Sunday, July 15, 2012

Happy Hunger Games *telat

Udah seminggu saya pegang buku mockingjay, masih speechless. Kalo tangan saya bisa ngomong dia pasti bilang lagi frustasi liat aja masih gemeteran.

Sejauh ini, gak ada curcol-curcol gak penting dan gak menarik untuk dibaca sama kalian semua karena well, kehidupan saya mungkin basi dan garing. Tapi sejak si SC bikin salah satu buku yang bikin saya gak bisa berhenti ngebahasnya, ngebayanginnya, baca bukunya terus-menerus dan nonton filmnya hingga belasan kali akhirnya saya gak tahan lagi buat curahin semua yang pingin saya omongin tentang TRILOGI HUNGER GAMES karya Suzanne Collin.

Setelah sejarah perbendaharaan buku-buku yang pernah dibaca di umur saya yang ke 17 ini. Buku yang bikin saya gak bisa tidur dan terus kepikiran cuman ada 2 Harry Potter (HP) dan sekarang Hunger Games (HG). Yap beserta 2 serial lanjutannya dong. Kalian tahu lah trilogi karya Suzanne Collins ini bener bener amazing kekerasan dan pemberontakan politiknya kaya A Clockwork Orange nuansa imajinasinya kaya The Chronicles of Narnia daya ciptanya cerdas(thx New York time book review) dan gak lupa romance Peeta Melark sama Katniss Everdeen yang bikin saya terus sepor jantung. Dimulai dari Hunger Games yang bikin saya jatuh cinta sama Peeta pada bacaan pertama, dibuku itu saya kenal seorang sosok Peeta cowok yang hangat namun sulit untuk ditebak terkadang lucu namun bisa sangat serius dan yang terpenting dia sangat amat jujur.

Dilanjut di buku kedua Catching Fire yang bikin saya penasaran juga dag-dig-dug ketakutan setengah mati si Peeta -nya bakalan meninggal, mau gimana nggak? dengan adanya Quartel Quell yang sama sama Hunger Games dan si Peeta malah nyalonin diri lagi demi mentornya Haymitch. Waktu itu, kalo si Peeta mati di catching fire saya gak bakalan baca buku mockingjay karena alasan saya baca HG pun karena adanya si Peeta dan yang terpenting dari catching fire adalah si Suzanne bikin saya galau tentang siapa yang bakal dipilih si Katniss, entah si Peeta, Gale atau dia gak bakal milih keduanya. sampe akhirnya terbalas di buku terakhir.Sebelumnya saya hanya terus berharap The Girl on Fire sudah seharusnya dengan The boy with the bread.

Pas di Mockingjay, awalnya saya kira Katniss bakal milih Gale, tapi pas di halaman 91 akhirnya saya yakin Katniss bakal milih Peeta.Di film sih gak terlalu kerasa sosok si Peeta yang mengaggumkan itu tapi si Suzanne bikin perwujudan si Peeta menjadi sosok cowok yang saya idam-idamkan di bukunya.

Yang bikin adanya kegalauan tersendiri sekarang ini tuh gara-gara selesai baca mockingjay, maka berakhirlah petualangan saya bareng Suzanne. Setelah ini saya bakal bingung buku apa lagi yang harus saya baca? masa minta SC ngarang buku lagi kan intinya trilogi berarti abis, yah saya tahu. Dan itu yang bikin saya sedih.

Ujung-ujungnya sih apapun kegalauan yang melanda saya saat ini hunger games juga akhirnya. HG lagi, HG lagi, Peeta lagi Peeta lagi. karena otak saya sekarang emang udah dibajak sama Suzanne, kebencian saya sama Capitol Presiden Coin dan Presiden Snow, kebahagiaan dua anak Peeta dan Katniss, Kesedihan akan kematiannya Finnick, juga ada sedikit rasa kesal terhadap Haymitch dan Gale.

Diakhir saya mau terimakasih buat blog tersayang ini, akhirnya saya bisa keluarin semua unek-unek tentang trilogi hunger games walaupun hanya sendiri. Tributes from Indonesia I'm Revi from District 12 need your help ASAP. 



2 comments:

  1. syumpah ya, ana gak ngerti sama seleramu. wkwk

    ReplyDelete
  2. Eh belum baca bukunya sih boneng mah. haha

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...