Tuesday, March 24, 2015

Kopdar KEB (Arisan Ilmu di Makandi Blogger 2014)


(Sebelumnya mau minta maap dulu nih, baru report acara yang udah berlalu terlalu lama. hehe, kemarin-kemarin lagi sok sibuk.)
Siapa coba yang gak kenal sama emak yang satu ini?

Emak ketje dan ng'gemesin dan selalu menginspirasiku dalam menulis di blog.

Setelah sekian lama ngiler (duh ngeces) *brb lap mulut dulu* liat kopdar di berbagai kota besar seperti Jakarta, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surabaya dsb akhirnya, Alhamdulillah yah (kedip kedip pake bulu mata Syahrini) aku bisa ikutan acara kopdar KEB di Purwokerto. Ketemu emak-emak yang sangat inspiratif dan gak nyangka loh, ternyata event seperti ini mbikin aku ketagihan, pengen lagi pengen lagi. Apalagi ngeliat putluck yang bejibun kayak gini, bawaannya pengen bawa kantong yang buanyak. (Maklum anak kos, maruk).

Sekalian juga nih doorprize nya yang udah disiapin sama Makandi dan Mak April
Eitsss jangan salah sangka dulu, hanya karena yang kumpul ini emak emak alias ibu-ibu (yang gaulnya udah nggak diragukan lagi) bukan berarti disini kita hanya basa basi gak jelas, dan ngalor ngidul gak karuan. Srikandi KEB kita sekaligus tuan rumah sudah siap dengan ocehannya tentang gimana sih cara kita biar semangat ngeblog. Aku yang di cap anak bawang sama mak Indah (Ini blognya ) cuman bisa melongo kaya ngikutin kuliah biokimia, sambil ngangguk ngangguk mendengarkan materi dan kepiawaian Mak Pungky dalam mengelola blognya yang kece badai (ini blog nya).

Gak punya waktu ngeblog karena, 'Sibuk'
Sembelih aja tuh, kambing hitam yang disebut sebut dengan kata sibuk. Selalu ada waktu untuk menulis di blog, barang seminggu satu kali. Jangan lagi juga ada kata jenuh dalam ngeblog. Kalo kata mak Pungky mah 
"Aku ngeblog untuk ngilangin jenuh, jadi kalo ditanya cara ngatasi jenuh. Aku bingung mau jawab apa? Karena aku ngilangin jenuh itu dengan cara ngeblog. Aku ulangi ya, aku aja ngeblog untuk ngilangin jenuh, ngerti kan maksudnya?"
Emang awalnya kudengar rada njelimet, tapi aku setuju sama Mak Pungky. Kalo lagi jenuh kuliah dan praktikum aku pasti ngeblog untuk mengisi kejenuhanku.

Buat postingan apa nulis novel buk?
Ini nih, kiat dari mak Indah dan Mak April (iniblognya) yang nggak kalah membantu juga. Aku rada kesindir nih sama nasihat yang satu ini.  Secara, tiap aku udah mulai nulis postingan biasanya kebablasan. Gak tengok atas bawah, terus aja nulis, tabrak tiap paragraf, pencet tuts keyboard di kiri dan di kanan. Pengennya teruuus nulis. Nah akhirnya aku kaya nulis halaman suatu koran atau mirip lagi nulis novel. Padahal kata Mak Indah tulisan di blog maksimal 500 karakter aja, biar pembaca gak bosen dan sakit mata yang akhirnya berujung pada membaca sepintas saja atau kata mak April mah 3 paragraf cukup, udah harus berhenti.
Mau cek matamu sakit atau nggak setelah membaca tulisan blog lebih dari 500 karakter? Ini contoh buruk postinganku yang gak liat kebawah. Karakternya udah lebih dari 1000, yuk mari mampir untuk cek mata di postingaku ini Tamasya SEKAR. ckckckck

Postingan kali ini di sudahi dulu yaaa, tips dari mak april nih. Udah jangan lebih 3 paragraf (aselinya ini udah 4, wakakaka). Kalo mau tahu tips serta kiat-kiat yang lain yang aku dapatkan? Tunggu di part 2 yaaaaaa.

Kumpulan emak emak CERIA
Ini salad buah yang aku buat di acara ini


Sunday, March 15, 2015

Aku Kembali Jatuh Hati Padamu

Aku mencintaimu tak hanya seperti rumput memuja air
Aku bahkan mencintaimu seperti ilalang merindu angin
Merelakan segalanya untuk terbang
Aku mencintaimu tak hanya seperti bulan ingin berdampingan dengan bumi
Aku bahkan mencintaimu seperti dunia mengikuti titah gravitasi
Menjatuhkanku pada rasa yang sama
Bahkan aku masih mencintai jatuh hati ini
Hingga saat ini
Satu bait syair di atas mungkin yang hanya bisa ku tulis saat ini. Sambil mengamati kertas satu demi satu terjatuh, aku enggan mengangkat jemariku dari tuts keyboard. Jarum di jilbabku agak menusuk ke dalam lapisan tipis leher. Ternyata hanya kugeser dengan lengan atasku, jarum itu semakin menusuk ke dalam. Sakit? Jelas sakit walaupun tak sesakit ibu yang melahirkanku 20 tahun yang lalu. Tapi ini jelas sakit, seperti aku yang mencintai kesakitan ini, aku pun mencintaimu, dan kembali jatuh hati padamu.

Terbesit impian untuk menjadi cinderella dan mendapatkan pangeran tampan nan sempurna, kurasa impian tersebut tidaklah muluk muluk untukku. Sebab mencari pangeran bagiku ternyata tak harus mengikuti sebuah pesta dansa, tak harus memiliki ibu tiri, tak perlu mencari ke istana, bahkan aku tak perlu ibu peri untuk membuat kereta labu, gaun indah serta sepatu kaca. Aku hanya harus terpaut dengan bola matamu, dan menyimpan derakan hati ini hingga cinta ini akhirnya menepuk dan mempertemukan kelima jemariku. Aku mendengar bisik hati yang tak pernah ku ingkari, mengalun bergantian merdu, melagukan indah namamu. Aku hanya bisa tersipu mendengarkan lantunan bait jemari cantik Christoffer Nelwan dan pipiku seketika merona.

Kau tahu cinta yang tulus itu apa? Cinta Tuhan pada makhluknya, cinta ibu pada anaknya, dan terakhir cintaku padamu.


Saturday, March 7, 2015

Kaki Mungilku

(Kalo setuju, ngangguk dua kali)
Memanipulasi orang itu nggak boleh kan ya?
Memanipulasi duit juga nggak boleh kan ya?

(Udah ngangguk apa belum? Soalnya syarat baca postinganku kali ini kita harus mufakat sejak awal xixixixi)

Nah ini aku malah lagi memanipulasi diri sendiri, kenapa?
Memanipulasi kakiku yang mungil.
Aku tentunya bersyukur masih dikaruniakan kaki oleh Tuhan. So, apa yang jadi masalah. Nggak ada sih sebenernya, ini aku aja yang manjaa, lebaaaay dan the truth is aku gak punya ide buat postingan di blog. hahahaha
(malu rev, malu!!! ini malah ketawa -_-)

Jadi gini, ukuran kakiku tuh kecil, yah lumayan kecil. Aku masih pake sepatu/sandal yang bernomor 35-36. See? padahal  tinggiku ya lumayan lah above the average (sok inggris banget si) orang orang Indonesia, tapi sebenernya nggak tinggi tinggi amat dah sumveh ya tinggi rata rata lah 159-160an. 

Tapi kakiku nggak proporsional, kecil banget. Soalnya temen temenku yang tingginya samaan, pake nomor sepatu 38-39. Minimal 37 deh.
Nah aku 36????

Jadi sejak SMA aku memutuskan untuk memanipulasinya dengan cara selalu memakai sendal/ sepatu yang kedodoran alias gak pas buat kakiku, mulai dari sendal main, sepatu sekolah sama sepatu olahraga. Makanya nih sandal jenis kayak gini gak aku pake, soalnya nanti bakal keliatan banget kalo kakiku nggak pas. Uudah kayak Drizella sama Anastasia dari Cinderella aja ya, memanipulasi sepatu biar jadi Princess.

Gambar daiambil dari sini
Alhasil aku selalu mencari flat shoes, biar daerah jari kakiku nggak terlihat,(+ sebenernya biar area yang nggak muat di kakiku itu nggak terlihat.) Ini salah satu tips bagi mau juga yang senasib sepenangguan kayak aku, 'dikaruniai kaki yang mungil'.


Nah, dengan trik manipulasi ini aku berkenalan dengan masalah baru. Tahu sendiri dong gimana jadinya kalo pake sepatu/sandal kedodoran?
Aku jadi sering banget \ngalamin sepatu/sandal ku loncat dari pijakan kakiku, contoh waktu aku main futsal di SMA (gini-gini, aku mantan pemain futsal juga, jadi pemain cadangan) sepatuku lari entah kemana ketika aku mau membobol gawang lawan. Bak striker yang sudah siap-siap meraih kemenangan tiba-tiba dengan sekejap direnggut dan dihempaskan ke lapangan persis seperti sepatuku.

Selain main futsal, aku emang demen banget lari-lari waktu jamannya masih muda dulu, (Lah, emang sekarang tua?) Yah, jaman-jamannya teenager lah. hehe dan sering banget ngalamin hal hal kaya sepatuku mancleng kemana mana. Kalo udah gitu aku yang nanggung malu, hehe... 

Terus sekarang Aku kudu piyee???? Bersyukur dong!

Jelas lah, tetap bersyukur dibalik semua keterbatasan yang aku miliki. Aku bahkan bersyukur karena selama ini punya momen momen lucu yang bisa aku ingat dan bisa buatku tertawa sekarang. Yang jelas, aku sangat bersyukur masih diberikan nikmat berjalan dengan normal oleh Allah SWT,(Alhamdulillah) dan untuk kaki mungilku ini. Lagi pula sekarang aku nggak bakal jadi atlet lari kok, hehe jadi semenjak kuliah udah jarang banget bahkan gak pernah lagi sepatuku mancleng kemana-mana. Karena sebenernya asal aku udah dapat sepatu yang pas (pas terlihat dari luar = didalamnya kedodoran) dan aku nggak usah lari lari, semua dapat dengan aman terkendali, atau kalau udah mepet mepet amat, aku pake sepatu tali, aku ikat kenceng kenceng agar kakiku #eh sepatuku nggak lepas kemana mana.

Purtoerico alias Purwokerto nebeng wifi di kos temen.
Flamboyan, 24 hari sebelum bulan April Moop
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...