Thursday, September 25, 2014

Oh Yoville ku...

Ceritanya ini terinspirasi sama postingannya mbak ade anita soal ngegame online, nih linknya kalo mau baca (klik disini). Aku mengalami nasib yang sama juga, sama-sama bangkrut. huhu

Jadi sejak SMA kelas satu sampe sekarang semester 5, aku main game Yoville di facebook. Pada tau kan? Itu loh game mirip mirip the sims yang avatarnya unyu unyu banget. Bagi yang belum tau gamenya kayak gini, jadi kita punya ava masing masing, bisa cewek ataupun cowok dan bisa kita modifikasi stylenya kalo kita punya coin buat beli aksesoris dan baju serta rumah/  apartemennya. Jaman dulu gamenya lumayan terkenal kok menurutku, iklannya gencar banget di sidebar facebook. Intinya game sejenis the sims cuman versi visual yang gak sebagus the sims.

Seingetku dulu pertama kali daftar kira-kira awal tahun 2010, aku cuma dapet 2500 coin, otomatis kurang dari lima menit coinku habis karena aku boros langsung beli baju dan perabotan ini itu. Nah, untuk ganti coin yang udah aku abisin itu alias untuk dapetin coin, setiap harinya aku harus kerja di sebuah pabrik yang gajinya cuman 200 coin. Dikit banget kan? Jadi sehari aku cuman dapet segitu, dua ratus coin doaaang.
doaaaaaaaang  -_-"
(Sebenernya bisa hire orang sih, biar gajinya naik.hehe)

Nah, aku pikir kapan kaya nya yaaa? hmmm. Mau beli apartemen baru aja harganya sampe 200.000 coin.

Bahkan buat balikin modal aja butuh waktu 10 hari non stop, aku harus terus buka Yoville. Belum lagi aksesoris kaya baju, rambut dsb. Akhirnya dengan semangat membara aku membulatkan tekad biar jadi kaya dan banyak duit, biar ava dan rumahku bagus. Intinya biar gak dibilang nerd sama pemain Yoville yang lain. Tepatnya pemain Yoville yang dari luar Indonesia. Sebel sih di kick-out terus dari eventnya mereka

Akhirnyaaaa......

Jenjreeeng, hasil dari kerajinanku bermain Yoville berbuah manis, setelah 2 tahun bermain aku resmi termasuk jadi ava yang kaya rayaa, yang bisa datang ke event/party milik orang kaya, itu tuh party punya nya bule bule. xixixixi
Oh ya, FYI saat kamu udah kaya beneran itu bisa keliatan dari mendali yang ada di atas ava kamu.
Pokoknya sejak aku masuk kuliah aku bisa main Yoville dengan bangga. Hahahaha

Sampe rasa kesombonganku itu di tegur. Aku paling jarang kalo main casino di Yoville, karena emang gak mau aja, dan aku gak ahli judi. Tapi waktu coinku udah banyak, gatel banget pengen masuk casino. Akhirnya kuputuskan avaku masuk ke casino dan main 'ding dong' yah untung untungan deh, 1 kali bermain aku diuntungkan, coinku bertambah 20%, selanjutnya aku nekat! aku tambahkan lagi taruhanku. Dan untungnya, coinku tambah berlipat ganda, makin asyik kan main casino nya. kira kira 15 kali gambling coinku dari 27.500 coin dan 1 apartemen akhirnya coinku jadi 105.600 coin dan aku bisa beli villa baru. Duh, senengnya. Tapi ternyata, kesenanganku berhenti dampe 105.600 coin, setelah itu gamling ku kalah terus, kalah lagi, kalah lagi, kalah lagi

Bukannya berhenti, tapi aku malah meningkatkan jumlah taruhanku. O2N binti 2LOL.
Akhirnya, coinku bersisa 550 coin......

Bisa bayangin kaaaaaan????????
Bisa bayangin rasanya kayak gimana??????
Sebelnya kayak gimanaa?????
suebbel binti kueseel buanget. Aku jadi miskin semiskin-miskinnya. Saat itu aku gak mau buka facebook, gak lama banget juga sih cuman 3 hari wkwkwkwk....
Pengen nangis rasanyaaaaa.... ampe sekarang juga masih pengen nangiiiiissssss
Sambil tertatih tatih, aku kembali mengumpulkan coin semampuku. Sampe dapet 1600, aku berhenti main.

Aku dapet hal yang bermanfaat dari situ, aku alamin sendiri judi itu gak baik. Dan aku rasain itu sendiri, untung kan itu cuman game doang. Bukan kehidupan nyata, nah bayangin kalo itu kehidupan nyata. Mau jual diri? mau jual keluarga? mau bayar pake apa? terus kalo kerugian mau makan pake apa? So, buat kalian disana yang suka judi, please berhenti yah. Berhenti mulai dari sekarang. (Eh kok ini malah jadi ngomongin judi sih?)
Oke, intinya judi itu haram, gak baik. TITIK.

Ya, jadi gitu deh ceritanya kenapa aku bisa jadi bangkrut.

Ini dia si Jazzy1DTomlinson yang udah bangkrut. huhuhu




Friday, September 19, 2014

Andai Hatiku Setegar Aku

Apa mungkin tawa di gigi busukku menutupinya? Atau bahkan matamu yang buta, kau tidak mengidap katarak kan? Hatimu mingkin iya.

Alih alih, aku menyalahkan hatiku. Dia yang memulai semua ini, tapi mengapa harus aku yang susah payah mengakhirinya. Andai percakapan itu tak pernah terjadi, andai kau dulu tidak berada 30cm tepat di dekatku, andai aku bisa mencuri waktu Tuhan saat itu dan kabur dengan serta merta berteriak AKU TAK MAU.

Sekarang aku menangis. Kebingungan menafsirkan hatiku sendiri, Tuhan, bisa Engkau perbaiki hati ini? Atau kuberi penawaran agar Engkau ganti saja hatiku dengan yang baru! Agar asa tentang dia hilang. Bukan aku tak bersyukur, tapi hati ini tak tau diri. Dia mencintai tanpa seijinku, dia tertawa tanpa seijinku, dia tersipu malu tanpa seijinku tapi tangisnya, dia luapkan kepadaku.

Jelas aku tak mau disalahkan atas apa yang terjadi, bukan aku yang merasakan cinta. Aku hanya merasakan luka.


Sela-sela bising
Ahas, purwokerto.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...