mantul yaaaa.. pemandangannya luar viasa kerennya😍😍

    ReplyDelete
  22. perjuangannya asik ya untung rame2 seindah itu ya lukisan Allah mah, kagum

    ReplyDelete

Mohon tidak menuliskan Link hidup & Spam. Hatur Nuhun
SPAM & LINK Will be deleted!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES