Thursday, June 16, 2016

#HikmahRamadhan: Sederhana Itu Mudah


Assalamu'alaikum.

Syukur untuk Gusti yang Maha Kuasa yang sudah menjadikanku tetap bernafas di Ramadhan tahun ini dan Alhamdulillah masih dalam keadaan sehat wal'afiat, tak kurang suatu apapun. Emang Allah itu gak ada duanya, tiada Tuhan Selain Allah yang kasih sayangnya sepanjang masa, masih saja memberikan nikmat yang tak bisa kuhitung hingga usiaku sekarang ini.


Bersamaan dengan rasa syukur menginjakkan kaki di bulan Ramadhan lagi, Alhamdulillah banyak hal yang membuatku semakin banyak belajar tentang kehidupan. Cieee deh sok bijak nih kalo lagi bulan Ramadhan mah. Ahaaay...

Tentunya dong mumpung Ramadhan jadi ajang buat latihan istiqomah untuk terus berbagi kebaikan lewat blog. Kalo kata mak Diyan Ika mah "mau bersedekah tiap hari? Ngeblog aja". Dengan syarat yang diajukan yaitu, konten harus bermanfaat dan tentunya tetap dalam track mengajak kedalam kebaikan, amar ma'ruf nahi munkar. *mamah dedeh beraksi

Bulan Ramadhan di perantauan ternyata memberikanku suatu kebiasaan baik yang aku harap dapat berlanjut untuk tahun-tahun kedepannya, asal masih dikasih umur aja, Aamiin... Berperilaku sederhana walau awalnya karena keterbatasan dana, akhirnya menjadi suatu hal yang biasa.

Mengapa demikian?

Semua berawal dari rutinitas buka puasa dan sahur di rumah terkadang aku sadari agak berlebihan. Mungkin karena terlalu banyak liat iklan di TV dan juga terlalu banyak lalu lalang pedagang penjual takjil jadi segalanya dibeli.

Sebut saja, kurma, es buah, es blewah, es marjan, buah-buahan, agar-agar, gorengan (bala-bala, risoles, karoket dan sebangsanya) tersedia di meja, dan itu baru makanan pembuka. Baru mau ngambil nasi, udah eneg duluan karena perut kekenyangan. Astagfirullahaladzim, sadar sih itu dilarang, sadar sih berlebihan itu gak boleh dan sangat nggak dianjurkan. Tapi itulah kenyataan yang selalu terjadi setiap tahun di bulan Ramadhan ketika aku dirumah.

Belum lagi ketika sahur, sampe mau muntah baru deh disuruh berhenti makan. Kalo belum, terus mulutku dicekokin makanan sama mama. Katanya "Biar kuat nak sampe magrib. Biar ibadahnya lancar." padahal kan puasa Ramadhan bukanlah hanya tentang menahan lapar dan dahaga. Mungkin karena aku yang punya badan kurus kerempeng jadi memang sering jadi perhatian mama, jadi mama khawatir aku jatuh pingsan kalo lagi puasa.

Sehingga dari kebiasaanku dalam menjalani bulan Ramadhan di rumah membuatku memikirkan pertanyaan ini ketika berada di perantauan,

"berapa duit yang harus aku keluarkan untuk biaya sahur dan berbuka kalo masih tetap mempertahankan kebiasaan makan dirumah?"

Gak janji bakalan bisa hemat dah, kalo minta lagi di tengah bulan ke orang tua bisa-bisa kena semprot. Akhirnya dengan segala keterbatasan aku hanya mempersiapkan menu sahur dan berbuka yang sederhana.

Awalnya mencoba menghemat untuk nggak beli takjil, ternyata berhasil banget. Soalnya, kadang ketika disuguhin takjil yang bejibun, mulut kita dower duluan, tapi perut gak melar-melar kepenuhan. Takjil udah masuk, tapi nasi harus antri setelah tarawih. Buat kehidupanku dikosan yang masih harus koas dan belajar besoknya, waktu itu sangat berharga. Sayang dong, setelah tarawih waktunya masih dipake buat makan juga, mending buat belajar *tipikal mahasiswi SOK rajin.

Aslinya pulang tarawih langsung pelukan sama bantal guling sambil menikmati indahnya bunga tidur untuk menunggu sahur di pagi hari. wkwkwkwkwk.....

Tapi ternyata oh ternyata, kesederhanaan tersebut menjadi sebuah hal yang terbiasa aku lakukan, mudah loh untuk sederhana, apalagi di bulan Ramadhan. Sederhananya sahur hanya dengan telur dadar dan nasi serta tomat, berbuka ditemani kurma gratis dikasih temen plus beli goreng ayam deket kosan. Kalo udah berasa dompet agak kering tapi gak berani minta transfer, tinggal uber-uber takjil dan nasi kotak dari masjid ke masjid, walaupun harus rebutan. Lumayan, lauknya kadang daging ayam. hehehehe....... Lah ini sih bukan sederhana, tapi irit bin hemat yak deket juga sama pelit.

Hingga akhirnya, baru aku sadari kalo kehidupan di perantauan membuatku terjauhkan dari kebiasaan burukku ketika di rumah, maruk dan laper mata tiap berbuka. Ketakutan kelaparan setengah mati ketika sahur. 

Mudahnya untuk sederhana, walaupun awalnya didasari dari ketidakmampuan akhirnya berakhir dengan kebiasaan untuk mengonsumsi secara sederhana, gak berlebihan. Soalnya untuk sahur dan berbuka itu makanan sederhana juga sudah cukup loh mempertahankan tubuh kita. Gak salah lagi deh Rasulullah dulu kalo sahur cuman kurma dan air putih aja. Kalo aku kayak gitu sih, belum berani, takut tepar. Sederhana sih sederhana, tapi belum bisa kaya Rasulullah mah, apalah aku ini.


Purwokerto, 16 Juni peluk suami belum punya, peluk bantal di kosan baru aja dah... 2016

3 comments:

  1. ih Revi makin dewasa, so sweet bacanya jadi inget masa2 di kost. Makan sederhana. Kadanga ada teman bawa makanan dari kampungnya, kami makan rame2, ya Allah nikmatnya padahal biasa aja. Tarawih bareng di kost. Tidur ya tidur aja, ke masjid banyak teman2 juga, trus tilawah disana. Aduh..duh..indahnya.
    Nikmati dan syukuri masa2 ini Revi, karena nanti akan bergulir lagi, berganti baru ^^

    ReplyDelete
  2. Hmmmm
    kayaknya aku sering khilaf makan sesuka hati wkwkwkwkwkwk

    #lalu prihatin sama perut bunc*t

    ReplyDelete
  3. nggak kebayang deh kalau tetiba mesti harus ganti pola makan
    :DD

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...