Thursday, September 13, 2018

Taati Aturan Ini Jika Ingin Berfoto di Candi Borobudur


Matahari lagi persis banget diatas genteng waktu aku turun dari mobil.

Fiuuuh....Sampai juga akhirnya di Candi Borobudur. Iya, Candi yang pernah masuk kedalam 7 Keajaiban Dunia itu, wisata milik Magelang dengan kemegahannya yang selalu berhasil merayuku untuk kembali.

Jadi, beberapa hari yang lalu bertepatan di akhir bulan Juli aku berkunjung kembali ke Candi Borobudur. Terakhir kesana kalau tidak salah di tahun 2012. Udah lama juga ya ternyata. Terus kukira semua masih sama aja, sama seperti tahun terakhir berkunjung kesini. Eh... ternyata nggak loh.

Wisata Candi Borobudur kini memiliki potret yang lebih segar dengan penataan yang lebih rapih. Perbaikan, renovasi, disekitar candi memang masih ada dan terus berjalan dalam rangka meng-upgrade sarana prasarana untuk pengunjung. Tapi itu semua sama sekali nggak merubah indahnya lokasi di sekitaran candi.


Disepanjang jalan dipenuhi banyak hiasan yang membuat ramainya pengunjung kian semarak. Maklum kemarin masih masa liburan buat anak sekolah, jadi suasana cukup ramai. Eh ramai banget malah.

Baca Juga: Keindahan Pantai Pasir Putih Nusakambangan

Sama kaya wisatawan pada umumnya, setiap berkunjung harus ada yang dibawa pulang. Di era digital seperti sekarang, selain oleh-oleh yang dibawa pulang tentunya harus bawa hasil jepretan foto biar bisa sombong ke tetangga, dikenang dan diceritakan sama anak dan cucu, jadi momennya bisa terus tertangkap dalam bingkai.

Se-klise itu kah? Nggaklah, bukan untuk semua diatas. Pastinya buat feed di instagram, buat foto profil whatsapp, atau kalo buatku jadi bahan buat postingan di blog hahaha... Buat apa ajalah, gak ada yang ngatur juga kan, bayar pake uang sendiri, pake kamera sendiri, jadi ya terserah deh buat apa aja. Suka-suka dong...

Nah, sebelum pembahasanku melantur kemana-mana langsung aja deh.

Jadi, ini dia beberapa aturan yang diterapkan oleh UPT Taman Wisata Candi Borobudur yang harus diperhatikan oleh para pengunjung.

1. Dilarang Memasukkan Tangan Kedalam Stupa

Ingat dengan mitos yang katanya bisa sukses bila  memasukan tangan kedalam stupa candi yang di tingkat atas?

Nggak ingat? atau malah gak tau. (pikun atau kuper nih?)

Well, jadi dulu waktu aku masih usia 7 tahunan, mitos ini masih dipercayai, dan banyak orang yang tau. Buktinya waktu itu banyak pengunjung yang memasukkan tangan, katanya biar sukses, biar beruntung, biar panjang umur, dan biar-biar yang lain.

Kalo kalian masih gak tau, ya mungkin bagus, berarti keluarga dan orang disekitar kalian nggak ngerti hal-hal 'mistis' yang dianggap mitos macam diatas. Atau mungkin malah gak bagus, karena berarti main dan ngobrolnya kurang jauh, jadi deh gak tau wkwkwk...
*no offense*

Pokoknya dulu tuh memasukkan tangan kedalam stupa itu sering banget dilakukan sama wisatawan, termasuk aku yang dikomporin sama papaku. Masih polos juga, jadi manut-manut aja.

Nah, sekarang udah gak boleh ya masukkan tangan kedalam stupa candi.

Pas aku kesana kemarin, saat berada diatas Candi, memang ada 2 dari 72 stupa yang dibuka.Entah sengaja dibuka untuk renovasi atau memang hilang, sejujurnya aku juga gak tau. Semoga karena sengaja dibuka.

Tau sendiri kan, sudah bertahun-tahun momok pencurian patung-patung serta kepala candi yang memang marak dijual belikan oleh oknum-oknum tertentu yang nggak bertanggung jawab. Oiya, walaupun sekarang dilarang untuk memasukkan tangan kedalam stupa, tapi masih boleh kok foto di luar stupa.

2. Dilarang Mencoret-coret Tembok Candi

Ini jelas yah, jangankan tembok candi. Tembok rumah aja dilarang dicoreti sama mamak. Apalagi tembok tempat bersejarah, tempat beribadah yang jadi icon Negara Indonesia. Tau diri dong ya, bagi para anak alay yang hobi banget coret-coret disembarang tempat. Candi Borobudur bukanlah salah satunya.

3. Tidak Boleh Duduk dan Memanjat Diatas Stupa

Tau kan, kalo Candi Borobudur itu dibangun tanpa menggunakan semen. Murni dari Bebatuan yang disatukkan sedemikian rupa sehingga menjadi bangunan yang menjulang tinggi. Tahun berganti tahun bangunan pun semakin bertambah tua, hingga tak menutup kemungkinan pondasinya mulai rapuh dan banyak dari beberapa batu yang rusak.

Jalan di candi aja aku udah ginggiapeun (read: deg-degan) takut aja gitu tiba-tiba runtuh, kan ngeri. Apalagi dipanjatin. Kalo mau manjat, agustus tahun depan aja sonoh; Panjat Pinang.

4. Jaga Keselamatan Diri

Nggak worth it deh serius, cuman untuk dapetin foto yang instagramable tapi memertaruhkan nyawa sendiri. Apalagi kalo kondisi candi borobudur yang lagi rame dan hiruk pikuk penuh lautan manusia, semakin rawan jatuh, kesenggol, kesandung. Duh kan ngeri abis kalo jatuh dari candi. Pokoknya inget aja deh, jangan bahayakan diri sendiri cuman untuk dapetin like.


Mungkin 4 aturan ini aja yang aku temukan ketika kemarin sempat berlibur di Candi Borobudur. Aturannya simpel banget, dan mudah kok untuk dilakukan. Jadi jadi ngeyel, mau sok-sokan jadi rebel cuman buat dapetin foto kece.

Baca Juga: 7 Spot Favorit di Museum Angkut Kota Wisata Batu Malang

Lagipula ya, kasian juga tuh para pengurus candi yang ngawasin gerak-gerik kita, cerewet larang ini dan itu ditengah teriknya matahari sampe mulutnya berbusa.

Hargain juga mereka, yang sudah mau bekerja untuk menjaga kelestarian budaya dari tangan-tangan jahil. Cape tau ngelarang hal yang sama berulang-ulang, cuman karena wisatawan yang bebal nggak mau baca dan susah nurut. Soalnya nih ya, gak sedikit pengunjung yang masih melakukan pelanggaran dalam berwisata di Candi Borobudur.

Dikasih tau jangan manjat tetep aja manjat, terus beraninya kalo pengurus candi meleng dikit. Kan aku kesel ya ngamatinnya juga. Paling cuman bisa ngingetin doang pake mulut, kaya apa yang dilakuin petugas pengawas candi. Selebihnya gak bisa ngapa-ngapain, pengennya sih nampol tapi kan ya masa coba?...

Atau dibilang jangan duduk di stupa candi, eh ada aja tuh anak alay yang kekeuh duduk sambil ngeburu-buruin temennya buat foto. Dilarang sekali masih juga ngeyel, sampe akhirnya ada loh pengunjung yang diancam suruh turun.

Dulu ASI nya kuah tahu kali yah...

Dan juga, Candi Borobudur kan merupakan tempat ibadah bagi mereka yang beragama Budha. Seperti agama kita sendiri ingin dihormati dan dihargai oleh orang lain, begitupun mereka yang menganut agama Budha. Ingin juga dihormati tempat ibadahnya, seperti aku ingin masjidku dihormati.

Nggak ngomong sompral, masuk dengan cara yang sopan dan menaati peraturan yang sudah diberlakukan. Sama lah kaya di masjid juga, ada beberapa masjid besar yang memiliki peraturan jika masuk harus menutup aurat, jangan berteriak-teriak didalam masjid, handphone di silent ketika shalat berlangsung.

Buatku ini berlaku juga di tempat peribadatan agama lain. Kita semua ingin hidup saling menghargai dan harmonis.

Karena sejatinya bermodal foto Instagram untuk mendulang likes dengan mengabaikan aturan-aturan agama dan adat setempat rasanya terlalu rendah. Apalagi kalau sampai membahayakan nyawa sendiri. Kayanya kita gak diajarkan hal begitu sama ibu pertiwi.

Sesimpel saling menghargai, malah menurutku seharusnya aturan ini sudah ada sejak dahulu. Agar wisatawan gak datang dan berlagak semau dewek. Atau mungkin memang udah ada sejak dulu tapi dulu gak ketat? Nggak tau deh.

Eh kok jadi jauh kesini ya topiknya, padahal kan cuman mau bahas aturan berfoto di Candi Borobudur. Yasudah lah gapapa yes...

Sekarang ijinkan aku nge-spam hasil-hasil foto yang diambil sama adekku, sebenernya semua foto emang doi yang ambil. Udah buat postingan di blog, masa hasil jepretan gak di post, sayang memori lah. Nih, nih, hasilnya... Bagus-bagus kaaaaaaan? Iya laaaah, jelaaaaaaaaaaaas.... *kibas poni*

Difoto doang, raut mukanya bahagia banget kan? apalagi kalo dilamar, eym...



Bandung, 13 September Merindu tak berkesudahan 2018

6 comments:

  1. tetep perkasa borobudur, mungkin tambah indah disekitarnya. banyak spot foto ya mbak disana?

    ReplyDelete
  2. Mungkin sekarang g boleh masukkin tangan ke dalam stupa biar g ada tekanan berlebih di sana, supaya awet stupanya..

    Yang jelas, betul kalau candi ini memang tempat ibadat suci umat Buddha sehingga umat lain yang berkunjung pun harus turut menjaganya dengan berlaku sopan..

    ReplyDelete
  3. Dulu penasaran banget waktu memasukkan tangan ke dalam stupa. Zaman masih anak-anak, ikut piknik sekolah.

    ReplyDelete
  4. Terakhir kesana pas honeymoon kedua, 2015,kangen dehhhh pengen kesana sama anak, tfs mba😊

    ReplyDelete
  5. Seumur2 baru sekali doang ke borobudur, pas puasa pula. Mana panasnya puuuoool hahahaha. Untung masih kuat sampe buka. Yg masukin tangan ke stupa, dr dulu udh diwanti2 papa, itu jatuhnya menyekutukan Allah. Percaya sama hal2 begitu. Sukses rezeki dari yg di Atas :) . Makanya aku ga prnh masuk2in tangan ke stupa :p. Dan sama mbaaa, aku tuh sebelnya udh diubun2 kalo liat anak alay manjat2in stupa. Geblek banget memang.. Mending hasil foto bagus, gaya nya aja norak beuud -_-. Kalo sampe ada temenku yg posting foto begitu, mnding aku unfollow deh. Malu punya temen ga tau aturan gitu -_-

    ReplyDelete

Mohon tidak menuliskan Link hidup & Spam. Hatur Nuhun
SPAM & LINK Will be deleted!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES