Saturday, December 16, 2017

Tentang Kecanduanku Dengan Gadget dan Media Sosial


Assalamu'alaikum.

Aku mau jujur, sudah setahun ini aku merasa kecanduanku terhadap gadget dan media sosial berada di level gawat darurat. Bangun tidur yang dilihat gadget, habis mandi yang dilirik gadget, lagi makan pun gadget gak pernah lepas dari tangan. Tangan kanan pegang sendok, tangan sebelah lagi pegang gadget. Udah kaya pacaran aja deh sama gadget huft!!!...

Kamu gitu juga nggak sih?


Kalo nggak, bersyukur deh karena bisa menikmati hidup tanpa harus tergantung sama gadget dan media sosial, bersyukur karena gak usah wara-wiri ketika kuota internet habis, bersyukur juga karena gak akan komat-kamit ketika harga paketan internet naik. Duitnya kan bisa dibeliin gincu baru.

Kalo ada yang sama candunya kaya aku, tenang, kamu gak sendiri, yuk mari berbenah diri dan sama-sama berdoa biar segera hilang candu ini, jangan berdoa doang tapi, berusaha juga harus.

Ngapain emang sih, pegang gadget terus?

Mahasiswa ecek-ecek yang masih pikir panjang kali lebar ketika beli Mie Mewah macam aku, buka gadget bukan buat bisnis, bukan juga buat balesin chat gebetan, wong gak pernah punya hahaha apalagi buat belajar dan cari jurnal terbaru. Bilangnya sih pengen gadget bagus biar koassnya lebih lancar, biar cari jurnal mudah, biar bisa lancar stalkingin mantan mah iya. Eh, mantan yang mana yah? *au ah gelap.

Baca juga: Kalimat Andalan Jangan Bilang Siapa-Siapa

Makanya bohong banget deh kalo ada anak dari ibu-ibu semua yang minta dibeliin iPhone X buat bantu belajar? Halah, buat prestis sih iya, mahal juga iya, sepakat buibu? kumpulin harta tujuh turunan baru bisa kebeli, dih lah miskin amat ya gue!

Aku beberin ya, ini dia kerjaanku kalo lagi pegang gadget, scroll timeline instagram bulak-balik macam setrikaan. Bosan mantengin timeline, langsung buka kolom explore, dan akhirnya sibuk didunianya sendiri hingga waktu seharian dihabiskan cuman buat buka instagram berjam-jam. Kalo udah khatam buka instagram, langsung buka youtube buat nonton vlog langganan, eh terlena nonton video yang lain, sampe akhirnya kuota internet gak terasa habis cuman buat nonton hiks hiks hiks...

Terus kalo udah youtuban, udahan pegang gadgetnya?


Na to the O --> NO!
Kalo udah youtuban, buka games-games langganan, lalu lanjut balik lagi ke instagram, kenapa? soalnya pasti ada postingan terbaru dari orang-orang yang kita follow, mantengin lagi timeline, scroll atas bawah, dan siklus itu terus berputar. Sedih sih, nyesel sih, tapi nanti diulang lagi, gitu aja muter muter kaya lingkaran setan sampe anggun jadi duta sampo lain. Emang guilty pressure banget.

Aku dulu nggak kaya gini, pegang hp aja kalo mama atau papa yang nelpon dan sms. Dari dulu mulai ada BBM aja, aku gak tertarik untuk bergelut di dunia tersebut, punya facebook pun dibuka seminggu sekali, twitter lumayan agak sering dibuka, tapi gak sampe setiap hari aku tweet. Tapi itu dulu, dulu banget, saat aku masih mikir kalo pakai rok sekolah di bawah pinggang itu gaul, saat aku masih percaya foto selfie dengan posisi hape  empat puluh lima derajat diatas kepala itu keren bukan main, Ih kok dulu aku alay yah.

***

Pernah mikir gak sih? Liat anak kecil yang belum terjamah media sosial, hidup ya hidup, dinikmati setiap momennya. Gak akan berubah gaya main kelerengnya gara-gara mau di post di instagram, main seperti biasa, makan seperti biasa, tidur seperti biasa. Mereka gak peduli sama postingan ootd di instagram, gak peduli sama cuitan di twitter, gak akan juga nahan lapar cuman buat post foto makanan di instagram, atau cari-cari foto selfie paling cantik dengan caption 'pipiku tembem'. Padahal pipi gak tembem-tembem amat, jujur aja sih kalo emang pengen post foto cantik biar banyak yang komen dan ngasih lope-lope, dih cari perhatian segitunya amat. *ih kok galak bener sih neng!

Awalnya aku tersadar kalo aku kecanduan gadget ketika merasa ada yang kurang kalo gak pegang gadget.

Baca Juga: Saat Berada Pada Titik Terendah Dalam Kehidupan

Pernah nih, suatu kali aku pergi ke tempat makan dan handphoneku ketinggalan di kosan. Rasanya kok ada yang kurang gitu ketika gak pegang gadget. Rasanya ada yang kurang ketika gak buka timeline instagram, berasa gak tau perkembangan dunia kalo gak pegang hape sehari, padahal mah dunia ya gitu-gitu aja. Terus lagi, rasanya ada yang kurang ketika gak bisa cek chat di whatsapp dan Line. Padahal kalopun aku cek hp, gak yakin deh ada chat yang penting, apalagi ada chat dari cowok yang nanyain udah makan apa belum. Halah, ngarep!

Itulah warning sign kalo kita udah ketergantungan sama gadget dan media sosial, buru-buru tuh kubur dalam-dalam, eits jangan dikubur lah, kirim aja ke sini, biar kubakar hahaha 

Sebenernya aku sempat mengakali kecanduanku dengan mencoba berhenti membuka medsos kecuali whatsapp dan Line selama 2 minggu (soalnya semua info kuliah dan ngoass ada di whatsapp sama Line jadi gak mungkin kalo gak aku buka).

Demi Tuhan, kerasa berat banget, tangan berasa gatel kepingin mijit icon instagram. Berasa hidup dalam gua karena gak tau info-info terbaru. Padahal, dunia mah akan berjalan sama aja, dan percaya deh, kamu gak akan seketika jadi cerdas ketika tiap hari buka media sosial. Jujur-jujuran deh, paling-paling juga yang dibaca itu tentang gosip di la*be turah atau la*be nyinyir, (eh sorry ya aku gak follow tuh), dan bukan info terbaru tentang perkembangan ilmu pengetahuan saat ini. Anyway. no offense ya, tapi buat emak-emak yang seluyuran di internet buat cari resep makanan atau tips mengurus anaknya, itu mah sah-sah aja.

Rasa-rasanya sih sehari cuman buka gadget 2-3 jam, udah tuh segitu doang. Nih, aku kasih tau ya, kalo itung-itung itu jangan pake perasaan, tapi beneran dihitung, real terpampang nyata ada buktinya. Jadi akhirnya aku sempat download aplikasi untu mengetahui berapa lama kita menggunakan handphone dalam sehari, normalnya hanya 1-2 jam aja loh. Duileeee pas tu aplikasi dipasang sehari aku pegang hp 4-7 jam! Astagfirullah, banyakin lah taubat rev!

Etapi etapi ya nih pemirsa, bagi kalian semua yang memang memanfaatkan media sosial untuk belajar dengan benar, itu bener-bener buat aku kagum loh. Lanjutkan aja bermedsosnya selama ini bernilai positif. Jadi, bukan berarti berhenti dari media sosial sepenuhnya loh ya, lagi pula ini 2017 menuju 2018 keleuuus.

Yang jelas jangan sampe kaya diriku yang tiap menit kerjaannya cek gadget dan media sosial, takutnya kita nanti kehilangan momen untuk bersosialisasi beneran di dunia nyata.

I know, I know many people have said it already, and for me it's kinda broken record.

Tapi serius deh, jangan pernah bosen mengingatkan diri sendiri bahwa kita itu wajib bersosialisasi dengan orang secara langsung, ngobrol dari mata-ke mata, bukan dari mata ke layar handphone. Wong disebutnya aja dunia maya, nggak nyata woy! jangan sampai tertipu dengan teman ribuan di Facebook, followers ribuan di Instagram dan Twitter, atau subscribers jutaan di Youtube tapi ketika beranjak tidur di malam hari merasa kesepian dan kebingungan. Note to myself.

Hidup itu ada ketika kita mengunci layar handphone dan sekedar menyapa dan bercakap-cakap dengan Pak satpam kampus, bukan di layar 7 inchi yang bisa kita genggam setiap hari itu. Salah kaprah, ketika mengira layar 7 inchi itu gerbang segalanya, coba deh inget lagi gerbang dunia itu ya buku-buku yang sekarang ini sudah sering terlantar di pojokkan rumah gak pernah terjamah sama pemiliknya.

Kadang suka keinget jaman dulu, saat aku masih bocah ingusan, tiap hari yang dipegang itu buku loh, keren kan? aku dulu kutu buku banget, percaya deh. Minta hadiah ulang tahun aja mama papa pasti langsung paham, palingan juga bakalan minta novel terbaru. Dapet uang THR lebaran perginya ke Gramedia buat nyari buku. Bangun tidur yang dicari buku atau majalah, walaupun dulu masih pegangnya majalah bobo. Sekedar pengen baca petualangan Bona dan Rong-rong hari ini, sekedar baca kejahilan Okki dan Nirmala atau sekedar ingin mengetahui petualangan apa yang akan George lakukan di Pulau kirin dari Lima Sekawannya Enid Blyton.

Semua emang tergantung diri sendiri, walaupun udah pake aplikasi kaya gini tapi kalo masih aja ngoyo pengen buka-buka instagram tetep aja akhirnya terjajah kembali.

Yuk ah taruh dulu hapenya, mari mulai lagi buka buku-buku yang ngejogrog di lemari.


Purwokerto
17 Desember (Ini karena efek harbolnas kemarin dan aku kalap beli buku di Gramedia.com.) 2017

12 comments:

  1. Oh no, gak enak banget kecanduan Revi. Ayo kamu bisa, tinggalin dulu gadget min. sehari, teruskan dua, tiga hari. Karena ngubahnya gak bisa sehari. Saya juga suka mikir, apakah saya kecanduan gak ya?
    Tapi, kalau udah ngumpul sama teman, udah gak buka2 hape lagi kok. Atau lagi di jalanan (mau keluar kota) baterai awet dah pokoknya. Yang berat buat saya bukan sosmed, tapi buka email. Karena urusan kerjaan ada disitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Lidhaaaa huhuhuhu :'( harus segera disembuhkan nih

      Delete
  2. Saya juga lama ga baca-baca buku nih, Mbak. Kebanyakan pegang gadget juga sepertinya. Hiks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abis buku-buku dari gramedia yg dipesen pas harbolnas kemarin dateng, aku mau langsung lahap habis hahaha biar pegang gejetnya berkurang. Yuk mbak, syemangat!

      Delete
  3. Aku kayaknya sempet gt deh. Gk enak gt gk nyekrol2 medsos terutama ig. Lama2 akhirnya agak mikir sih. Ini nyekrol medsos berjam2 dan gk dpet apa2. Hiks.
    Jd skrg aku usha bgd nih ngurangin main medsos terutama ig. Lbh milih nyekrol fb aja sklian bs aku manfaatin bwt blogwalking.
    Nice share mbk.
    Cucok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm bener banget mbak, mendingan banyakin blogwalking ya mbak, siap deh kalo gitu :D

      Delete
  4. Aku bangun tidur juga cek HP, mbak. Mau masak lihat HP juga. Sambil nyuci beras juga pegang HP. Tapi nggak lihatin IG sih. BWin blog teman yg sudah komen di blogku. Yah, sesekali lihat FB sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kayanya sekarang musti gini ya mba diyan. Buka boleh tapi yang bermanfaat ya okesipdeh

      Delete
  5. Iya bener mbak saya pun mulai introspeksi utk mulai gaul di dunia nyata. Saat bersama mereka, saya sembunyikan dulu gadget. Selama sejam dua jam gak buka WA atau medsos ternyata saya baik2 aja hehe
    TFS postingannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mba April yang selalu aku kagumi karena rajin banget posting. :D

      Delete
  6. Kalo dibilang kecanduan sepertinya aku jg candu. Sama kayak kamu, bangun tidur, mau makan, lagi kerjapun selalu disempetin cek medsos dan hp. Tp anehnya kalo sdg traveling keluar negri yg mana sinyal pasti mati, aku ga ngoyo hrs buka medsos mba. Ga bakal bela2in beli simcard di negara itu hanya supaya bisa online, ga prnh. Palingan cm ngandelin wifi, itupun kalo g ada, ya udh. Nikmatin liburan lg. Balik k jkt, eh lgs kumat ga bisa lepas dr medsos :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhuhu ayuk mbak kita berusaha di tahun 2018 ini biar gak diperbudak sama gadget :'(

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...