Sunday, August 4, 2013

Terimakasih RINSO

Mungkin bingung juga ya kenapa tiba-tiba saya bilang terima kasih sama rinso. Ini seriusan, saya sangat berterima kasih sama rinso. Masih inget kan kuis/ lomba cerita di balik noda yang diadain sama Rinso Indonesia kira-kira satu tahun yang lalu? Si anak cantik yang satu ini ceritanya ngerasa boring banget dan jari jemari tangannya mengarahkan dia ke sebuah page Rinso di facebook. hehe  oke, intinya waktu liburan sebelum saya masuk kuliah, iseng-iseng saya ikutan kuisnya itu. Awalnya saya gak berfikiran untuk menang, cuman berharap aja, tapi bener-bener gak kebayang sama sekali buat menang. Lagi liburan semester panjang gini, biasanya banyak hal-hal tak terduga yang dilakukan karena udah bingung lagi mau ngapain. Oke the point is tanpa pikir panjang saya ikut lomba tersebut.

Sampe akhirnya pas bulan September 2012 saya habis selesai diskusi PBL (problem based learning) saya berlanjut jalan menuju ruang perkuliahan, sambil berjalan melewati depan dekanat kampus kira-kira jam setengah tiga sore saya ditelefon oleh nomor gak dikenal.
Awalnya gak akan saya angkat, karena saya gak kenal nomornya. Tapi dengan modal berharap orang yang nelefon ini cowok ganteng nan shalih yang akan melamar saya #eaaa akhirnya saya putuskan saya angkat telefonnya.
Ternyata eh ternyata, bukan saudara saudara. Tapi ini telefon dari pihak Rinso Indonesia, yang memastikan

"apa ini benar dengan ibu revi?" (serasa tua banget dipanggil ibu)
"Iya benar mbak."

Kebetulan tuh CS nya cewek, suaranya merdu banget. #eh Dan obrolan pun berlanjut, nih CS tanya sekaligus memastikan saya orang yang mengirim cerita ke Rinso. Saya jawab ala kadarnya saja, hehe.
Setelah itu pihak rinso nya bilang kalo tulisan saya masuk 50 besar dan akan diadakan penilaian lebih lanjut hingga 30 besar. Jika tulisan saya masuk nanti katanya saya akan dihubungi kembali. 

Bingung dan bahagia tapi selebihnya sih bingung, saya bahkan lupa kalo saya pernah ikut lomba cerita inspiratif dari Rinso. Tapi ternyata Allah ingatkan saya, dan kasih saya kabar baik. Ya, walaupun belum tentu kisah saya ditayangkan di TV wong baru masuk 50 besar, tapi saya benar-benar bahagia. Sambil saya berjalan menuju ruang kuliah, saya mencubiti pipi saya.

Setelah itu, Rinso meminta saya untuk mengirimi poto anak yang saya kisahkan, dengan rempongnya setelah pulang kuliah saya langsung minta adek saya yang di Sukabumi untuk poto dek Yuni, anak dari kaka saya. Namun setelah itu, tak ada lagi kabar dari pihak Rinso mengenai tulisan saya.

Waktu terus berlalu, saya masih belum dihubungi pihak unilever. Saya mulai putus asa, #cielah

"mungkin tulisan saya gak menang, wong yang ngirim se-Indonesia, mbok susah kalo berharap masuk 30 besar, apalagi 10 besar."

Sabtu, tepatnya tanggal 22 September tiba-tiba teman saya yang dari Jakarta mention saya di twitter.
"Revi, ngirimin cerita yah ke Global TV"
"Iyaaa seriussss, makanya pas liat beneran ini revi eh pas liat tayangan akhirnya liat foto anaknya teh entih."
Kalian semua bisa liat bukti nyatanya dibawah ini.

Ini mention baru saya baca pas tanggal 25, jadi telat banget.

Wah, dengan terkaget-kaget. Saya kaget, muehehe...
Beneran kaget mbloo, soalnya saya gak di kasih info sama pihak rinso nya, tiba-tiba kisah saya udah di filmkan coba. Mungkin, emang gitu kali prosedurnya ya? Saya agak bingung bukan kepalang waktu itu, apa saya harus hubungin pihak Rinso buat minta hadiah atau gimana. Wah saya ngerasa kagak tau malu aja kalo hubungin rinso mau minta japuk. Akhirnya saya biarkan saja berlalu, dengan hati yang harap-harap cemas berharap dihubungi pihak Rinso untuk bicarain soal royalty dari tulisan saya.

Eh, eh, eh pucuk dirindu ulam pun tiba, waktu saya mau praktikum mikrobiologi, saya ditelefon pihak Rinso kalo saya harus kirim no. rekening saya lewat E-mail. Dan dikasih tau kalo cerita saya masuk 10 besar dan sudah ditayangkan di Global TV. Bagai ujian pre-test praktikum hilang didepan mata, kali itu saya jingkrak-jingkrak kegirangan di dekat WC laboratorium. Sudah saya bilang kan, saya bahkan tak membayangkan saya menang, tapi Allah tahu saja bagaimana cara menyayangi umatnya. Kini saya tinggal tunggu hadianya dengan perasaan yang nano-nano manis, asam, asin, tapi manis selebihnya. Menanti hingga bulan November tak kunjung tiba pula, hingga akhirnya saya mulai tanya-tanya sama pemenang 10 besar yang lain perihal hadiah dari Rinso yang belum datang, dengan lagak sok kenal dan sok dekat, juga sok ke-ibu ibuan saya pede 100%.

Akhir penantian akan hadiah yang ditunggu-tunggu. Alhamdulillahirobbil alamin, Puji Syukur hanya kepada Allah SWT saya diberikan hadiah uang senilai 10 Juta Rupiah serta stock Rinso selama satu tahun. hehe.. Bener-bener Alhamdulillah, Allah ngasih rezeki buat umatnya dari jalan yang gak disangka sangka.

Dan ternyata belum sampe disitu, saya pun kembali ditelepon oleh pihak Rinso dan diberitahukan bahwa karya saya akan ditulis ulang oleh mbak Fira Basuki dan akan di bukukan menjadi sebuah novel (kumpulan cerpen sih tepatnya) hehe...
Sungguh, beribu syukur yang saya panjatkan untuk Allah SWT. Tiada Tuhan selain Allah.


Buku Cerita Dibalik Noda yang sudah beredar di toko buku terdekat di kota anda, mbak Fira Basuki kece banget deh. tbh, ini buku antologi pertama yang saya dapat. Semoga aja setelah ini akan bertambah. Dan saya bisa buat novel sendiri. Aamiin

Paket kedua yang dikirim Rinso ke rumah, ada 2 buku, CD berisi film yang ditayangkan di Global TV, paket Rinso cair sama satu lembar surat.

Hehe, ada nama saya. Bahkan FIY saya gak tahu loh awalnya kalo ternyata kisah saya di tulis ulang dan dibukukan. Saya tahu setelah sahabat saya yang di Lampung sms saya karena dia lagi baca buku ini di Gram*dia. Sahabat saya yang satu ini nih, yang lagi saya kangenin. Tapi gk tau dia kangenin saya balik atau nggak. #miris

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...