Monday, September 11, 2017

Chatty - Tentang Pencitraan dan Sok Alim


Assalamu'alaikum.

I admit, dari kecil aku memang susah banget disuruh kalem. Bahkan sejak jaman SMA, udah biasa jadi 'badut' di kelas, maksudnya jadi badut itu, biasa jadi bahan ketawaan anak-anak, biasa di ejek, cengengesan mulu kerjaannya, ibaratnya kalopun disuruh nge'geol' alias joged didepan kelas pun aku mau mau aja -_-

Anehnya, yang aku rasain itu malah happy-happy aja, oke-oke aja tuh jadi bahan becandaan anak sekelas. Mereka mau ngejek semau mereka, dengan kata-kata menyakitkan pun aku gak merasa tersinggung, soalnya tau sih mereka pasti becanda. Kalopun ternyata beneran, aku tetep anggap sebagai becandaan, hidup pusing amat kalo mikirin ejekan orang lain, ya gak sih? just stay true with yourself, gitu doang sih.


Sampai akhirnya kelas tiga SMA aku memulai untuk berhijrah, mendadak tampil syar'i banget, pake jilbab gede, nutupin dada dan punggung, udah gak pake celana, maunya pake rok doang, kadang ngomongnya pake tambahan akhi dan ukhti, ugh, sok alim banget yah!!! Sampe-sampe ada yang bilang

"Lah ini mah insyaf, sok alim soalnya mau UN, ntar abis selesai ujian kumat lagi dia, lepas jilbab."

Boom!!!

Menohok banget kan, pasalnya bukan satu dua orang doang yang bilang hal diatas, tapi beberapa orang temenku di akhir tahun ajaran kelas tiga pada demen banget ngejek pake kalimat itu, terus akunya gimana? seperti biasa cengengesan aja.

Aku tau ini dia konsekuensi dari prilaku yang selama ini aku tunjukkan. Ibaratnya, aku yang biasa dikenal sebagai anak liar, yang gak bisa diem, kerjaannya was wes wos, teriak-teriak kaya orang gunung, kagak ada alim-alimnya, nah tiba-tiba sekarang tampilan kaya ummi pipik, kan kontraversional banget, jadi kalo dianggap sok alim aku no comment aja lah. Toh yang tau niatku sebenernya kan cuman Gusti Allah.
Sampe akhirnya, aku memang beneran hijrah. Dan hellow aku memang berniat untuk hijrah, udah cape aja jadi awkarin, eh maksudnya udah cape jadi gadis macam gitu, pengen berubah aja ke arah yan lebih baik, gak salah kan? Aku gak seliar itu juga sih sebenernya, tapi emang suka banget becanda dan ketawa-ketiwi.

Hingga akhirnya Alhamdulillah aku pun istiqamah untuk tetap berpenampilan sesuai yang diajarkan agamaku, hingga sampailah saatnya aku masuk kuliah. Terus aku yang rame, riang, senengnya ngoceh non stop itu dikemanakan? masih ada kok, nih in my pocket, stay safe and warm.

Kalo jaman SMA dikira sok alim karena mendadak berpenampilan ustadzah, beda halnya ketika masuk di arena perkuliahan. Sekarang di tempat kuliah, ada beberapa orang yang akhirnya ngasih komentar kaya gini setelah kenal deket sama aku.

"Oh, jadi ternyata revi gini toh aslinya. Dasar, selama ini pencitraan."

Plak!!!

Berasa ditampar banget gaes, aseli; rasa-rasanya pengen bilang

"Lah, emang gue dari dulu kaya gini. Cuman emang dibungkus sama tampilan syar'i. Itu kan kewajiban gue sebagai muslimah. Ngapa salah gue pake jilbab panjang, pake gamis? terus gue di bilang pencitraan?"

Pencitraan dan sok alim itu semakin kesini jadi hilang maknanya, pake pakaian syar'i dibilang sok alim, padahal kan cuman ngikutin tuntunan doang, kalem dibilang sok alim juga, ketawa sekadarnya dibilang pencitraan, post quotes di instagram dibilang pencitraan juga, maunya sih apa?


Kalo buka kamus KBBI, pencitraan asal kata 'citra' yang berarti gambaran yang dimiliki orang mengenai pribadinya, nah pribadiku sejak dulu ya kaya gitu, reang, rame, suka ngerusuhin, seneng becanda, kalo ngomong kadang ceplas ceplos dan susah berhenti, suka banget sama disney princess, kadang urakan dan punya rasa cinta tersembunyi sama musik dangdut (tapi ini dulu, sekarang udah nggak, mencoba untuk berhenti dengerin musik). Terus karena baru tau aslinya orang yang kita kenal, langsung deh semudah nepuk jidat, lukata pencitraan.

Akhirnya, setiap orang yang sebelumnya gak kenal deket jadi punya anggapan macam gitu setelah kenal aku lebih jauh. Pencitraan dan sok alim, terus aku kudu piye jal?

Nih, dipikir pake kepala yang dingin kaya Hamish ya! Yekali aku pertama kali masuk kampus dan kenalan sama mahasiswa laen langsung sumpah lu, anjir, sambil ngakak-ngakak gak karuan kaya lenong betawi? ya nggak dong ya. Wong kenal aja belum.

Coba deh bayangin, kalo pertama kali kenalan sama seseorang, tapi lawan kenalan kita ini tiba-tiba sok asik dan sok rame banget, bahkan jadi logore, gak berhenti ngoceh, udah gitu kalo pas ketawa gak dikontrol, ngakak sesukanya. Kan bikin ill feel, pasti gak mau deh temenan sama orang macam kaya gitu, baru kenal aja udah sok asik. Sok asik yang annoying itu loh!

Baca Juga: Kalimat Andalan Jangan Bilang Siapa-Siapa

Nah, pasti gak mau dong jadi orang macam gitu. Jadi, musti tau lah batasan-batasan ketika pertama kali ketemu seseorang yang belum kita kenal sebelumnya, harus tau etika saat kenalan dengan orang baru,.pastikan tetap sopan, ramah, gak terlalu berlebihan tapi ngga juga terlihat seperti 'gak tertarik' untuk kenalan. Kadarnya pas-pas aja, sekedar basa basi busuk biasa.

Kalo lama-lama sering bareng, ngobrolnya udah jauh, dan merasa udah nyaman sama teman kita, barulah muncul sifat asli seseorang. Nih garis bawahi ya, bukan karena sebelumnya pencitraan, tapi karena kita merasa nyaman dan merasa yakin bahwa kalo kita bersikap apa adanya dan menjadi diri sendiri didepan temen kita itu, dia gak akan men-judge kita. Karena kita udah deket, dan udah percaya untuk menjadi diri sendiri seutuhnya ketika didepannya.

'seutuhnya'; berasa apaan gitu yak lol.

Dengan penampilan dan busana yang islami banget, aku sempet kepikiran kalo aku mau kalem aja ah. Biar kaya ukhti-ukhti yang nunduk dan senyum seperlunya. Eh ternyata, gak semudah itu, dan akhirnya aku juga menyerah, karena aku ya aku, orangnya seneng ngobrol, seneng ngoceh ngalor-ngidul, seneng ngajak becanda biar suasana gak kaku.

It's really hard being someone that you're not, and you shouldn't have to push yourself to do that.

Walaupun begitu, harus tau juga batasan dimana dan kapan harus bersikap kalem alim, nah misalnya mau ketemu sama ibu mertua, pasti kalem lah. Itu insting orang yang normal yang tau cara bersikap. Bukan buat pencitraan kan? bukan juga karena mau sok alim kan? iya kan? tapi karena bersikap sopan ketika ketemu orang yang lebih tua. Masa iya dihadapan calon mertua mau cengengesan, nanti dianggap gak serius lagi. Nah loh, kan bahaya...

Atau kalo misalnya aku hadap-hadapan di depan cowok. Otomatis kalem sendiri, jelas nunduk juga dong. Kan dalam islam emang harus saling menundukkan pandangan, lagipula sejujurnya aku agak awkward gitu kalo tatap-tatapan langsung sama cowok saat lagi ngobrol. Aku juga bakalan jaga tone voice aku, bukan karena aku sok alim dan ingin pencitraan, tapi karena tau aja etika cewe dihadapan cowok itu harus kaya gimana, baik itu secara moral maupun secara agama.

Kecuali cowoknya itu sodara atau temen deket, kaya tetangga rumah yang dari jaman berojol mainnya bareng, ya gimana ya, doi udah tau aslinya si revi, tau manis dan busuknya. Aku ya bersikap kaya biasa. Gak pake senyum tutup mulut biar keliatan anggun, nggak sama sekali lah.

Jadi, ya pokoknya gitu deh tentang pencitraan sama sok alim.

Sometimes it's hurt when someone say that to your face, tapi ya sudahlah. Itu dirimu sebenarnya, just be yourself dan secara gak langsung itu akan dengan sendirinya memfilter teman-teman yang asli pengen temenan sama kita.

Purwokerto
13 September 2017

Pada akhirnya semua hanyalah cara penilaian seseorang untuk orang lain. Menilai orang lain emang lebih mudah daripada menilai diri sendiri. Karena kita bisa dengan mudah melihat orang dan hanya menyimpulkan apa yang dilihat lewat hal yang tampak dari orang lain tersebut.

Pusing baca kalimat diatas? sama aku juga. Intinya, udah deh jangan suka menilai orang sekarepe dewe. Bhaaaayyy...

12 comments:

  1. walau berjilbab tp tdk harus jaimlah sewajarnay sifat kita, apa yang salah ay kl pakai jilbab tp cerewet cengengesan, gaklah selama apa yg kita lakukan gak hal yg dilarang agama. Jadilah diri sendiri

    ReplyDelete
  2. Ini sama seperti dulu saya berhijab .Proses berubah memang harus hati hati , tapi yang penting hati tetap pada Ilahi . Tak peduli ocehan orang sih. Waktu yang membuktikan ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Underline "biarlah waktu yang membuktikan"

      Delete
  3. Gak salah kok merubah diri kita ke arah lbh baik. Ada kalanya seseorang sampai pada titik "aku ingin berubah". Ini yg aku alami bbrp thn lalu. Walau belum syar'i, tapi keputusan aku memakai hijab dari yg awalnya serba seksi, sempat ditentang sama suamiku. Tp nyatanya, pd akhirnya, org yang lengenal kita dgn baik akan paham kok tujuan kita berubah itu apa. Dan mereka juga tau klo kita yg berubah ini ya tetap kita dg pribadi yang menyenangkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah aku juga pas pertama hijrah ditentang banget keluargakuuu, tapi kita ya tetep kita yang dulu.

      Delete
  4. Iya mba..paling enak jadi diri sendiri. Aku paling males klo ketemu sama teman/orang yang jaim gitu..lamis klo di Jawa klo nggak kliru istilahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduuh apa tuh lamis wkwk, kalo lapis mah aku tau mbak hahaha

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Suka heran yaa ama orang2 yg suka banget judge orang lain seenaknya, padahal kenal dalam ttg orang itu jg ga. Apalagi kalo emg dasarnya udah benci mendarah daging, mau sebanyak apapun kebaikan yg dilakukan orang itu, selalu dianggab pencitraan :D. Manusiaa... -_-

    Buatku sih mba, siapapun temenku, kalo memang dia mau berubah ke arah yg lbh baij, ato melakukan hal2 yg baik, aku anggab dia memang baik, bukan sedang pencitraan. Masalah niat sebenernya, itu urusan dia dengan yg di Atas, bukan urusan kita kan ya :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...