Thursday, April 5, 2012

Graveyard of My Hope

H-15 menuju Ujian Nasional, entah sebenarnya ujian nasional atau hanyalah menjadi komoditas politik belaka. Gue dipaksa harus lulus dengan nilai standar dan penghitungan yang sudah ditetapkan pemerintah. Terkadang gue bingung, gue belajar bareng guru disekolah gue, tapi kenapa pemerintah yang buat soal untuk hal yang menentukan gue tetap berada si esema atau nggak. Gue belajar bareng guru gue disekolah dengan KKM yang sudah ditetapkan oleh kurikulum disekolah gue. Tapi kenapa pemerintah yang mematok nilai standar kelulusan bagi gue dan sohib-sohib sejawat gue se-Indonesia.

Cukup membahas UN, semua aktivitas dari pemerintah memang sudah terkontaminasi oleh politik. Entah apa lagi yang bersih tersisa, pembuatan toilet hingga pembuatan kalender pun ada intrik politik. Alangkah imutnya negeri ini. wakakaka

Hampir tiga tahun di esema bener bener gak kerasa hal-hal penting di esema sudah banyak yang berlalu, dan sayangnya banyak kesempatan yang tertinggal sia-sia, paling tinggal UN dan SNMPTN yang belum terlewati. 

Pertama, saat kelas sepuluh gue ikut olimpiade biologi, sebenernya itu cuman iseng. Dari hati gue yang paling dalam *sok puitis gue pengen banget ikutan olimpiade astronomi. Gue inget waktu itu gue udah belajar dengan sungguh-sungguh di perpus, secara gak langsung dalam beberapa hari gue jadi anak si ibu perpus yang suka fban dan bukannya jagaain perpus, eh bener loh dia kerjaannya online melulu Peace Out. Tapi bodohnya gue, gue gak ikutan seleksi olimpiade astrro disekolah gue gara-gara gue ngerasa pesimis banget, kalah sebelum bertanding gitu kalo kata para pakar bahasa. GUE PENGECUT.

Kedua, kelas sepuluh juga gue menyimpan perasaan sama seorang ikhwan yang mukanya bisa dijadiin cover majalah mingguan. Gue pendam rasa itu dan hanya gue ungkapin ke 2 orang sahabat gue waktu itu, dan satu sahabat gue tersebut udah ada yang dipanggil sama Allah. Gue sama sekali gak berniat pacaran sama tuh ikhwan hanya aja gue pengen hubungan kita biasa aja. Tapi keadaan berubah membalik kaya ceplok telor yang ancur kalo dibalik. Ikhwan tersebut sekarang dingin banget ke gue, karena perilaku gue yang selalu salah tingkah didepan dia bikin dia marah terus. Prinsip gue sih selalu teguh
"Diam, dalam kebisuan. karena tulang rusuk tak akan pernah tertukar"
Well, banyak hal yang mau gue ceritain sebenernya, tapi kebanyakan mungkin gak penting. Jujur aja diumur gue yang ke tujuh belas tahun ini, gue sama sekali gak punya deretan kisah asmara buat jadi sebuah kisah ftv kayak di sctv .Orang kata diumur gue yang ‘dewasa’ *ehem* adalah saat dimana remaja mengukir jejak jejak kisah cinta mereka, mulai dari pedekate, ditembak, pacaran, diselingkuhin, putus dengan tragis dan putus jalan damai. Tapi gue gak punya satu kisah diantara kisah kisah yang udah gue sebutin diatas. Boro boro ditembak atau diselingkuhin, ngalamin pedekate aja belum pernah. Suck, haha hell yes!
Cukup, menceritakan kisah asmara gue yang menjemukan buat diceritain. Soalnya gak ada yang menarik.

Ketiga, kelas sepuluh gue sama sekali gak mengikuti lomba apapun. Gak ada yang gue persembahkan buat sekolah gue yang tercinta ini. Awalnya gue bilang gini mungkin nanti kelas sebelas saatnya gue mengharumkan nama baik sekolah, pikir gue, tanpa gue berusaha dengan sungguh sungguh buat dapetin target tersebut. Dua kali gue jadi seorang pecundang yang gagal.
Ada impian milik orang lain yang sepertinya secara tidak langsung gue rebut, gue tahu dikelas sepuluh ada kawan kawan gue yang ngebet banget pengen masuk XII IPA 1, dan gue sama sekali gak mau masuk kelas itu. Tapi kayaknya takdir memaksa gue agar gue masuk kelas menyeramkan itu, sehingga gue ngerasa ada salah satu kawan gue yang sikapnya mulai berubah ke gue. Gue masih inget gue merengek rengek ke guru BK supaya gue bisa pindah kelas, namun tetap gagal juga. Gue malah dapet ceramah panjang. Tapi satu tahun gue jalani kehidupan sekolah gue dengan IPA 1, lambat laun gue merasa agak nyaman. Walaupun awalnya sangat berat. dan ini dia kebersamaan kita.




No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...