Monday, March 26, 2018

Gaya Hidup Kaum Menengah


Assalamualaikum.

Hidup horang kaya itu ngehe banget yah!

Bukan orang kaya sedengan yang masih mikir-mikir beli tas Hermes puluhan-ratusan juta, bukan loh, bukan. Tapi mereka-mereka yang termasuk kaum BENERAN kaya keatas, yang kekayaannya gak habis tujuh turunan, itu emang beneran ngehe banget.

Jadi ide ini muncul ketika aku dan temen se-gengku membahas oknum A yang kehidupannya menurut kita-kita itu mendekati sempurna, parasnya cantik, kulit putih langsat, keluarga terhormat, sudah menikah di usia muda dengan suami yang bisa dibilang terhormat juga, sudah dikaruniai anak dan memiliki kekayaan yang ukurannya kalo misal minta iPhone X sepuluh biji saat ini juga tinggal beli.

Macam beli sabun batang ke warung ceu piah. Gak usah mikir.
Kalo level aku mah "mending uangnya dibeliin motor" atau mikir uangnya ditabung buat investasi biaya sekolah anak di masa depan.

Semudah itu... semudah beli cilok ebod atau tahu bulat digoreng dadakan limaratusan hararaneut. Kalo gue mah, beli lima rebu aja udah minta dikasih bonus. Dasar kantong gratisan.

Baca juga: Apakah Mahar Harus Mahal?

Atau misalnya sesimple beli kopi di starbucks yang buatku bisa jadi modal buat makan dua hari, makanya bakalan dipikir dua kali juga kalo ngopi di sonoh, kecuali ada yang bayarin wkwkwk Yang ada dipikiranku kalo beli kopi di sonoh, harus siap dua hari kedepan menu makannya cuman nasi sama tempe! kismin amat ya gue. Ya nyicip sekali-kali mah pernah juga, beli caramel cream satu doang, nongkrongnya sampe malem.

Eh ide ini semakin kuat abis nonton vlog langgananku, KKandBabyJ sama OKBaby. Keduanya abis beli iPhone X dan beli Apple watch (Ini pas bulan Desember sih, tapi berhubung postingan ini delay publish jadi yaaaa... hmmmm). Apple watchnya aja beli dua buat seorang, dengan alasan yang satu buat dipake sehari-hari, yang satu lagi buat kalo lagi nge-gym dan jogging. (iduphorang ooh iduphorang)

Abis itu pas kado natalan kemarin, Oscar dari OKBaby menghadiahi Kyra dengan tas Louis Vuitton. Kan nggak ngehe gimana coba? Well, mereka ini memang bukan yang termasuk kedalam jajaran orang kaya yang hartanya gak abis tujuh turunan, tapi untuk sekarang ini, beli barang mewah bukanlah sebuah hal yang harus dipikir dua kali bagi mereka.

Kalo aku, kaum menengah yang semuanya serba cukup, yang penting udah ada handphone yang mumpuni buat keep up sama media sosial yang ngehits jaman sekarang aja udah girang, dibarengin sama laptop yang bisa dipake buat nugas, ngerjain laporan dan ngeblog ria aja aku heppy banget.

Liburan keluar negeri harus nabung dulu, harus nahan gak makan sashimi dan beli korean food di Korean Garden PWT, gak bisa langsung berangkat kaya mau ke Cimanggu, tinggal naik angkot doang. Hidup ya gini, banyak keinginan tapi harus mikir dua kali. Gapapalah...

Misal:

"Daripada beli iPhone X mending uangnya ditabung buat naik haji mama papah atau biaya sekolah S2/spesialis" 

Lagi demen banget ngomongin iPhone X, soalnya di vlog yang lagi ditonton pada megang sih, kan jadi mupeng huhuhu...

Semuanya pake kata "mending beli yang lain." Yang menurutku lebih berguna dan menguntungkan. Karena budgetnya ya emang terbatas, ada sih kalo mau dipaksain, tapi ya mikir lagi. Kalimat "mending beli yang lain" pasti langsung pop out. Nggak bilang kekurangan juga sih, kan harus bersyukur, tapi nggak lebih juga, soalnya emang limited budget.

Aku yang masih aja nyari stempel harga berwarna kuning di alfamart karena itu tandanya potongan harga pemirsa (buibu pasti tau lah) atau matanya jelalatan nyari tulisan beli 2 gratis 1 ketika beli kaos di mall dan memilih untuk pulang kalo gak nemuin diskonan.

Iya.... aku, kaum menengah yang serba pas-pasan.

Jangan bahas tentang rasa syukur loh, iya emang setuju banget kalo kita harusnya bersyukur karena buat mereka yang mohon maaf, masih serba kekurangan, bisa makan aja udah Alhamdulillah, boro-boro mikirin paketan internet di hp, punya cadangan uang buat makan besok aja, jadi sebuah anugrah.

Pokoknya, topiknya bakalan jadi beda, karena kalo bahas tentang "Yaudah sih bersyukur aja" udah deh selesai, gak usah diterusin postingan kali ini. Sampe sini aja, sampe bersyukur.

***

Ini cuman iseng aja pengen ngobrolin gaya hidup kaum menengah yang seringnya mentok. Gak bisa dapet semuanya kalo pengen sesuatu. Menyadarkan diri juga, bahwa kita emang gak bisa punya semuanya, and that's okay, itu uniknya hidup. Yang bikin hidup kaya rollercoaster, ada yang bisa kita dapatkan, ada yang gak bisa. Kan ada juga nih sebuah kalimat:


Tentukan dengan cerdas sesuatu yang kalian butuhkan bukan hanya sekedar yang kalian inginkan.


Mungkin prinsip ini pas banget buat gaya hidup kaum menengah yang harus mengatur keuangannya dengan baik, tapi prinsip diatas mungkin gak akan ngaruh buat mereka-mereka keturunan ningrat yang hartanya tujuh gunung tujuh samudera.

Mungkin juga ketika berada dalam tingkatan kaum menegah secara gak langsung juga jadi mendewasakan kita sendiri, karena harus bisa menentukan pilihan yang dijadikan prioritas utama dan selebihnya masuk kedalam prioritas nomor dua.

Baca Juga: Saat Berada dalam Titik Terendah Dalam Kehidupan

Doanya sih, sekarang jadi kaum menengah semua harus serba dihitung dulu, harus cek kantong dulu, gak boleh sembrono beli-beli seenaknya. Semuanya adalah usaha biar anak cucu kita nanti gak usah hidup kesusahan, biarlah semua dana kita pilih-pilih buat investasi pendidikan dimasa depan, bukan hanya sekedar beli iWatch dan handphone puluhan juta tapi abis itu ngemis-ngemis kelaparan. Toh jam seratus juta sama jam dua puluh ribu di RitaMall kecepatannya masih sama aja, gak lebih ngebut dan angkanya juga cuman 1-12. Gak lebih gak kurang.

Pernah nih, suatu saat mama sama papa lagi di posisi pas-pasan banget untuk membayar uang kuliahku di luar (anyway batal juga sih akhirnya). Udah mau jual tanah, jual ini itu buat aku sekolah disana, buat biaya hidupku disana. Sedih banget sih rasanya waktu itu, kaya membebani mereka gitu. Tapi akunya juga pengen lah kuliah di luar negeri, bahahahaha siapa juga yang gak kepingin? Biar bisa foto, terus nulis di kertas kaya gini....


Kan cucok banget di upload di medsos (Ih dah bawaannya pamer, makanya gak jadi astagfirullah)

Mereka harus menyisihkan berbagai harta yang mereka miliki supaya aku bisa sekolah di tempat yang bagus. Kalo keluarganya ARB mungkin tinggal berangkat aja, gak usah menimang-nimang aset mana yang harus dijual atau menentukkan menu apa yang harus dipangkas buat makan sehari-hari di tahun-tahun kedepannya ketika anaknya ingin sekolah di tempat yang bagus.

Tapi ya itu dia, semuanya tergantung bagaimana seseorang itu mengatur kemana perginya uang yang dimiliki dan yang paling penting boleh kok sekali-kali nenggak keatas biar semangat tapi jangan lupa nengok ke bawah biar bersyukur.

Udah ah gini aja ya, mentok!

Purwokerto

26 Maret 2018
Dari Februari-Mei bakalan jarang posting di blog, karena mau ujian UKMPPD. Doain ya semuanyaaaa biar cepet nikah, #eh biar cepet jadi dokter jadi cepet nikah.

12 comments:

  1. Hallo salam kenal. Suka deh sama postingannya. Aku sendiri setelah punya anak makin mikir kebutuhan. Kalau dulu mah masa muda, puas-puasin makan enak. Giliran udah punya anak, uangnya mending ditabung buat masa depan misalnya pendidikan.

    Karena yaa sadar sih, aku sama suami dari keluarga yang biasa aja, jadi emang kudu kerja ekstra. Hehehe, yang penting dijalanin, disyukurin, dibikin hepi. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga mba yosa, makasih udah mampir

      Delete
  2. Emang yah... kehidupan orang yang tajir melintir itu selalu bikin melongo.
    Apalah kita ini yang hanya rakyat jelata... Kadang saya kalau lihat kehidupan mereka itu mikir duit mereka tinggal metik aja kali yaah. Duitnya gak habis-habis soalnya! Hahaha

    Btw, salam kenal yah :D

    ilustratorkere.wordpress.com

    ReplyDelete
  3. Kdg aku jg mikir mba, ini orang2 kaya tujuh turunan apa ga ngerasa bosen ya kerjanya ngabisin duit :p. Mau beli apa aja bisa.. Ga pake mikir. Enak sih, tapi tantangannya apa. Lama2 apa ga bosen yaaa hahahahaha..

    Tapi seperti katamu, bersyukur aja jd orang menengah kayak kita :). Dengan memperhitungkan banyak hal, kita jd lbh pinter menabung, mempersiapkan segala sesuatu buat masa depan, dan terbiasa hidup dlm kondisi apapun :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin bisa mba, bosen ngabisin hahaha

      Delete
  4. Punya banyaj temen2 yg ngehedon juga. Tiap hari pulang kerjaannya nonton di bioskop dan nongkrong di tempat makan. Lama2 gak bisa nyeimbangin juga dan takut ketularan. Lah dia mampu, kita mah mikir ratusan kali karena bisa jebol nih kantong wkwkwk...

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. betul ya karena uang yang ada gak banyak jadi kita harus bisa memprioritaskan mana dulu yang utama, yg lain harus nabung dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Tira, menabung dan investasi yang banyak.

      Delete
  7. Mengatur pengeluaran pun musti dilakukan terus hlo, meski pendapatan atau rejeki bertambah..

    Kalau g direm, bisa kebablasan ntar belanjanya..
    Karena sifat manusia yang nggak pernah puas.. hehe

    Salam..
    Menggapaiangkasa dot com

    ReplyDelete
  8. Semoga masih punya keinginan kuat utk kuliah di luar negeri ya. Banyak informasi beasiswa & group pengejar beasiswa. Semoga salah satunya cocok denganmu. Jika tidakpun, menjadi dokter adalah sumbangan yg sangat berarti bagi masyarakat. Keahlianmu ditunggu orang banyak :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...