Friday, February 7, 2014

Gotta Love Pare

Hari ini aku bangun kesiangan, jadi gak sempet bantu nengmok masak di dapur. Sambil terseok-seok bangkit dari kasurku yang sangat posesif aku beranjak mendekati meja makan. Hampir lebih dari 12 jam perutku belum diisi. Di dapur masih terdengar suara wajan beradu dengan minyak panas, kulihat nengmok sedang menggoreng ikan bandeng.

"Teh, tuh ada oseng paria." (di sunda kami menyebut pare itu paria)
Ku tengok isi meja makan, ada tahu, sayur sop sisa kemarin, ikan bandeng yang sedang digoreng, dan oseng pare.

'Ugh, negmok masak lagi oseng pare' gerutuku. Biasanya aku sangat kesal, kalo di meja makan ada oseng pare, itu menandakan makanan lainnya pasti sudah terkontaminasi sama pare (padahal kenyataannya nggak juga sih, aku aja yang parno, entah kenapa setiap ada oseng pare rasanya semua makanan jadi terasa pahit). Oh ya, sebelumnya tahu buah/sayuran pare kan? Itu loh, bentuk buah yang panjang, kulit luarnya tidak rata, dan rasanya pahit gak ketulungan. kaya gini nih


Akhirnya aku berusaha mengungkapkan kekesalanku.

"Kok, masak paria si nengmok? pahit pan."
"Eh, paria teh obat teteh. Banyak pisan manfaatnya, sok geura di cobain."

Bibirku agak manyun, sambil masih mengembalikan nyawaku yang belum utuh karena masih mengantuk, rasa penasaranku muncul. 'Memang apa sih manfaat paria?'
Akhirnya aku coba gugling mengenai manfaat dari buah/sayur yang paling tidak aku sukai ini. Wuaah, ternyata Pare ini punya segudang manfaat yang luar biasa. Pantas saja Allah menciptakan pare ini dengan rasa yang tidak terlalu enak, mungkin karena banyak manfaat yang bisa didapat dari mengkonsumsi pare ini. Ibaratnya manfaat ini harus dibayar dengan rasa yang bisa dibilang cukup unik.

Rasa pahit dari pare sendiri itu berasal dari zat yang dinamakan kuinin, yang ternyata mampu mengobati malaria loh. Bahkan, di beberapa negara Asia seperti Jepang, Korea dan Cina, pare ini dikemas dalam kapsul sebagai obat herbal dan salah satunya dimanfaatkan untuk mengobati gangguan pencernaan, obat malaria, perangsang nafsu makan (gak baik buat ibu-ibu yang diet), dan menyembuhkan penyakit kuning. Selain kuinin, pare juga mengandung albuminoid, karbohidrat dan beta-karoten 2 kali lebih besar daripada brokoli, sehingga berpotensi mampu mencegah timbulnya kanker serta mengurangi risiko terkena serangan jantung dan infeksi virus.

Kini buah pare ini menjadi primadona bagi masyarakat jepang, karena masyarakatnya menganggap buah/sayuran pare ini sebagai makanan sehat dan dapat diolah dengan mudah menjadi sup, tempura atau asinan sayuran. Kalo di Cina pare biasanya diolah dengan sedemikian rupa hingga citarasa pahitnya hilang namun tetap tidak mengurangi segi kualitas dan manfaat dari pare itu sendiri.

Aiiiih, sayang banget kan buah pare yang sangat bermanfaat ini dibiarkan begitu aja di meja makan, tanpa ada yang menyentuhnya. Dengan terpaksa, hari ini aku mencicipi oseng pare yang terhidang di meja makan. 'Gotta love Pare' azamku dalam hati.
Walaupun, sebenarnya hanya sedikit pare yang dimakan, noh cuman yang dilingkarin dibawah doang. Tapi kan sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit. hehehe, sekali lagi ah. 'Gotta Love Pare.'


20 comments:

  1. ditambah ikan teri maknyus mbk^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kah mbak? musti coba lain kali nih. makasih mbak :)

      Delete
  2. pare mentah buat lalap malah gak begitu pahit loh...

    ReplyDelete
  3. uwenakk ini maak... apalagi dipedesin dan ditambah teri atau udang. maknyuss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia mbak, kayaknya musti di uji coba di dapur saya. hehe, salam kenal makasih udah mampir.

      Delete
  4. Di Parepare orang bugis juga menyebut pare dengan paria, dan aku suka nih makan sayur pare :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, ternyata banyak juga ya mbak yang suka sama pare. ahihi, saya juga harus suka nih. makasih udah mampir :)

      Delete
  5. lidah saya kok nggak bisa nerima makanan itu ya Mbak >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaaaa >_< tapi, tetep harus mencoba untuk doyan. semangaaaatse!, makasih udah mampir mbak :D

      Delete
  6. iya neeh, aku juga lagi nyoba buat suka makan pare :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. *TOS* kita pasti bisaaaaa-a-a-a-a, thanks udah mampir, salam kenal mbak pudja :)

      Delete
  7. Kalau masak pare kurendam sama garam... pahitnya ga seberapa mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kata tetanggaku juga gitu mbak. Nanti deh, tak coba. thanks udah mampir :)

      Delete
  8. Seumur-umur ibuk nggak pernag masak pare Mbak, nggak ada yang makan pasti. Hihihi.
    Padahal khasiatnya bagus ya untuk tubuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ibu sering bangeeet masak pare, sampe kesel. tapi dari kecil sampe sekarang baru hari ini saya coba buat makan. *jahat banget yah, haha. Iya mbak, sayang yah.

      Delete
  9. Eh sama lho, di Makassar juga disebut paria :)
    Paria di Jepang bisa dibikin sup? Penasaran ... gak pernah mencoba paria dijadikan sup

    ReplyDelete
  10. pare sebenarnya enak, cm rasa paitnya itu lho yg bikin gx nahan..
    buat ngilangin rasa pait ada gak ya?

    ReplyDelete
  11. selain tsb diatas pare jg baik u penderita lever / sakit kuning menurunkan gula darah bg penderita diabets, dan jg untuk penderita darah tinggi. Agar pahitnya tdk bgt berasa, cuci pare dlm keadaan utuh biarkan kering br dipotong2,pas dimasak/dioseng jgn kena air sblm parenya masak/empuk, bila sdh empuk br tuang air sedikit...insyaallah g pahit...biasanya ibu2 mencuci dan meremas2 dg garam u hilangin pahitnya, pdhl cr ini membuang air dr pare yg bermanfaat u obat...ee kok byk commentnya...hihi..maaf ya...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...