Sunday, August 12, 2018

Tentang Nyindir di Media Sosial


Assalamualaikum.

Di era media sosial seperti sekarang ini memberikan banyak kemudahan bagi para netizen buat berbicara dan komen secara bebas di dunia maya. Bisa share semua hal, dari yang penting, memes, gombalan receh etc.

Hal lain yang aku amati di era sekarang adalah curhatan yang dulunya itu menjadi sebuah rahasia dan hanya disimpan sendiri sekarang jadi lazim dikonsumsi oleh khalayak luas, udah gitu anehnya orang yang bersangkutan malah kesenengan kalo jadi viral. Keknya, motto orang jaman now itu, yang penting femeesss...


Dengan kemudahan yang ada, seringnya media sosial berubah fungsi menjadi sebuah diary kehidupan dan tidak jarang ditujukan untuk mencari perhatian orang lain (walopun gak semua loh,  jangan dulu manyun dan merasa tersinggung para readers, peace!).

Ujung-ujungnya semua ditulis tanpa ada filter, apalagi ketika mengungkapkan rasa marah. The problem is, seringnya postingan di media sosial itu tak jelas tertuju pada siapa? karena media sosial juga terkadang menjadikan kita menjadi seorang pengecut, alias gak punya nyali buat mention tapi pengen yang dituju baca dan merasa.

Akhirnya siapapun yang membaca bisa merasa bahwa ujaran kebencian atau bahkan hanya sentilan semata itu tertuju untuk dirinya. Bebas aja gitu, setiap orang bisa merasa. SIAPAPUN YANG MEMBACA BISA MERASA.

Walaupun memang sih, setiap yang di post di media sosial gak selalu ditujukan pada seseorang atau kelompok tertentu, dan mungkin murmi hanya bertujuan buat share aja untuk dibaca oleh khalayak umum.

Tapi ketika orang lain yang sebenarnya bukanlah oknum yang kamu sindir itu malah ikut merasa, masalahnya jadi runyam nyam nyam. And please, jangan bilang "Ah elu aja emang yang baperan." Ini pernah aku bahas disini:


Karena gak menutup kemungkinan, misalnya sebuah keadaan dimana seorang temanmu membuat status yang mengungkapkan kekesalanya pada seseorang dan jelas dia gak mention itu untuk siapa, tapi dari postingan tersebut dan dari kalimat yang diutarakan "sepertinya" itu menjurus pada dirimu, ealah dilalahnya lagi kamu punya masalah dengan dia beberapa waktu yang lalu. Kan pasti deh naluri alami manusia yang punya hati, ngerasa kalo postingan itu ditujukan untuk menyindirnya. 

Jelas dong, pasti gak enak banget rasanya kalo temen kita sebel tapi malah mengumpat di media sosial, nyindir lewat media sosial, padahal 1 jam yang lalu papasan gak ngomong apa-apa. Di media sosial nggak terang-terangan sih emang, tapi kan tetep aja secara gak langsung bikin sakit hati. Udah gitu playing as the victim lagi, padahal yang tau seluk beluk masalahnya ya kamu sendiri. Kan syebel yah...

Walaupun buatku paling nggak banget menanggapi terlalu serius nyinyiran orang lain di media sosial, walaupun memang kadang aku sensitif di dunia nyata, tapi untuk urusan lingkup media sosial aku bener-bener cuek.

Dan ya nih, kalo menurutku menyindir ini itu di media sosial itu terkadang tujuannya hanya satu, membuat pencitraan seolah dirinya yang paling menderita dan paling disakiti, atau emang pengen marah aja tapi gak berani didepan orangnya langsung. Akhirnya mencari perhatian orang lain untuk bersimpati.


Ini bukan hal yang jarang terjadi di pergaulan sosial kita saat ini. Dari yang kaum muda sampe mereka yang udah berumur, pakde bude yang lagi asik-asiknya baru bisa seluncuran di media sosial pun pernah mengalaminya.

1. Jujur deh, apakah dengan menyindir lewat medsos itu kemudian masalah jadi selesai? Yang ada tambah nyesek.

Apalagi kalo memang ternyata orang yang disindir gak peka dan gak merasa, santai-santai wae gak merasa bersalah (macam aku gini). Jadi tambah nyesek kan? nah terus kalo misalnya sindiran tersebut tersampaikan dan doi mengerti kalo lagi disindir, dijamin deh masalah yang tadinya masih bisa dibicarakan dengan baik malah jadi makin semerawut, belum lagi kalo ada orang lain yang ikut comment alias ikut campur, jadi terbawa-bawa.

2. Karena keasikan nyindir, jadi lupa cara ber-etika dalam media sosial. Ingat! Ketika sudah memulai saling sindir, itu hanya akan membawa masalah baru dalam kehidupan.

Nyari musuh itu gampang, apalagi di era media sosial jaman sekarang, nyindir aja seseorang di media sosial, gak janji tuh cuman satu orang yang bakalan marah. Bisa-bisa orang lain ikut-ikutan tersulut. Temennya ikutan marah sampe keluarga juga turun tangan.

3. Daripada akun dibuat nyindir mendingan posting jualan sekalian.

Sekesel-keselnya baca iklan jualan, gak bakalan diinget-inget sampe mau tidur, gak bakal buat ati nyesek. Daripada media sosial cuman dijadiin "tempat sampah" dari setiap kekesalan, mendingan jadiin ladang buat nyari pundi-pundi rupiah. Kalo aku mah sih gitu. Mau jualan apa ajalah, asal yang baik baik, jualan jilbab, case handphone, jasa MUA dan banyak lagi yang sering rame nemplok di kolom komen instagram.

Kadang kesel sih kalo kebanyakan spam kek gitu, tapi daripada baca postingan yang menyulut amarah dan kebencian, aku sih masih bisa tahan baca endorse.

4. Alternatif lain, bisa jadikan akun media sosialmu jadi akun yang informative.

Kalo pun gak informatif, share jokes receh juga gak masalah, daripada daripada ea gak? Maksudnya daripada share ujaran yang memicu permusuhan. Kalo kata Erin Bury mah

"Don't say anything online that you wouldn't want plastered on a billboard with your face on it"


Well, semua balik lagi pada diri masing-masing, setuju atau gak setuju aku mah gak pernah maksa, cuman kalo pribadi yang sudah matang sih kayanya (jawab sendiri) hahaha, jadi...... gimana? masih  hobi nyindir lewat medsos?

Sukabumi, 12 Agustusnya 2018

8 comments:

  1. Ini artikel bagus banget mbak.. Mestinya di share sama banyak orang. Medsos sekarang jadi ajang saling sindir.. Seremmm baca postingan medsos sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, makasih loh mbak afifah. Mengerikaan emang, orang-orang jadi pada beringas hahaha

      Delete
  2. Semogaaa aja aku ga seperti ini.. Dulu memang pernah dikit2 nyindir di medsos. Tp itu sblm aku sadar kalo nyindir tanpa nyebutin org yg dimaksud sbnrnya percuma. Orangnya ga sadar, trus temen2 lain di medsos malah menganggab aku kekanak2an. Ya rugi di aku toh. Sejak itu medsos cm jd tempat sharing hal2 lucu, postingan blog ato komenin postnya temen2 :). Hati lbh gembira, jauh dr kesel2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat, percuma. Mending medsosan tuh buat sharing hal-hal positif dan hepi hepi aja.

      Delete
  3. semoga kita sellau bikin status yang informatif saja yang breguna

    ReplyDelete
  4. mention tapi pengen yang dituju baca dan merasa. Hahhha boljuh nih kak, salam. Kenal makasih udah ingetin ya, jadi makin males curhatbga penting, lebih baik deketin pundi2 duit dr sosmed🙌

    ReplyDelete
  5. Kadang yang so-called influencers juga ngga malu lagi buat sindir-sindiran. Kan followers jadi gimana gitu bacanya.

    ReplyDelete

Mohon tidak menuliskan Link hidup & Spam. Hatur Nuhun
SPAM & LINK Will be deleted!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES