Sunday, December 31, 2017

Goodbye 2017


Assalamu'alaikum.

Tahun 2017 sebentar lagi akan segera berakhir. I'm surprisingly glad that there are no hard feeling of leaving it behind. 

Walaupun banyak yang bilang

"Gak kerasa ya besok 2018 aja, berasa cepet banget setahun berlalu."

Halah, buatku tahun 2017 itu berasa lama banget. The year flew by, and I believe that it was a tricky year. Mungkin karena ini adalah tahun keduaku menjalani dunia perkoassan, jadi udah ngerasa bosen gitu karena masih sekolah aja sedangkan temen-temen lain udah peluk suami, nimang anak, dan beliin Apple Watch buat emaknya. (Keren amat ya emaknya dibeliin Apple Watch?).

Aku mau mengulas setahun revioktadotcom tapi kok kayanya miskin konten banget gitu, soalnya tahun ini semangat menulisku emang turun karena kesibukan koass. Jadi bingung mau buat summary kaya gimana, akhirnya aku memutuskan untuk buka-buka gallery foto album di hp aja deh. Walaupun buatku 2017 itu biasa-biasa aja, tapi banyak banget hal yang aku syukuri di tahun ini. Mungkin keluarga baru, pelajaran baru, guru baru, teman baru, gebetan baru. Ketemu orang baru, kehilangan seseorang, semuanya ada, terangkum dalam tahun 2017. Apapun itu I'm really thankful for it.



1. Keluarga Baru

Ini dia Retak Bedak Dedek, keluarga baru yang aku temui di awal tahun 2017. Terdiri dari koass UNSOED dan UPN. Gak akan aku sebutin satu-satu ah namanya, hahaha nanti malah mereka yang nge-hits, akunya malah nggak kan gaswat hahahaha...

Kita dipertemukan dan dipersatukan lewat stase THT, dan automatically aneh bin ajaib, kita semua menyatu gitu aja. Kaya gula sama teh panas yang enak banget kalo diminum di puncak bareng cowok idaman, apasih rev! Ya pokoknya semuanya menyatu gitu aja, becandanya nyambung, keselnya sama, jokes receh juga jadi lucu banget deh kalo sama mereka.

Padahal kita semua beda usia, ada beberapa yang sebenernya kaka tingkatku, tapi rendah hati banget, jadi berasa kaya temen sendiri gitu. Jadi kita hormat dengan sendirinya. Main sampe tengah malem sama kalian aku rasanya tenang-tenang aja, ketawa sampe lepas tuh jigong juga kagak malu. Karena aku tau kalian terima aku apa adanya, ih kok jadi cheesy gini sih?

Ah pokoknya sayang banget sama kalian Retak Bedak Dedek. Aku bersyukur karena menemukan kalian di tahun 2017.



2. Suka Makan Sayur, Yeay!!!

Kalo yang udah kenal siapa Revi luar dalem pasti paham banget kalo aku paling gak bisa makan sayur. Bukan hanya gak suka, tapi beneran sampe bisa muntah kalo makan sayuran hijau. Iya tau, iya kalo sayur itu penting, harus dimakan, sehat buat badan dan emang harus dipaksain walaupun gak suka.

And yes, aku mencoba memaksakan diriku untuk makan sayur, sedikit-sedikit tapi terus menerus nyoba, akhirnya setelah beberapa tahun terakhir ini aku terus paksain makan sayur walaupun awalnya hanya satu sendok sampai akhirnya aku bisa makan satu mangkuk salad sayur. Wow, buatku ini pencapaian yang sangat besar. Kaya abis lulus gitu, kaya abis wisuda hahahaha

Kalo mau di flashback perjuanganku makan sayur itu bener-bener jungkir balik rasanya, halah mendramatisir banget deh ya gue, minta ditabok pake centong nasi. Ih bukannya mendramatisir gaes, tapi rasanya masukin sayur ke mulut itu susahnya minta ampun. Emang gak suka dari orok dan demi apapun aku sirik banget sama orang yang bisa makan sayur dengan nikmat.

Kaya sebuah anugrah yang diberikan Allah gitu, sedangkan aku harus merem melek makan sayur. Berasanya pahit aja dilidah, beda kaya makan pizza atau es krim, rasanya kok nagih mulu yah? hahaha tapi akhirnya di tahun ini I conquer the test! Woohoo!!! Sayuran hijau come to mama.

3. TRY HARDER !

Ini gak bakalan aku posting fotonya, karena dulu belum sempet minta ijin untuk post fotonya disini. Aku belajar dari seorang anak usia 9 tahun, dia salah satu pasien di tempatku koasisten. Sebut anak X, aku ketemu anak ini di bulan April 2017. Anak ini adalah anak yang buatku adalah anak teramah yang pernah aku temui.

Ramah itu biasanya tergantung situasi nggak sih? Ketika situasi mood baik, mudah sekali untuk ramah dengan orang lain, mudah sekali tersenyum, menyapa dengan hangat dan sekedar melemparkan jokes untuk meramaikan suasana, ah sangat mudah, terlalu mudah. Tapi, saat situasi mood lagi buruk atau disaat kondisi yang gak menyenangkan, kok rasanya jadi sulit sekali untuk ramah. Pengennya manyun dan ngedumel, setuju?

Beda dengan anak yang aku temui saat bulan April tahun ini, anak ini baru saja selesai melakukan operasi karena ada tumor di kepalanya sehingga membuat kedua matanya tidak bisa melihat dengan jelas. Saat pertama kutemui, dia menyapaku dengan ramah sekali, dengan senyuman yang terbentuk sangat sempurna dari kedua ujung bibirnya. Sebelumnya dia baik-baik saja, bermain dengan teman sebayanya dengan gelak tawa yang membuat Ibunya selalu tersenyum. Tiba-tiba anak yang sedang menginjakan kaki di kelas 3 SD dengan sekejap waktu harus menghadapi tumor di kepala yang sebelumnya tidak pernah mengusiknya.

Tapi dengan kondisi yang seperti saat itu, dia tidak pernah mengeluh, selalu tersenyum dan masih tertawa ketika aku ajak bercanda. Benar-benar tidak mengeluh, dan itu yang selalu membuatku kagum. Ya Tuhan, sungguh anak yang terlalu baik. Aku belajar untuk teruslah menjadi orang yang baik, orang yang bersyukur, orang yang ramah, bahkan ketika hal buruk terjadi pada diri kita.

Try harder to be nice, to be grateful, to be thankful with what you already have, and try harder to stop complaining.




4. Becoming a Bridesmaid

Tahun ini nyicil jadi bridesmaid dulu aja lah ya, jadi Bride to be nya tahun depan. Aamiin.

Amin dulu aja sih, belum ada calon juga yang penting amin, biar malaikat ikut doain. Biar jodoh yang di Lauhul mahfuz segera datang. Pokoknya tahun 2018 revi nikah, kalo nggak 2018 ya jadi 2019.

Ini pertama kalinya aku jadi Bridesmaid, rasanya terharu banget karena berarti eksistensiku diperhitungkan. Dianggap jadi salah satu sahabat yang terdekat itu bener-bener gak bisa digantikan rasanya dengan apapun. Selain terharu, rasanya juga excited banget karena harus ikut-ikutan mikirin perintilan nikah  mulai dari kebaya, riasan make up dan serba-serbi dekorasi yang selalu buat kepingin.

So, goodbye 2017, thank you for all the memories, all the lessons that had a great impact in my life. All of these struggle, love, hate, laugh, cry, have helped me become the person that I am today. Once again, 2017, I'm very thankful. With the rollercoaster that 2017 was, I think it's time to saying hi to my new year.
Hello 2018 I'm ready,....... I guess.

Purwokerto
31 Desember 2017
Tahun ini masih gak bisa gabung bareng keluarga besar.

8 comments:

  1. selamat tahun baru, dan good bye tahun 2017. heheh

    ReplyDelete
  2. Semoga poin ke-3 (atau ke-4?) bisa terlaksana tahun ini. Aamiin ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin...Ikut aminin doanya hana juga yaaa

      Delete
  3. Semoga 2018 lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya ya, Mbak.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...