Wednesday, July 18, 2012

Isengan Garing

Setelah kurang lebih satu bulan nganggur dirumah dan kerjaannya cuman ikut tidur, ikut makan, yah morotin uang orang tua. gue merenung, kini gue bukan anak esema ingusan yang masih ngomongin guru alay setelah jam pelajaran usai, bukan lagi yg suka tawar menawar dikantin super mahal demi dapetin bala-bala berkolesterol tinggi, bukan lagi nyuri-nyuri jam pelajaran cuman buat nonton film atau bahkan nonton sinetron korea yang pemainnya cantik-cantik melebihi cantiknya gue. waktu yang buat gelar siswa esema hilang dari sosok diri gue. Ini yang Allah pilihkan untuk hidup gue, gue ikhlas dan bahagia, setiap orang sudah ditakdirkan memiliki profesi masing-masing di muka bumi ini.
Dipenghujung bulan sya'ban ini ada satu pemikiran yang terus muter-muter kaya kolecer,
apakah dgn umur gue ini ridho Allah udah gue dapetin?
apakah akan cukup umur gue untuk ngebahagiain dua mahkluk mulia yang sayang sama gue yang rela berkorban demi gue?
apakah cukup umur gue buat ngebantu orang sekitar bahkan orang indonesia?
apakah umur gue tersisa buat beribadah di bulan puasa tahun ini?
apakah umur gue cukup sampai gue lulus kuliah?
apakah umur gue cukup agar gue sampe di jenjang pernikahan, punya momongan?
semakin gue gue merenung detik di jam dinding tak mau berhenti sejenak untuk memberikan gue satu masa. Detik itu terus bergerak, dan gue semakin takut, itu adalah umur gue yang terus berkurang, 1 detik, 2 detik, 3 deti, 4 detik dan hey tangan gue masih di keyboard untuk ngepost hal ini.Banyak hal yang membutakan gue di dunia ini, hal-hal semu yang bikin gue haus akan kemegahan dunia. 
Namun setelah dipikir-pikir lagi ngerebut kewajiban Allah buat ngatur hidup manusia bikin gue seteres, Jalani dan syukuri aja yang ada sekarang deh. haha

Terputus...

p.s Udah gue bilang bakal garing, eh dibaca juga. 

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...